Almarhum pengrajin hanji Ryu Hang-young bekerja membuat kertas tradisional Korea.  (ADMINISTRASI WARISAN BUDAYA)

Almarhum pengrajin hanji Ryu Hang-young bekerja membuat kertas tradisional Korea. (ADMINISTRASI WARISAN BUDAYA)

Pengetahuan dan keterampilan tradisional yang terkait dengan produksi hanjiatau surat kabar tradisional Korea, dan praktik budaya terkait berlomba-lomba untuk masuk dalam daftar Warisan Budaya Tak Benda Kemanusiaan UNESCO.

Administrasi Warisan Budaya (CHA) pada Senin mengumumkan bahwa mereka telah menyerahkan berkas nominasi ke Unesco pada 31 Maret. Nominasi tersebut akan ditinjau oleh Sekretariat Unesco dan Badan Evaluasinya. Keputusan akhir mengenai prasasti tersebut akan diambil pada bulan Desember, pada sesi ke-21 Komite Antarpemerintah untuk Perlindungan Warisan Budaya Takbenda.

Hanji terbuat dari pohon murbei dan telah diproduksi di Korea selama seribu tahun. Itu diwariskan dari generasi ke generasi dan membutuhkan keterampilan kerajinan yang cermat. Pekerjaan pembuatan hanji merupakan upaya kolaboratif karena melibatkan keterampilan dan pengetahuan pengrajin serta skema pembagian kerja tradisional masyarakat lokal yang dikenal sebagai pumasi yang membantu mulai dari memanen kulit kayu murbei hingga mengolahnya.

Hanji memainkan peranan penting saat ini terutama dalam menjaga pembangunan berkelanjutan warisan budaya takbenda.

Choi Eung-chon, kepala CHA mengatakan bahwa pemerintah akan melakukan yang terbaik untuk “bekerja sama dengan pengrajin hanji dan organisasi terkait untuk memastikan bahwa pengetahuan dan keterampilan tradisional produksi hanji terdaftar dalam daftar Unesco.”

OLEH YIM SEUNG-HYE ([email protected])



Source link
1711968482