Beranda Budaya Pepe Aguilar mengedepankan budaya Meksiko dengan ‘Jaripeo: Hasta Los Huesos’

Pepe Aguilar mengedepankan budaya Meksiko dengan ‘Jaripeo: Hasta Los Huesos’

4
0

ANAHEIM, California.Pepe Aguilar terasa seperti pahlawan super saat dia mengenakan setelan charro-nya. Namun tidak seperti Superman, kekuatan Aguilar bukanlah supernatural atau dunia lain; itu adalah kecintaannya pada budayanya dan tekadnya untuk merayakan Meksiko melalui karya seninya.

Kata artis pemenang penghargaan Grammy itu dia bangga dengan warisannya dan ingin orang lain “merasa bangga akan sesuatu yang begitu hebat.” Tur terbarunya adalah buktinya, merayakan keluarga dan para penggemar yang menyaksikannya tumbuh menjadi legenda rumah tangga di diaspora Meksiko.

Jumat malam lalu, pria berusia 55 tahun kelahiran Texas, besar di Meksiko, terbang ke Honda Center di Anaheim, California, di atas seekor kuda putih yang megah. Penggemar lintas generasi mengibarkan bendera Meksiko, mengangkat topi koboi dan memberikan tepuk tangan meriah saat Aguilar berkendara melintasi arena konser dan mulai menyanyikan “100% Mexicano,” penampilan pertamanya di tur “Jaripeo: Hasta Los Huesos”.

Tur ini merupakan perpaduan rodeo Meksiko dan pertunjukan konser dari keluarga Aguilar. Penggemar dapat menikmati set list dari dua anak Aguilar, Leonardo Aguilar dan nominasi Grammy Latin Ángela Aguilar, bersama Antonio Aguilar Jr., kakak laki-laki Aguilar.

Di sela-sela setiap pertunjukan, penonton bersorak di kompetisi menunggang banteng, pertunjukan sirkus, penari folklórico, dan pelempar laso.

“Jaripeo: Hasta Los Huesos” berlanjut Tur Aguilar sebelumnya, “Jaripeo Sin Fronterastetapi mengambil perubahan baru dalam fokus hari kematian.

“Saya sangat bangga dengan segalanya di Meksiko. Makanan, warna, tradisi, budaya, keluarga, charrería, mariachi, tequila, tidak membuat saya memulainya,’ kata Aguilar kepada The Associated Press sambil tertawa sebelum pertunjukan. “Dan salah satu tradisi yang paling mengagumkan untuk bagiku adalah Hari Orang Mati.”

Tapi jangan berani-berani membandingkannya dengan “Koko” Disney.

“’Coco’ akan sedikit takut dengan Hari Orang Mati ini,” katanya.

milik Aguilar Perayaan Hari Orang Mati termasuk altar, marigold, banyak tengkorak, papel picado, dan bahkan beberapa momen menyentuh hati mengenang mendiang orang tuanya, musisi dan aktor legendaris Antonio Aguilar dan Flor Silvestre. Aguilar dan saudara laki-lakinya tumbuh bersama orang tua mereka.

“Apa yang ayah dan ibu saya mulai, pada tahun 60an, bahkan sebelum saya lahir, menginspirasi apa yang saya lakukan di sini, namun tetap saja sangat berbeda,” katanya.

Ángela Aguilar menyemangati penonton tepat sebelum penampilan ayahnya, menunggangi kuda hitam dengan kecepatan penuh, mengenakan gaun hitam panjang yang ditutupi bunga marigold dan membawakan beberapa lagu hits favorit penggemar termasuk cover lagu “La Llorona.”

“Sangat menyenangkan bekerja dengan keluarga Anda, baik generasi tua maupun generasi muda,” kata Aguilar. “Bagi saya, merupakan suatu kehormatan bisa dekat dengan orang-orang yang paling Anda cintai.”

Bagi Aguilar, karyanya selalu kembali ke budaya dan keluarga. Ini bukan tentang dia. Ini tentang memperkuat suara yang mendefinisikan komunitasnya.

Maksud saya, bagaimana saya bisa membandingkan kehidupan saya yang bodoh dan tidak relevan dengan budaya dan tradisi yang lebih besar dari musik Meksiko? dia bertanya.

Penggemar dari apa yang biasa disebut Dinasti Aguilar telah mencintai Pepe sejak sebelum ia lahir, membuktikannya berkali-kali dengan terjual habisnya pertunjukan dan penjualan album. Aguilar mengatakan bahwa melihat ke arah penonton — merasakan energi mereka dan melihat orang-orang menyanyikan liriknya — tidak pernah membosankan.

“Terkadang saya harus memikirkan hal lain agar tidak menangis,” katanya. “Saya harus berkonsentrasi berkali-kali. Saya harus pergi dan fokus pada apa yang saya lakukan, jika tidak, perasaan itu akan muncul dan saya tidak akan bisa bernyanyi.”

Pada malam pembukaan, Aguilar berulang kali mengucapkan terima kasih kepada penonton dan bahkan meluangkan waktu untuk mengumumkan bahwa, dengan penampilan keesokan harinya, ia akan menjadi artis yang paling banyak tampil di pertunjukan di Honda Center.

“Saya sangat bangga karena musik Meksiko adalah genre yang paling banyak ditampilkan di Honda Center,” katanya dalam bahasa Spanyol yang disambut dengan sorak-sorai para penggemar.

“Sungguh bangga. Sungguh nyata bahwa saya tahu apa yang saya bicarakan,” kata Aguilar kepada AP. “Saya juara charro nasional, demi Tuhan. Saya lahir dalam tur Antonio Aguilar dan Flor Silvestre. Jadi, ya, saya rasa saya benar-benar orang Meksiko. Saya sangat bangga dengan apa yang saya tunjukkan, dan saya ingin menunjukkannya lebih dan lebih lagi sehingga orang-orang mengerti mengapa saya sangat bangga.”

Hak Cipta 2024 Associated Press. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang tanpa izin.

Source link
1712087711