Aktor yang menjadi anggota Parlemen Kangana Ranaut memiliki beberapa gagasan tentang angkatan kerja India. Ia percaya masyarakat harus 'terobsesi' dengan pekerjaan jika mereka ingin membawa India maju. (Baca juga: Saat Shabana Azmi memberikan dukungan kepada Kangana Ranaut setelah slapgate, sejarah singkat perseteruan mereka)

Anggota parlemen BJP Kangana Ranaut pada upacara pelantikan pemerintahan Persatuan yang baru, di Rashtrapati Bhavan di New Delhi, Minggu.(PTI)
Anggota parlemen BJP Kangana Ranaut pada upacara pelantikan pemerintahan Persatuan yang baru, di Rashtrapati Bhavan di New Delhi, Minggu.(PTI)

Pesan Kangana untuk pekerja muda

Berbagi video Perdana Menteri Narendra Modi berbicara tentang bekerja 24×7 untuk membangun bangsa, Kangana menulis dalam Instagram Story, “Kita perlu menormalisasi budaya kerja yang obsesif dan berhenti menunggu akhir pekan dan membaca meme hari Senin, itu semua adalah cuci otak barat. kita belum menjadi negara maju.”

Kencan aku Crickit, telat aku Crickit! Tonton gamenya kapan saja, di mana saja di Crickit. Mencari tahu bagaimana
Postingan Kangana Ranaut.
Postingan Kangana Ranaut.

Apa yang Murthy katakan?

Sebelumnya, pendiri Infosys Narayana Murthy juga pernah mengatakan hal serupa dan menarik kritik dari masyarakat pekerja di negara tersebut. Dalam percakapan dengan mantan CFO Infosys Mohandas Pai di episode perdana podcast 3one4 Capital 'The Record' awal tahun ini, Murthy mengatakan bahwa generasi muda harus bekerja ekstra untuk bersaing dengan negara-negara maju.

“Produktivitas kerja India adalah salah satu yang terendah di dunia. Kecuali kita meningkatkan produktivitas kerja kita…kita tidak akan mampu bersaing dengan negara-negara yang telah mencapai kemajuan luar biasa. Jika kita ingin bersaing dengan negara-negara dengan pertumbuhan tercepat seperti Tiongkok dan Jepang, kita perlu meningkatkan produktivitas kerja kita,” katanya.

Oleh karena itu, permintaan saya adalah agar generasi muda kita harus mengatakan, 'Ini negara saya. Saya ingin bekerja 70 jam seminggu,'' tambahnya.

Anggota Parlemen Kangana Ranaut

Dalam debut politiknya — dan dalam pemilu — Ranaut mengalahkan rival terdekatnya di Kongres, Singh, dengan selisih lebih dari 74.000 suara dari Mandi di negara bagian asalnya pada pemilu Lok Sabha.

Sehari setelah kemenangannya, kata Kangana dia dipukul di wajahnya dan dianiaya oleh seorang polisi wanita CISF selama pemeriksaan keamanan di bandara Chandigarh pada hari Kamis, pertengkaran buruk terjadi dua hari setelah dia dimenangkan dari kursi Mandi Lok Sabha di Himachal Pradesh.

Polisi Kulwinder Kaur, yang tampaknya kesal dengan Ranaut atas pendiriannya terhadap protes petani, diskors dan FIR diajukan terhadapnya, kata para pejabat.

Sumber