Kangana Ranaut Mengatakan 'Budaya Kerja Obsesif' Harus Dinormalisasi

Ms Ranaut memenangkan pemilu Lok Sabha 2024 dari Mandi di Himachal Pradesh.

Aktor yang beralih menjadi politisi Kangana Ranaut baru-baru ini berbagi pemikirannya tentang budaya kerja di India. Anggota parlemen BJP mengatakan bahwa masyarakat harus menormalisasi “budaya kerja obsesif” karena India masih merupakan negara berkembang. Ms Ranaut bereaksi terhadap pidato pertama Perdana Menteri Narendra Modi kepada timnya di PMO di Delhi setelah mengambil sumpah, di mana dia berkata, “Bersama kita hanya memiliki satu tujuan – Nation First. Hanya satu niat – 2047 Viksit Bharat. Saya telah mengatakan ini secara publik, setiap momen yang saya miliki adalah untuk negara. Saya juga telah berjanji kepada negara – 24×7 untuk tahun 2047.”

Ms Ranaut membagikan video tersebut di Instagram Story-nya dan menulis, “Kita perlu menormalkan budaya kerja yang obsesif dan berhenti menunggu akhir pekan dan membaca meme di hari Senin.”

Berita Terkini dan Terkini di NDTV

Dia melanjutkan, “Itu semua adalah cuci otak dari negara barat. Kita bukan negara maju namun kita tidak boleh merasa bosan dan bermalas-malasan sama sekali.”

Hal ini terjadi ketika banyak pemimpin industri menyuarakan pendapat mereka mengenai budaya kerja dan bagaimana kaum muda di negara ini harus bekerja berjam-jam agar dapat bersaing secara efektif di panggung global. Pendiri Infosys Komentar NR Narayana Murthy telah memicu badai media sosial setelah dia menyatakan bahwa masyarakat harus bekerja 70 jam seminggu untuk meningkatkan produktivitas kerja dan perekonomian negara secara keseluruhan.

Murthy menyamakan hal ini dengan Jepang dan Jerman, negara yang menerapkan perpanjangan jam kerja. “Produktivitas kerja di India adalah salah satu yang terendah di dunia. Kecuali kita meningkatkan produktivitas kerja kita, kecuali kita mengurangi korupsi di pemerintahan pada tingkat tertentu, karena kita telah membaca, saya tidak tahu kebenarannya, kecuali kita menguranginya. keterlambatan birokrasi kita dalam mengambil keputusan ini, kita tidak akan mampu bersaing dengan negara-negara yang telah mencapai kemajuan luar biasa,” kata pendiri Infosys pada bulan Oktober.

Tak hanya itu, Managing Director Kotak Mahindra Asset Management Company Nilesh Shah menambahkan perdebatan pada minggu kerja dan mengatakan bahwa agar India dapat berkembang lebih pesat, generasi masyarakat perlu menerapkan budaya 12 jam sehari yang umum di Tiongkok, Korea, dan Jepang. Shah menyebutkan bahwa jam kerja 84 jam seminggu akan “mempercepat pertumbuhan negara” dan akan membantu masyarakat untuk berpindah ke “tingkat pendapatan menengah dan atas”.

Shah berkata, “Baru-baru ini di India, Narayana Murthy menyebutkan bekerja 70 jam seminggu, sehingga menimbulkan kontroversi. Ia mengatakan bahwa orang India perlu bekerja seperti orang Korea, Tiongkok, dan Jepang. Jika kita bekerja keras, tidak ada keraguan bahwa pertumbuhan India akan terus berlanjut, lajunya akan semakin cepat, dan akan tiba saatnya tidak akan ada lagi kemiskinan di tingkat Afrika sub-Sahara di India. Kami akan memindahkan semua orang ke tingkat pendapatan menengah dan atas.”

Khususnya, Kangana Ranaut melakukan debut politiknya sebagai kandidat BJP dari Mandi di Himachal Pradesh untuk pemilu Lok Sabha tahun 2024. Dia memenangkan pemilihan pertamanya setelah mengalahkan Vikramaditya Singh, putra dari enam kali ketua menteri Virbhadra Singh dan ketua Kongres negara bagian Pratibha Singh.

Sumber