Asosiasi Mahasiswa India (ISA) di Illinois State University akan menjadi tuan rumah pengukuhannya Festival Kebudayaan India bekerja sama dengan Heartland Community College dari Senin hingga Sabtu.

Festival ini akan mencakup kegiatan seperti penerapan tato henna, pertunjukan seni selimut, kelas meditasi, lokakarya melukis, pertunjukan tari, demonstrasi kriket, perayaan Holi dan banyak lagi.

Deepshikha Sharma, profesor terkait dari Manipal University, dan Cendekiawan Fulbright Priti Samyukta akan menjadi pembicara utama.

Kedua pembicara akan mendidik peserta tentang sejarah panjang seni rupa India.

Akshay Powar, presiden ISA, mengatakan acara tersebut dimulai sebagai cara untuk merayakan keragaman budaya India.

“Kedua kelompok sangat bersemangat untuk berkolaborasi dalam proyek ini sebagai kesempatan untuk merayakan budaya India di sekitar kedua kampus tersebut,” kata Powar. “Juga untuk meningkatkan kesadaran tentang keragaman budaya di sekitar.”

Powar mengatakan acara ini akan memberikan kesempatan bagi pelajar India untuk berbagi wawasan tentang negara asal mereka.

“Beberapa siswa juga bersedia berbagi pengalaman berada di rumah, bagaimana gaya hidup mereka dan di mana mereka dibesarkan,” kata Powar. “Hal ini akan membantu mengisi kesenjangan mengenai betapa berbedanya hal-hal yang terjadi di negara asal mereka dibandingkan dengan betapa berbedanya hal-hal yang terjadi pada orang-orang yang tinggal di Amerika Serikat.”

Ketua Pemasaran Akshay Tailor mengatakan setiap hari acara ini didasarkan pada budaya India.

“Segala sesuatu yang terjadi – seperti festival Holi – segala sesuatu yang terjadi pada suatu hari terjadi di India,” kata Tailor. “Makanan yang akan disediakan pada hari-hari berbeda disesuaikan dengan apa yang akan kami sajikan pada hari tersebut.”

Keberagaman dan kesatuan India akan terlihat sepenuhnya di festival ini. Tailor menekankan bahwa siswa dari semua latar belakang budaya dipersilakan dan didorong untuk hadir.

“Kami ingin memperjelas bahwa kami ingin pelajar domestik datang,” kata Tailor. “Itulah sebabnya kami membawa budaya itu ke sini. Ini agar orang-orang yang berasal dari India tidak hanya dapat menikmati aspek-aspek dari negara asal mereka, tetapi juga agar pelajar domestik dapat datang dan belajar.”

Acara besar terakhir yang diselenggarakan oleh ISA adalah Bollywood Night di bulan Februari. Ini merupakan kesuksesan besar bagi organisasi tersebut karena jumlah pemilih yang lebih tinggi dari perkiraan.

Powar berharap festival yang berlangsung selama seminggu ini akan membuahkan hasil serupa, dan tergantung pada jumlah pemilih, ia ingin agar acara tersebut terus dilanjutkan di tahun-tahun mendatang.

“Tidak semua orang mendapat kesempatan untuk pergi ke negara lain,” kata Powar. “Tapi, kita bisa membawa bagian-bagian tertentu dari budaya ke sini.”

EVAN CRAIG adalah Reporter Berita dan Fitur. Bleyer dapat dihubungi di [email protected].


JIKA ANDA MENDUKUNG MISI VIDETTE menyediakan laboratorium pelatihan bagi mahasiswa jurnalis Universitas Negeri Illinois untuk mempelajari dan mempertajam keterampilan yang layak, berharga, dan dapat dipasarkan di semua fase media digital, tolong berkontribusi untuk tujuan paling penting ini. Terima kasih.

Source link
1712006342