Bupati Rohul Sukiman Hadiri Rakornas Perpunas

PoskoNews.com -.Bupati Rokan Hulu (Rohul), Riau H.Sukiman di dampingi Kepala Dinas Perpustakaan dan Arsip Rohul, Dr Jupendri M.Pd, menghadiri Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Bidang Perpustakaan di Jalan Merdeka Selatan Jakarta, Senin (26/3/2018.

Rakornas yang diadakan oleh Perpustakaan Nasional RI (Perpunas) bertujuan untuk mendorong literasi dan minat baca nasional.

Rakornas yangbdibuka Wakil Presiden RI Jusuf Kalla (JK) dengan ditandai pemencetan tombol sirene.

Hadir dalam acara tersebut Ketua MPR RI Oesman Sapta Odang (OSO) dan Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Puan Maharani.

JK selanjutnya dijadwalkan akan meresmikan Perpustakaan Digital Wapres di Gedung Layanan Perpusnas.

Menurut Kepala Perpunas, Muhammad Syarif Bando, Rakornas perpustakaan bertujuan untuk mengidentifikasikan permasalahan dan isu-isu strategis terkait dengan pengembangan perpustakaan dan pembudayaan kegemaran membaca.

Selain itu juga ntuk menyelaraskan sasaran program dan pembudayaan kegemaran membaca.

“Pemerataan akses perpustakaan bagi masyarakat menjadi salah satu target yang ingin dicapai oleh Perpusnas melalui pengembangan pustakawan bergerak,” kata Muhammad Syarif Bando di Gedung Perpusnas, Senin (26/3/2018).

Disebutkannya, Pengembangan perpustakaan dan literasi ini terkait erat dengan peningkatan kualitas sumber daya manusia,” ujarnya.

Untuk diketahui, Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Indonesia saat ini menempati peringkat 113 dari 188 negara.

IPM dibentuk oleh tiga indikator dasar, yaitu umur panjang dan hidup sehat, pengetahuan yang memadai, dan standar hidup layak. Dalam indikator pengetahuan yang memadai terdapat penilaian terhadap kinerja membaca.

Data Central Connecticut State University mengenai The World’s Most Literate Nation pada 2016 menyatakan peringkat literasi Indonesia di posisi 60 dari 61 negara. Sedangkan riset Perpusnas pada 2017 menunjukkan frekuensi membaca orang Indonesia rata-rata 3-4 kali per minggu.

Lama waktu membaca per hari rata-rata hanya 30-59 menit. Jumlah buku yang dibaca per tahun rata-rata sekitar 5-9 buku sehingga diperoleh rata-rata tingkat kegemaran membaca masyarakat Indonesia adalah 36,48 atau rendah.

Berdasarkan hal tersebut, jelasnya, pembangunan sumber daya manusia menjadi prioritas pembangunan nasional, dan posisi literasi menjadi strategis untuk meningkatkan kesejahteraan dan daya saing.

Dalam Rencana Kerja Pemerintah (RKP) 2019 penguatan literasi menjadi salah satu prioritas yang mendukung prioritas nasional pembangunan manusia melalui kemiskinan dan peningkatan pelayanan dasar.

Rakornas juga akan dilangsungkan di Hotel Bidakara,Jakarta, 26-28 Maret 2018, dihadiri narasumber dari Komisi X DPR, Bappenas, Kementerian Keuangan, Kementerian Dalam Negeri, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi, Kementerian Riset, Teknologi dan Perguruan Tinggj, Duta Baca Indonesia Najwa Shihab, dan Kepala Dinas Perpustakaan Tapanuli Selatan.

Di samping itu, akan digelar sesi paralel yang membahas isu-isu strategis mengenai pengembangan perpustakaan sekolah, perpustakaan pendidikan tinggi, perpustakaan umum, dan perpustakaan daerah.(Adv/Hms/Yth)

Tinggalkan Balasan