Kematian Bankir AS pada Usia 35 Memicu Kemarahan Atas Budaya Kerja 'Beracun' di Wall Street

Leo Lukenas III meninggal karena “trombus arteri koroner akut”.

Kematian mendadak seorang pegawai Bank Of America berusia 35 tahun telah memicu kemarahan di Wall Street ketika para bankir mengecam budaya kerja beracun yang mereka rasa berkontribusi terhadap kematiannya, khususnya jam kerja yang panjang. Menurut Pos New York, Leo Lukenas III, mantan Baret Hijau yang merupakan bagian dari Grup Lembaga Keuangan bank, meninggal pada tanggal 2 Mei karena “trombus arteri koroner akut”. Kematiannya terjadi setelah dia diduga bekerja sekitar 100 jam seminggu selama beberapa minggu berturut-turut pada merger senilai $2 miliar yang diselesaikan tiga hari sebelum kematiannya yang tragis.

Reaksi di Wall Street atas kematian Lukenas sangat cepat dan parah, dengan banyak yang menyalahkan budaya kerja yang menuntut yang lazim di banyak lembaga keuangan, termasuk Bank of America. Menurut Pos, staf bank mengecam bos Lukenas, Gary Howe, salah satu kepala kelompok lembaga keuangan. Beberapa karyawan bahkan dilaporkan saling mengirim pesan tentang kemungkinan pemogokan dalam upaya untuk menawar kondisi kerja yang lebih baik.

Di media sosial, salah satu bankir menyoroti daftar tuntutan kesejahteraan karyawan. Tuntutan tersebut mencakup “kebijakan proaktif” yang membatasi jadwal kerja rata-rata 80 jam selama periode 7 hari, dan bahwa karyawan mendapat setidaknya satu libur akhir pekan per bulan. Mereka juga menyerukan penyelidikan atas kematian Lukenas.

Baca Juga | “Bukan Kali Pertama Saya…”: Mantan Karyawan Tesla Dipuji Secara Online Atas Pandangan Positifnya Setelah Kehilangan Pekerjaan

Bank of America, di sisi lain, mengatakan bahwa mereka tidak memiliki rencana untuk mengambil tindakan terhadap Howe atau menyelidiki keluhan yang terpaksa dilakukan oleh para bankir juniornya dalam 100 jam seminggu. “Kami sangat sedih dengan kehilangan rekan satu tim kami. Kami terus fokus melakukan apa pun yang kami bisa untuk mendukung keluarga dan tim kami terutama mereka yang bekerja dekat dengannya,” kata juru bicara BoA kepada Post.

Bapak Lukenas meninggalkan seorang istri dan dua anak kecil. Menurut outlet tersebut, dedikasinya terhadap pekerjaan adalah alasan beberapa bankir di Wall Street dengan cepat menghubungkan kematiannya dengan budaya yang mereka yakini lebih menghargai kekayaan daripada kesejahteraan. Kematiannya membuka kembali perdebatan lama di Wall Street tentang tanggung jawab bank terhadap karyawannya.

Sumber