HAIada tanggal 17 Mei, Menteri Kebudayaan Italia Gennaro Sangiuliano memposting tweet berduri: “Maaf, saya tidak berada di Cannes. Saya mengatakan ini dengan sangat menghormati para pekerja bioskop, namun saya berada di pabrik di antara para pekerja untuk berbicara tentang nilai budaya yang tersebar luas dan dapat diakses oleh semua orang.” Foto terlampir menunjukkan dia berdiri di sebuah gudang di antara sekitar 30 karyawan perusahaan.

Pemilihan waktunya mengingatkan pada strategi klasik sayap kanan, yang diperbarui oleh perdana menteri Italia, yang mempromosikan budaya yang mengadu domba masyarakat dengan budaya elit. Festival Film Cannes menjadi kambing hitam yang ideal, karena istananya mirip dengan bunker; dengan karpet merah dan bintang-bintang yang bepergian dengan limusin; dan hotel yang harga hotel dan sarapannya sangat mahal.

Saat ini, Anda tidak perlu menjadi seorang sayap kanan atau orang Italia untuk membuat orang melawan kaum elit dengan menggunakan budaya sebagai samsak. Semua pihak di Perancis tertarik dengan konsep tersebut. Namun Italia terus mendobrak batasan tersebut; dan karena negara ini dekat dengan kita, beberapa pihak memandangnya sebagai tempat uji coba – untuk berjaga-jaga.

Baca selengkapnya Hanya pelanggan ‘Partai Giorgia Meloni adalah pewaris fasisme’

Setelah 18 bulan di bawah pemerintahan pasca-fasis, perekonomian Italia membaik; pariwisata kembali berjalan lancar; negara ini masih menjadi bagian dari NATO dan UE; mereka mendukung Ukraina; dan tokoh oposisi politik tidak dipenjara.

Perubahannya terletak pada hal lain: pada nilai, identitas, dan budaya. Giorgia Meloni menyerukan “imajiner Italia baru” – narasi yang berbeda. Dia adalah penggemar Tolkien, dan melihat karyanya sebagai simbol perjuangan akar Kristen melawan kejahatan. Atas dorongannya, sebuah pameran yang dibiayai negara (senilai €250.000) didedikasikan untuk penulis Penguasa Cincin dibuka pada November 2023, di Roma.

Partai Fratelli d’Italia (“Persaudaraan Italia”) yang dipimpinnya juga tidak ragu untuk menulis ulang sejarah. Sangiuliano, yang merupakan salah satu tokoh sayap pemuda partai Gerakan Sosial Italia neo-fasis, mengatakan bahwa “Dante adalah pendiri pemikiran sayap kanan.” Sementara itu, pemimpinnya belum sepenuhnya mengutuk periode fasis karena ia berakar dari periode tersebut. Pada bulan April, lembaga penyiaran nasional RAI Italia menyensor teks karya penulis Antonio Scurati, penulis serangkaian buku terlaris tentang Mussolini, di mana ia mengingatkan pendengar akan kejahatan Il Duce.

Jebakan penghinaan

Faksi Meloni mengambil contoh dari karya Antonio Gramsci, yang menganggap pertarungan opini publik adalah pertarungan budaya: Dengan terlebih dahulu melemahkan beberapa nilai-nilai musuh, seperti aborsi, hak-hak LGBT, atau “woke-isme, dan kemudian dengan mengejek atau menstigmatisasi apapun yang menyerupai intelektual sayap kiri, berhasil memprovokasi tokoh-tokoh tersebut untuk melakukan kesalahan dengan terjerumus ke dalam perangkap penghinaan.

Anda memiliki 56,61% artikel ini yang tersisa untuk dibaca. Sisanya hanya untuk pelanggan.

Sumber