Beranda Budaya Generasi Z mungkin sedang menjadi pusat perhatian, tetapi apakah generasi Milenial benar-benar...

Generasi Z mungkin sedang menjadi pusat perhatian, tetapi apakah generasi Milenial benar-benar merupakan pemberi pengaruh budaya?

5
0

Batu Sophie.

Saya harus memulai dengan mengatakan bahwa saya seorang Zillennial, jadi saya bukan hanya seorang Milenial yang bias dengan agenda untuk membuktikan bahwa mereka sebenarnya adalah orang-orang keren – saya berjanji.

Bingung dalam identitas, saya berada di titik puncak generasi, berkat lahir pada tahun 1996. Ini berarti saya menghabiskan waktu saya untuk membuktikan kepada teman-teman Milenial saya bahwa saya bukan salah satu dari mereka yang “mengenakan jean longgar, tidak memiliki etos kerja, sosial. -anak-anak yang terobsesi”, atau mencoba untuk tetap relevan dan condong ke sisi Gen Z dengan mengikuti semua tren terkini dan menghabiskan rata-rata 90 menit sehari di TikTok.

Istilah ‘Milenial’ akhir-akhir ini sering dilontarkan seperti sebuah penghinaan. Entah karena diejek karena Jeda Milenial, karena mencoba menggunakan frasa seperti “bunuh”, atau banyak video yang meminta orang untuk “berhenti berpakaian seperti Milenial”, narasi budayanya adalah bahwa Milenial tidak keren atau “cheugy”, dan bahwa Gen Z adalah generasi yang tidak keren atau “nakal”. sekarang mengambil keputusan dan menetapkan tren.

Meskipun dari tempat saya berdiri, dengan satu kaki di kedua sisi kesenjangan generasi, saya tidak yakin ini adalah kenyataannya. Ternyata banyak bukti yang menunjukkan bahwa sebagian besar budaya Gen Z sebenarnya hanyalah budaya Milenial. Jadi, ketika Gen Z menjadi berita utama dalam pusat perhatian budaya, menurut saya generasi Milenial diam-diam mengendalikannya. Apakah sudah saatnya kita mempertimbangkan bahwa meskipun Gen Z adalah konsumen baru yang cemerlang, sebenarnya generasi Mileniallah yang perlu kita yakinkan.

Beberapa momen budaya pop terbesar yang menentukan tahun 2023 didorong oleh generasi Milenial; pikirkan Greta Gerwig dan Margot Robbie, tur Renaisans Beyoncé, Rihanna tampil di Super Bowl, Sam Kerr, Scandoval, dan tahun perceraian selebriti dari Brittany Spears hingga Joe Jonas & Sophie Turner.

Tentu saja, bagaimana kita bisa melupakan Travis Kelce dan bintang pop terbesar di dunia, yang pengaruh budayanya akhir-akhir ini sulit untuk dihindari (maaf membuatnya kembali menjadi sorotan). Selain sebagai seorang Milenial, diperkirakan 45 persen penggemar Taylor juga demikian.

Angka terbaru dari Tik Tok juga menunjukkan bahwa aplikasi ini bukan hanya platform remaja seperti yang dipikirkan semua orang, dan faktanya, separuh pengguna Tik Tok berusia di atas 30 tahun. Meskipun Gen Z pada awalnya mendominasi basis pengguna, penting untuk menyoroti bahwa banyak pembuat konten dan trendsetter berpengaruh di platform ini adalah generasi Milenial.

Ternyata, generasi Milenial juga 2,3 kali lebih mungkin menjadi pihak yang mendorong mesin konten online ini dengan memposting video dan menandai merek. Gen Z secara keseluruhan dikenal lebih sedikit memposting dirinya secara online. Sementara Kekaisaran Romawi saya, saya masih mengalami PTSD karena mengunggah seluruh album Photo Booth ke Facebook, dan coba tebak dari mana asal mula tren Kekaisaran Romawi – yup, Milenial lainnya. Terbukti bahwa generasi Milenial berkontribusi signifikan dalam membentuk budaya platform dengan menciptakan dan mempopulerkan berbagai tren.

Meskipun saya tidak akan mendalami sepenuhnya kebangkitan mode Y2K, menurut saya nostalgia adalah keinginan sedih untuk kembali dan oleh karena itu hanya dapat dirasakan jika hal tersebut dialami pertama kali. Jadi, apakah nostalgia generasi Milenial terhadap gaya tahun 90an dan awal 2000anlah yang turut mempengaruhi kebangkitan ini?

Selain itu, rata-rata pelanggan Shein adalah 35 orang, dan pengecer online seperti Revolve dan The Iconic melihat konsumen inti yang serupa. Saya juga ingin menunjukkan bahwa usia rata-rata seorang perancang busana adalah sekitar 37 tahun.

Akhirnya, saya sadar bahwa ketika mempertimbangkan pengaruh media dan editorial, banyak posisi senior kini dipegang oleh generasi Milenial. Merekalah yang bertanggung jawab membentuk narasi, mempengaruhi diskusi, dan menentukan topik mana yang menonjol. Pengaruh mereka lebih dari sekedar penyuntingan. Merekalah yang memastikan bahwa budaya pop tetap dinamis, inklusif, dan terus berkembang. Atau seperti yang dikatakan Ryan Broderick: “Dalam tindakan pamungkas narsisme milenialmereka sekarang hanya menulis tren tentang diri mereka sendiri dan memproyeksikannya ke generasi muda.”

Jadi, lain kali Anda menelusuri FYP Anda, membaca artikel yang menggugah pikiran, memutuskan untuk mengikuti tren fesyen baru, atau mendengarkan lagu baru yang populer – luangkan waktu sejenak untuk mempertanyakan apakah ‘anak-anak Gen Z’ itulah yang bertanggung jawab. atas apa yang Anda lihat, atau apakah memang generasi Mileniallah yang harus disalahkan. Dan ketika Anda menyusun kampanye berikutnya, pertimbangkan pengaruh siapa yang benar-benar berpengaruh dalam membentuk preferensi dan perilaku konsumen.

Sophie Stone – Direktur Strategi – Inilah Flow



Source link
1712100927