Semakin banyak hal berubah, semakin banyak hal yang tetap sama.

Demikian pesan dari David Greenberg, CEO L'Oreal AS, di atas panggung saat obrolan api unggun dengan ketua CEW Jill Scalamandre pada tanggal 5 Juni.

“Yang tidak berubah masih soal produk, masih soal barang luar biasa yang diinginkan orang. Ini tetap tentang lipstik yang bagus dan bagaimana sesuatu terasa dan memengaruhi perasaan Anda,” kata Greenberg ketika ditanya bagaimana industri ini telah berubah sejak 30 tahun karirnya di L'Oreal dimulai.

Meskipun demikian, dinamika bisnis telah berubah total. “Dulu, ruang pajang, bauran pemasaran, dan media adalah suara Anda,” kata Greenberg. “Peraturannya sangat jelas, terdapat kekuatan dalam skalanya, dan kami berusaha untuk meningkatkan pangsa pasar dari para pesaing. Saat ini, tidak ada batasan, tidak ada batasan, batas wilayah tidak terbatas dan semua orang dipersilakan.”

Greenberg, yang memimpin divisi L'Oréal AS pada tahun 2022 setelah menjalankan divisi produk profesional untuk Amerika Utara, mengatakan bahwa meskipun L'Oréal berukuran besar — ​​​​perusahaan global ini mencapai penjualan lebih dari $44 miliar pada kalender 2023 — dibutuhkan wirausaha pendekatan budaya dan inovasi.

“Ini tentang apa yang terjadi di masa depan, dengan apresiasi luar biasa terhadap masa lalu yang masih berlaku saat ini: semangat kewirausahaan, apresiasi terhadap manusia, gagasan kreativitas dan keterbukaan pikiran,” kata Greenberg.

“Kita adalah pemimpin kecantikan global, kita mempunyai tantangan, dan tantangan itu datang dari perasaan tidak mampu. Gagasan bahwa kami selalu bisa berbuat lebih baik,” lanjutnya. “Itulah arti bagaimana Anda menciptakan budaya modern, di mana orang-orang diperlakukan dengan hormat, dan kami menemukan cara untuk saling menantang. Jika konsumen menantang kami, kami membicarakan ketahanan sebagai salah satu hal utama.”

Dia juga menganggap pengembangan budaya sebagai hal yang terpenting dalam pekerjaannya, dan dia menyatakan bahwa dia membujuk tenaga kerjanya kembali ke kantor perusahaan. “Bagian terpenting dari pekerjaan saya adalah berusaha menumbuhkan, menyampaikan, dan memupuk suatu budaya,” ujarnya. “Sulit untuk melakukan itu ketika Anda tidak melihat siapa pun.”

Meskipun L'Oréal sangat menghormati warisan budaya, perusahaan ini juga berkembang pesat. “Saat itu tahun 2005 ketika kami mengatakan kami akan menjadi perusahaan digital. Dalam 36 bulan, kami menjadi perusahaan digital dan menjadi pemimpin,” ujarnya. “Sekarang, kami katakan Teknologi Kecantikan. Bagi kami, hal ini berarti ekosistem teknologi lengkap yang diterapkan untuk membantu Anda meningkatkan cara Anda bekerja.

Teknologi-teknologi tersebut dapat menjalankan keseluruhan proses mulai dari pengembangan hingga formulasi. “Beauty Tech sebenarnya berarti bahwa teknologi dapat mendukung bisnis,” kata Greenberg. Upaya-upaya tersebut bersifat global. “Kami memiliki tim teknologi kecantikan global, kami memiliki tim di seluruh dunia, kami memiliki dana ventura yang memungkinkan kita mengakses teknologi baru.”

Semuanya mengingatkan kembali pada upaya membangun merek L'Oréal. “Sebagian besar pertumbuhan berasal dari merek-merek saat ini adalah merek-merek yang sama seperti 10 tahun lalu. Teknologi dirancang untuk mengeluarkan potensi merek yang dikenal dan disukai konsumen,” katanya.

Greenberg optimis terhadap konsumen generasi baru yang semakin memasuki pasar. “Mereka akan menjadi pelanggan yang luar biasa seumur hidup,” katanya, dengan peringatan bahwa merek L'Oréal tidak memasarkan kepada konsumen di bawah 16 tahun. “Kami belum melakukan upaya bersama untuk memasarkan kepada mereka, namun mereka akan berbicara dan menonton TV. Bukan berarti kami bisa merahasiakan produknya dari mereka.”

Sama seperti demografi kecantikan yang semakin kabur, begitu pula salurannya. “Anda harus menghargai siapa pelanggan Anda dan memastikan Anda melayani mereka,” katanya. Untuk itu, menurutnya merek pria akan menjadi tambahan terbaik untuk portofolio L'Oréal.

“Kami tidak memiliki begitu banyak merek di L'Oréal yang telah berhasil membawa pria menjadi cantik,” katanya. “Ada banyak merek unisex. Namun laki-laki masih memiliki kebutuhan sebagai populasi, dan kami ingin terus berkembang.”

Sumber