Rene Haas berbicara di depan latar belakang bertuliskan Arm di podium bertuliskan Nasdaq

CEO Arm Rene Haas di Nasdaq MarketSite pada 14 September 2023 di New York City.
Foto: Michael M.Santiago (Gambar Getty)

Nvidia sudah memilikinya penerus platform kecerdasan buatan terbarunya telah disiapkan — dan kecepatan tersebut dapat dikaitkan dengan “budayanya yang sangat unik”, menurut pemimpin desain chip lainnya.

Rene Haas, kepala eksekutif perusahaan semikonduktor Arm yang berbasis di Inggris, mengatakan kepada Financial Times bahwa Jensen Huang, salah satu pendiri dan kepala eksekutif Nvidia, telah membangun perusahaan untuk memprioritaskan proyek daripada hierarki di antara manajemenoleh karena itu membiarkan dirinya bekerja dengan semua tingkatan perusahaan untuk mendapatkan apa yang dia butuhkan.

“Ini adalah budaya yang sangat unik,” kata Haas kepada Financial Times. “Manfaatnya adalah transparansi dan kecepatan. Dan menurut saya itu adalah salah satu hal yang benar-benar dikuasai Nvidia. Mereka bergerak sangat, sangat cepat, dan sangat terarah.”

Haas, siapa bekerja di Nvidia selama tujuh tahun sebagai wakil presiden dan manajer umum produk komputasi perusahaan, meninggalkannya untuk bergabung dengan Arm pada tahun 2013. Ia diangkat sebagai kepala eksekutif pada tahun 2022.

Huang telah memimpin Nvidia sejak didirikan pada tahun 1993 dan telah mengawasinya peralihan yang sukses ke chip dan perangkat lunak AI dalam satu setengah tahun terakhir. Poros tersebut telah mendorong pembuat chip tersebut menjadi yang terdepan pertama di industri semikonduktor yang mencapai valuasi $2 triliun. Awal bulan ini, Nvidia kapitalisasi pasar melewati ambang batas $3 triliun, dan sempat melampaui Apple. Perusahaan juga melaporkan mencatat pendapatan kuartal pertama sebesar $26 miliar untuk tahun fiskal 2025 — naik 262% dari tahun lalu, dan melampaui ekspektasi Wall Street.

Pada bulan Maret, Huang meluncurkan Nvidia platform AI Blackwell yang sangat dinantikan. Dia mengatakan raksasa teknologi termasuk Microsoft dan Google sudah bersiap untuk “GPU yang sangat besar,” atau unit pemrosesan grafis, yang mendukung pelatihan dan pengambilan kesimpulan model AI terkemuka. Platformnya adalah diharapkan mulai dikirimkan pada kuartal kedua tahun ini dan akan bersama pelanggan pada kuartal keempat.

Awal bulan ini, Huang mengumumkan chip Blackwell Ultra yang akan hadir pada tahun 2025, serta platform chip AI generasi berikutnya, Rubin, yang dijadwalkan pada tahun 2026. Dia menambahkan bahwa Nvidia berencana untuk mengumumkan chip baru dengan “irama satu tahun.”

Sumber