Firma Hukum

Firma BigLaw ini menduduki peringkat teratas dalam hal budaya, faktor terpenting bagi mahasiswa hukum yang disurvei, menurut laporan baru

tenaga kerja yang beragam

Budaya adalah faktor terpenting bagi mahasiswa Yale Law School ketika memutuskan tawaran firma hukum mana yang akan mereka terima, menurut sebuah laporan baru. (Gambar dari Shutterstock)

Budaya adalah faktor terpenting bagi mahasiswa Yale Law School ketika memutuskan tawaran firma hukum mana yang akan mereka terima, menurut laporan baru oleh Yale Law Women+.

Delapan puluh delapan persen pelajar yang disurvei menganggap budaya sangat atau sangat penting ketika memilih sebuah perusahaan, menurut Laporan Perusahaan Teratas 2024.

Jumlah tersebut jauh melampaui persentase mahasiswa hukum yang menganggap hal-hal yang sangat atau sangat penting: kompensasi (56%), peluang kemajuan (56%), prestise (49%), keberagaman gender (44%), keberagaman ras (42%), kehidupan keluarga kebijakan (28%) dan kebijakan cuti (26%).

Firma budaya teratas adalah Kramer Levin Naftalis & Frankel, menurut temuan Yale Law Women+, yang bertujuan untuk meningkatkan status perempuan dan identitas gender yang secara tradisional kurang terwakili di Yale Law dan dalam profesi hukum. Kelompok tersebut mendefinisikan budaya sebagai “apa yang membuat pengacara antusias untuk kembali bekerja setiap hari.”

“Budaya perusahaan yang positif membuat pengacara merasa disambut dan dihargai sebagai anggota tim, tanpa harus menyembunyikan aspek identitas dan ekspresi pribadi mereka,” menurut laporan tersebut.

Itu Laporan Perusahaan Teratas 2024 didasarkan pada tiga survei. Salah satunya adalah survei terhadap firma Vault Law 100 tentang praktik keberagaman, kesetaraan, dan inklusi di kantor mereka di AS pada tahun 2023, yang menghasilkan 32 tanggapan. Yang kedua adalah survei terhadap mahasiswa Hukum Yale yang berminat bekerja di perusahaan atau memiliki pengalaman musim panas bekerja di perusahaan, yang mendapatkan 87 tanggapan. Yang ketiga adalah survei terhadap alumni Yale Law Women+ yang pernah bekerja di perusahaan, yang mendapatkan 47 tanggapan. Survei ini tidak dibatasi oleh gender.

Daripada membuat daftar 10 firma teratas, Yale Law Women+ memberikan penghargaan kepada firma dalam lima kategori. Pemenangnya didasarkan pada tanggapan survei perusahaan yang ditimbang berdasarkan preferensi yang diungkapkan oleh siswa yang disurvei.

Perusahaan teratas di setiap kategori adalah:

Budaya: Kramer Levin Naftalis & Frankel. Sebutan terhormat diberikan kepada Holland & Knight dan K&L Gates.

“Di antara para pengacara dari semua identitas pada tahun-tahun awal karir mereka di Kramer Levin, tingkat pengurangannya rendah. Kramer Levin mendukung beragam pengacara, menawarkan berbagai manfaat terkait kesuburan pria dan wanita, serta produk menstruasi gratis di seluruh kantornya di AS. Kramer Levin juga mensponsori kartu hijau, tanpa syarat masa kerja pengacara atau negara asal,” kata Yale Law Women+ dalam laporannya.

Kemajuan: Jenner & Blok. Sebutan terhormat diberikan kepada Pillsbury Winthrop Shaw Pittman dan K&L Gates.

“Komitmen Jenner & Block terhadap kemajuan terlihat dari promosinya terhadap beragam talenta, termasuk perempuan, pengacara yang tidak sesuai gender, dan pengacara kulit berwarna. Sistem umpan balik Jenner & Block dirancang untuk meningkatkan perspektif karyawan junior dan mendukung karier mereka, dengan proses formal untuk menantang tinjauan kinerja, mekanisme untuk umpan balik ke atas, dan prosedur yang ditetapkan untuk mencari bantuan jika karyawan memiliki hubungan kerja yang buruk dengan manajer mereka,” Kata Wanita Hukum Yale+.

Agensi dan fleksibilitas: Sheppard, Mullin, Richter & Hampton. Penghargaan terhormat diberikan kepada Orrick, Herrington & Sutcliffe.

“Sheppard Mullin adalah pemimpin industri dalam penyediaan cuti berbayar dan tidak berbayar serta akomodasi pilihan kerja yang fleksibel dan jarak jauh. Sheppard Mullin memprioritaskan inklusivitas melalui cuti pengasuhan, menawarkan cuti untuk merawat anggota keluarga yang cacat atau sakit, untuk kelahiran anak, dan untuk adopsi dan pengasuhan anak,” kata Yale Law Women+.

Kompensasi: Tali & Abu-abu. Sebutan terhormat diberikan kepada Kramer Levin Naftalis & Frankel dan Orrick, Herrington & Sutcliffe.

“Model kompensasi yang sejalan dengan Ropes & Gray memberikan kompensasi yang adil kepada pengacaranya dengan gaji pokok yang kompetitif. Jam kerja pro bono dapat ditagih sepenuhnya di Ropes & Gray, dan batas atas yang dapat ditagih untuk pendampingan dan inisiatif keberagaman relatif besar,” kata Yale Law Women+.

Keberagaman: Orrick, Herrington & Sutcliffe. Sebutan terhormat diberikan kepada Latham & Watkins dan Ropes & Gray.

“Orrick, Herrington & Sutcliffe memiliki persentase mitra ekuitas yang tinggi yaitu perempuan, non-konformis gender, dan orang kulit berwarna. Para pengacara ini didukung melalui beragam kelompok afinitas Orrick. Orrick juga melacak gender dan ras dari rekanan yang bekerja sama dengan masing-masing mitra, membantu memastikan peluang dibagikan secara adil,” kata Yale Law Women+.



Sumber