Amazon

Catatan Editor: Di bagian opini kami mendorong penulis untuk mengeksplorasi pendapat mereka melalui esai pribadi. Di sini mereka dapat mengomentari pengalaman atau gagasan yang mereka kenali di dunia sekitar mereka, dan memahami bagaimana hal tersebut dapat berdampak pada diri mereka sendiri atau orang lain. Dalam esai pribadi ini, Copy Chief Sophia Van Beek mengeksplorasi budaya berbayar di Seattle, dan mencoba mencari tahu, jika ada, apa yang bisa dilakukan secara gratis di kota ini.

Satu-satunya museum yang menawarkan tiket masuk gratis bagi mahasiswa UW adalah museum di kampus University of Washington.

Museum of Pop Culture (MoPOP) menawarkan diskon untuk pelajar, namun harga tiket tersebut masih bisa lebih dari $30, tergantung seberapa jauh Anda membelinya sebelumnya. Museum Seni Seattle juga memiliki diskon pelajar dan hari gratis setiap bulan, dengan harga tiket sekitar $20.

Di Washington DC, tiket masuk ke semua museum Smithsonian gratis untuk semua orang.

Sistem City University of New York (CUNY), dengan hampir lebih dari 225.000 mahasiswa, menyadari pentingnya mahasiswa yang kuliah di perguruan tinggi negeri New York untuk terlibat dengan semua yang ditawarkan kota ini secara intelektual, artistik, dan budaya. Pada tahun 2017, mereka meluncurkan inisiatif CUNY Arts, yang menawarkan tiket masuk gratis bagi pelajar ke lebih dari selusin museum di kota.

Jika Seattle ingin nilai budayanya sebagai sebuah kota diperhatikan dengan serius, kita harus membuatnya dapat diakses oleh penduduk, pengunjung, dan terutama pelajar, untuk menjelajahi sejarah, seni, dan masyarakatnya. Semua yang bisa dilakukan di sini mahal. Ingin naik Space Needle? Garpu lebih dari $40.

Bosan di malam Jumat? Anda bisa saja pergi ke “’Pengalaman Teman,” di mana, dengan harga murah $32, Anda bisa berfoto untuk Instagram di kedai kopi Central Perk. Betapa menarik dan sepadan dengan biayanya. Di musim dingin, Anda bisa pergi ke Pasar Natal Seattle, tetapi pengunjung dikenakan biaya masuk, selain parkir, makanan, dan barang apa pun yang dijual oleh pedagang.

Bukan berarti masyarakat Seattle secara khusus memusuhi acara komunitas bebas – ini adalah masalah kebijakan.

Jika Anda ingin mengadakan acara di daerah Anda yang “menutup atau menggunakan jalan, trotoar, gang, tempat parkir umum, atau jalan raya Kota Seattle”, Anda harus mendapatkan izin acara khusus. Permohonan izin hanya berharga $88, belum lagi biaya tambahan tergantung kebutuhan acara Anda, menurut situs web Kota Seattle. Ini berarti terdapat hambatan masuk yang lebih tinggi untuk mengadakan acara, dan biaya tambahan dari pengeluaran ini dibebankan kepada konsumen.

Pembatasan pembayaran untuk memasuki institusi dan acara budaya tidak hanya merepotkan dan eksklusif, namun juga secara aktif menurunkan tatanan sosial kota. Jika satu-satunya hal yang dapat kita lakukan di luar rumah di Seattle memerlukan biaya, maka kita terpaksa menganggap lingkungan sekitar kita sebagai konsumen saja.

Izin acara khusus bertujuan untuk meminimalisir dampak terhadap mobil dan arus lalu lintas saat berkumpul. Jika suatu acara memakan tempat parkir, gang (tempat orang menyimpan mobilnya), atau jalan raya, biayanya akan lebih mahal. Undang-undang ini menunjukkan sentralitas mobil di Seattle – yang memprioritaskan kenyamanan berkendara dibandingkan masyarakat – sebuah masalah yang sejalan dengan kurangnya ruang yang bebas dan terbuka untuk umum.

Ketergantungan kami pada mobil di Seattle telah merusak tempat ketiga, tempat kita bisa berkumpul di luar kantor atau rumah. Third Place adalah tempat yang paling baik mendapat dukungan dan memberikan dampak positif di kawasan yang banyak dilalui pejalan kaki. Dan kami jelas tidak dapat berbicara dengan tetangga kami dari mobil kami jendela yang sangat berwarna.

Bagaimana kita bisa membentuk rasa identitas Seattle yang kohesif jika sedikit interaksi kita dengan tetangga terjadi di ruang bayar untuk masuk?

Saya memahami bahwa acara dan layanan publik memerlukan pendanaan agar tetap aktif. Di Metropolitan Museum of Art di New York, tempat saya berasal, penduduk dari New York dan pelajar di wilayah tiga negara bagian mendapatkan tiket masuk gratis, dengan opsi untuk memberikan sedikit sumbangan. Saya selalu memilih untuk menyumbang sekitar $5, karena Met adalah salah satu tempat favorit saya, dan saya ingin membantu memastikannya tetap dapat diakses oleh semua orang. Seperti Met, Galeri Henry menyarankan sumbangan sebesar $0-$20 untuk pengunjung, sebuah praktik yang harus diadopsi oleh museum Seattle lainnya.

University of Washington dapat mengalokasikan sebagian dari dana abadinya sebesar $6,62 miliar kepada institusi budaya dan seni di Seattle untuk menjamin mahasiswa memiliki akses bebas ke ruang-ruang tersebut. Hal ini akan memungkinkan sejumlah besar penduduk Seattle – mahasiswa UW – untuk berinteraksi dengan kota di sekitar mereka dengan cara baru.

Museum dapat bereksperimen dengan sistem tiket opsional donasi bagi penduduk negara bagian Washington, untuk melihat dampaknya terhadap tingkat donasi, biaya pemeliharaan, dan jumlah pengunjung. Perubahan terhadap undang-undang perizinan di Seattle harus menurunkan hambatan masuk untuk mengadakan acara seperti pesta blok atau pertemuan di taman. Dan tentu saja, kita semua harus menjual mobil kita dan naik bus di mana pun.

Hubungi Kepala Salinan Sophia Van Beek di [email protected]. X: @sophiaa_vanbeek

Suka dengan apa yang Anda baca? Dukung jurnalisme mahasiswa yang berkualitas dengan berdonasi Di Sini.

Source link
1711992280