Kota Cannes berdiri sebagai mercusuar kreativitas dan keunggulan sinematik global, terkenal dengan festival sepanjang tahunnya. Selain karpet merah dan penampakan selebriti, kota ini berkembang sebagai pusat industri kreatif, merayakan dan menginspirasi inovasi dalam film, televisi, dan periklanan.
Di tengah latar belakang dinamis inilah Direktur Umair Nasir Aliusaha debutnya dalam pembuatan film layar lebar, Nayabtelah meraih penghargaan di Festival Film Dunia – Cannes.Meraih penghargaan untuk Film Asing Terbaik dan Pembuat Film Pertama Kali Terbaik (Fitur), film ini tidak hanya merayakan kesuksesannya namun juga menandai lompatan besar dalam pengaruh global penceritaan dan sinema Pakistan.
Sesuai IMDB, di jantung kota yang ramai Karachi, seorang gadis yang bertekad memiliki mimpi untuk menghancurkan stereotip dan bermain kriket untuk Pakistan, sementara saudara laki-lakinya, yang pernah menjadi bintang baru, bergulat dengan masa lalunya. Saat mereka menavigasi dunia kriket lokal yang sulit, ikatan mereka yang tak tergoyahkan dan masa lalu kota yang kacau menjadi sekutu terbesar mereka dalam kisah ambisi, ketahanan, dan kekeluargaan Pakistan ini.”
Para kritikus memujinya Nayab karena kehalusan dan keasliannya, memujinya lebih dari sekedar drama olahraga namun merupakan narasi keluarga yang menyentuh yang berakar pada budaya Pakistan. Digambarkan sebagai perwujudan DNA murni Pakistan, film ini merangkum esensi negara dan kekayaan budayanya. Penampilan selebriti papan atas Yumna Zaidi dan aktor teater Fawad Khan serta Superstar Jawed Sheikh juga mendapat pujian tinggi dari semua jurnal terkenal.
Yumna Zaidi, aktris yang paling dicintai dan paling berbakat di televisi, memerankan karakter tituler Nayab, memiliki popularitas yang luas tidak hanya di Pakistan tetapi juga di seluruh India, Bangladesh, dan Nepal, karena karyanya yang luar biasa dalam drama seperti Tere Bin, Pyar k Sadqaydan “Gentlemen” yang sedang ditayangkan.
“Itu bukan hanya demi pembuatan film. Dulu ada anggapan bahwa Anda harus menjadi terkenal di layar bioskop agar benar-benar menjadi bintang. Saya rasa skenario seperti itu tidak ada lagi di Pakistan. Aktor dapat membuktikan kemampuannya tanpa bekerja di film. Tapi saya terpikat milik Nayab naskahnya, dan saya tidak bisa menyerahkannya kepada orang lain.” – Yumna Zaidi
Sementara itu, Jawed Sheikh, seorang pendukung sinema Pakistan dan Bollywood, yang berperan sebagai ayah dari Raja Khan, Akshay Kumar, Ranbir Kapoor, dan banyak lainnya, menyumbangkan keahliannya yang berpengalaman, memperkaya film tersebut dengan kehadirannya yang mendalam sebagai Ayah Nayab.
Dengan drama dan platform musik Pakistan seperti Coke Studio yang sudah memikat penonton di seluruh benua, milik Nayab Kesuksesan besar menandai era baru bagi sinema Pakistan, yang menunjukkan kemampuannya dalam menyampaikan narasi yang dapat diterima secara universal. Sebelumnya, film seperti Bol oleh Shoaib Mansoor, Maula Jutt oleh Bilal Lashari, dan Joyland oleh Saim Sadiq telah memainkan peran penting dalam mengangkat sinema Pakistan ke tingkat yang lebih tinggi. Boldengan komentar sosialnya yang kuat, Maula Jutt, dengan kebangkitan kembali budaya klasik, dan Joyland, dengan eksplorasi narasi yang beragam, masing-masing berkontribusi dalam menampilkan kekayaan bakat dan kehebatan bercerita para pembuat film Pakistan. Karya-karya inovatif ini telah membuka jalan bagi kesuksesan kontemporer dan menarik perhatian internasional terhadap lanskap sinema Pakistan yang dinamis dan terus berkembang.
Nayab dianggap sebagai contoh klasik sinema orisinal karya Umair Nasir Ali, yang mencerminkan esensi budaya dan tradisi bercerita negara tersebut. Berlatar belakang Karachi yang dinamis, film ini menangkap esensi kota dan semangat kriketnya, menggambarkan karakter-karakter yang menghadapi tekanan keluarga, keuangan, dan sosial. Pada intinya, film ini merayakan ketangguhan dan aspirasi seorang perempuan muda yang berjuang untuk menentukan jalannya di tengah kesulitan, sehingga sangat disukai oleh penonton.
Kita telah melihat para sutradara berhasil berpindah dari satu media ke media lainnya. Misalnya di India, sutradara seperti Shoojit Sircar (Piku), Amit Sharma (Badhai Ho), dan Gauri Shinde (Vinglish Inggris) telah beralih dari dunia periklanan ke film layar lebar, unggul di kedua bidang tersebut melalui keterampilan bercerita mereka yang luar biasa.
Begitu pula dengan debut penyutradaraan Umair Nasir Ali, Nayab, tidak mendapat perhatian di tengah persaingan global yang ketat, sehingga menonjolkan daya tarik universal dan kualitas luar biasa dari sinemanya. Dikenal karena kampanye periklanannya yang terkenal untuk merek-merek multinasional, Ali telah melakukan transisi penting ke dalam pembuatan film layar lebar, menampilkan visi kreatif dan kemahiran penyutradaraannya. Dengan semakin dekatnya proyek-proyek Ali berikutnya, para penonton menunggu lebih banyak film lagi dari sang sutradara, mengantisipasi kesuksesan berkelanjutan dari penyampaian cerita yang bagus di panggung global.



Sumber