Beranda Budaya Cara Menciptakan Budaya Hebat Dalam Bisnis Kecil Anda

Cara Menciptakan Budaya Hebat Dalam Bisnis Kecil Anda

4
0

Gallup melaporkan yang terbaru survei keterlibatan bahwa karyawan merasa semakin terpisah dari majikan mereka. Meskipun perusahaan besar telah membicarakan hubungan antara budaya dan kinerja selama beberapa dekade, usaha kecil sering kali gagal untuk menganggapnya sebagai faktor pendorong. Menurut SBA, usaha kecil menyumbang hampir setengah dari seluruh karyawan sektor swasta dan sebagian besar dunia usaha secara keseluruhan, hal ini menunjukkan bahwa sebagian besar dunia usaha di AS belum menjadikan budaya sebagai faktor pendorongnya.

Jika budaya mendorong kinerja dan keterlibatan karyawan merupakan indikator keberhasilan budaya, maka usaha kecil yang gagal menciptakan budaya perusahaan yang mendorong keterlibatan kemungkinan besar akan kehilangan uang. Namun, menciptakan budaya positif yang kuat tidaklah sesulit dan semahal yang Anda bayangkan. Memang diperlukan kesengajaan, konsistensi, dan kesabaran untuk melihat hasilnya, pada karyawan Anda, dan pada laba Anda.

Kembangkan Nilai Inti yang Menceritakan Kisah Anda

Ini lebih dari sekedar kata-kata yang Anda cetak dan gantung di dinding sekitar kantor. Meskipun pengingat visual bermanfaat, mudah diingat, dan bermakna nilai-nilai inti mulailah dengan sebuah cerita. Jika Anda belum pernah menciptakan nilai-nilai inti untuk bisnis Anda, cobalah latihan ini. Kumpulkan semua orang dan mintalah mereka masing-masing berbagi dua cerita. Cerita pertama haruslah cerita di mana mereka gembira dengan sesuatu yang terjadi dan sangat bangga karena mereka bekerja untuk perusahaan. Kisah kedua seharusnya adalah kisah di mana mereka kecewa atau bahkan mungkin mempertimbangkan untuk meninggalkan perusahaan karena apa yang terjadi. Setelah semua orang berbagi cerita dan menjelaskan mengapa cerita tersebut berdampak bagi mereka, kelompokkan cerita tersebut berdasarkan kesamaan yang mereka miliki. Idealnya, harus ada 3-5 kelompok. Dari sana, mintalah kelompok untuk melakukan brainstorming kata-kata atau frasa-frasa yang mudah diingat yang menangkap nilai dan akhirnya, pilihlah cerita positif terbaik dari kelompok dan gunakan untuk menghidupkan kata atau frasa tersebut.

Setelah kata-kata dan cerita diputuskan, kembangkan peluang untuk mendidik mereka, perkuat pentingnya kata-kata dan cerita tersebut dalam pengambilan keputusan penting, dan kenali contoh-contoh di mana karyawan mewujudkannya. Hal ini sangat berharga ketika tindakan memperkuat makna dan perilaku di balik nilai-nilai secara tepat waktu – lebih awal dan sering kali merupakan yang terbaik.

Terapkan Kebijakan yang Sesuai dengan Budaya Anda

Kebijakan adalah pertemuan antara karet dan jalan. Jika Anda mendefinisikan norma-norma perilaku yang dirancang untuk mendasari budaya Anda tetapi kemudian gagal menyusun sanksi dan penghargaan, maka nilai-nilai Anda tidak akan bermakna dan akan berdampak negatif pada keterlibatan karyawan. Sebagai contoh, ini artikel dari Justworks menawarkan beberapa kebijakan perusahaan yang secara positif memperkuat budaya perusahaan yang ramah keluarga. Meskipun beberapa dari kebijakan ini mungkin tidak dapat dijangkau oleh usaha kecil, menciptakan norma perilaku yang memperbolehkan membicarakan masalah keluarga seperti merawat orang tua yang lanjut usia atau menghadiri konferensi guru orang tua akan menciptakan keamanan psikologis, peluang yang lebih besar untuk menjalin hubungan di tempat kerja. , dan tidak memerlukan biaya apa pun untuk menerapkannya. Demikian pula, kebijakan mengenai pengaturan kerja yang fleksibel tidaklah mahal untuk diterapkan dan menunjukkan bahwa Anda melakukan hal yang benar dan juga menyampaikan apa yang Anda inginkan.

Di sisi lain, perusahaan yang membicarakan nilai-nilai dan kegagalan dalam menciptakan kebijakan yang mendukung hal tersebut akan menyebabkan masa depan dengan tingkat pergantian pemberi kerja yang lebih tinggi, kinerja yang lebih rendah, dan perlahan-lahan tergelincir ke dalam toksisitas di tempat kerja. Sekali lagi, sebagai contoh, pikirkan tentang perusahaan yang berbicara tentang budaya inovasi, kerja sama tim, dan kolaborasi, lalu menciptakan proses peninjauan kinerja yang hanya berjalan setahun sekali dan digunakan sebagai kesempatan bagi manajer untuk menghitung segala sesuatu yang salah. kedok umpan balik yang jujur ​​dan peluang pertumbuhan. Umpan balik negatif tersebut ditambah dengan proses yang terkait langsung dengan kenaikan gaji menciptakan kecemasan, terutama di kalangan profesional junior, dan akibatnya, karyawan cenderung mencari pekerjaan baru.

Jika saya memiliki sumber daya yang terbatas, apa yang dapat saya lakukan sekarang?

Sejujurnya, ini lebih mudah dari yang Anda bayangkan. Mulailah dengan percakapan seputar nilai-nilai. Di dalam artikel tentang budaya di organisasi terpencil, Caitlin Weiser menawarkan saran yang berlaku untuk bisnis kecil mana pun. Bicarakan tentang perusahaan seperti apa yang Anda inginkan. Sampaikan juga keterbatasan operasional dan keuangan saat ini dan keinginan Anda untuk mengembangkan kebijakan dan struktur manfaat seiring pertumbuhan Anda. Percakapan itu sendiri memiliki nilai karena memberikan orang-orang Anda hak pilihan. Ini menentukan suasana dan menunjukkan kepada mereka bahwa mereka dapat mendatangi Anda dengan masalah yang muncul. Tergantung di mana bisnis tersebut berada pada saat itu, Anda mungkin tidak berada dalam posisi finansial untuk melakukan sesuatu mengenai hal tersebut, namun Anda akan tahu bahwa hal tersebut perlu ditangani nanti, dan dapat membuat prioritas berdasarkan hal tersebut.

Source link
1712091982