Sungai Toms (NJ) Sungai Toms Utara tekel ofensif Jaelyn Matthews melakukan kunjungan resmi ke Rutger pada akhir pekan tanggal 1 Juni dan setelah memperhatikan dengan seksama Georgia, Miami Dan Tennesseeprospek No. 300 di Peringkat Industri On3 telah berkomitmen pada Scarlet Knights.

Rutgers adalah orang pertama yang menawarkan 6-kaki-5, 295-pon. Karena sekolah tersebut berjarak kurang dari satu jam dari rumah, Matthews mengunjungi sekolah tersebut lebih sering daripada program lain mana pun dalam daftarnya. Itu memberi Greg Schiano waktu untuk membangun hubungan itu dan itu akhirnya menjadi faktor besar dalam keputusannya.

“Hubungan saya dan pelatih Schiano berbeda,” kata Matthews kepada On3. “Dia adalah pria hebat dengan prinsip dan moral yang sama dengan keluarga saya. Dia akan melatih saya untuk menjadi pemain terbaik yang saya bisa di luar lapangan dan mendorong saya untuk menjadi pemain sepak bola terbaik yang saya bisa di lapangan.

“Segera setelah pelatih Schiano tiba di sana, dia mengambil alih rekrutmen saya dan menjadikan saya prioritas. Dia menerimaku di tahun kedua, lalu tahun pertamaku yang sangat sulit, dan cara kami membangun hubungan itu dari waktu ke waktu benar-benar berdampak pada keputusanku.

“Pelatih Schiano adalah sosok ayah bagi saya. Dia telah membawaku ke bawah sayapnya. Dia menginginkan saya di Rutgers. Kita bisa membicarakan apa saja. Saya menghormatinya seperti yang saya lakukan pada ayah saya, saya percaya dia peduli pada saya dan saya tahu saya akan bermain untuk pria hebat.”

Matthews sangat bersemangat untuk tinggal di rumah bersama Rutgers

Matthews condong ke arah Tennessee belum lama ini. Konsistensi Rutgers membuahkan hasil. Hubungannya terjalin sejak awal, pesannya tidak pernah berubah dan dia senang menjadi Scarlet Knight.

“Hubungan yang saya miliki dengan para pemain, bagaimana semua pelatih mengenal saya, budaya di bawah asuhan pelatih Schiano dan bagaimana mereka selalu sama dengan saya sangatlah besar,” kata Matthews. “Mereka berdoa setelah setiap pertandingan, para pelatih sangat memperhatikan pemainnya dan budaya adalah hal yang penting.

“Saya telah mengunjungi Rutgers lebih dari 10 kali dan ini berbeda. Budaya menjadikan Rutgers istimewa. Pelatihnya tetap sama dan itu sangat berarti bagi saya.”

Ketika Matthews memainkan pertandingan kejuaraan negara bagian di Rutgers pada musim gugur, dia mulai berpikir bahwa itu bisa menjadi rumahnya. Selama enam bulan terakhir, berbagai tim bersaing dengan Rutgers di urutan teratas daftarnya, tetapi dia terus kembali ke Scarlet Knight. Setelah kunjungan resmi itu, dia tahu di mana dia ingin berada.

“Pada kunjungan resmi, saya tahu saya ada di rumah. Aku tahu ini tempatnya. Para pelatih tetap bersama saya, budayanya cocok dengan saya dan saya merasakan hal itu. Saya pulang ke rumah setelah kunjungan itu dan mendoakannya selama beberapa hari, lalu saya memberi tahu pelatih Schiano minggu lalu.

“Dia sangat bersemangat dan saya bersemangat untuk tinggal di rumah dan menjadi bagian dari keluarga Schiano di Rutgers.”

Sumber