Artikel ini diproduksi bekerja sama dengan Pirelli

Ini hari yang indah, dan sinar matahari yang cerah menyinari setiap detail bangunan dua lantai berwarna merah muda yang merupakan rumah bagi Fondazione Pirelli. Sebidang aspal yang melintasi halaman hijau membawa saya ke bar, tempat saya membuat janji dengan Laura Riboldi, wakil direktur Pirelli Foundation, dan Eleonora Salvatti, yang bertanggung jawab atas inisiatif dan penelitian digital.

Saya terpesona oleh konter kopi, dengan bagian atas kacanya memajang pilihan makanan penutup haute patisserie, dan saya merenungkan fakta bahwa mungkin itu bukan satu-satunya kejutan di kantor pusat Pirelli.

Bangunan-bangunan ini menampung laboratorium manajemen dan penelitian dan pengembangan grup, dan berlokasi di Bicocca, lingkungan sekitar yang dibentuk ulang berkat salah satu proyek pembaruan perkotaan paling signifikan yang dilakukan di Milan antara tahun 1980-an dan 2000-an.

Yayasan ini didirikan pada tahun 2008 dan melestarikan warisan sejarah yang telah dikumpulkan Pirelli selama 152 tahun keberadaannya, dari tahun 1872 hingga saat ini. Gedung yang akan saya masuki dikunjungi oleh ribuan orang setiap tahunnya, dan saya tidak dapat menyembunyikan fakta bahwa saya sangat penasaran dengan apa yang akan terjadi di masa depan. Di pintu masuk gedung, saya disambut oleh serangkaian gambar geser yang diproyeksikan di dinding.

“Garis waktu ini dibuat untuk memperingati 150 tahun, dan menyoroti tema yang selalu menjadi ciri khas Pirelli: penelitian dan eksperimen,” kata Riboldi. “Semua yang diuji di balapan telah berkontribusi, dan masih berkontribusi, terhadap perkembangan ban.

“1890 adalah tanggal penting karena saat itulah ban pertama kami dipatenkan. Namanya Tipo Milano, dan diperuntukkan bagi sepeda. Sejarah kami terjalin dengan foto, dokumen, dan sketsa iklan. Arsip diukur dalam meter linier, dan panjang arsip kami adalah empat kilometer. Pada tahun 2014, kami mulai mendigitalkannya.”

Dari dokumentasi sepanjang empat kilometer, pilihan yang telah dikurasi tersedia secara online, memungkinkan pencarian berdasarkan jenis dokumen atau kategori tematik, seperti yang sempat saya alami. “Kami memiliki tim yang terdiri dari 12 orang yang berdedikasi pada pemeliharaan arsip dan pengorganisasian inisiatif budaya yang luas. Kami adalah bagian dari jaringan museum perusahaan, dan kami senang memiliki warisan sejarah ini, karena seseorang sebelum kami memiliki intuisi untuk menciptakannya,” lanjut Riboldi seraya menjelaskan bahwa Pirelli awalnya tidak memproduksi ban, melainkan berbagai macam ban. barang karet.

Rangkaian produknya mencakup tali pengikat, kabel tertutup, jas hujan, mainan, penghapus, spons, headphone, botol air panas, dan banyak barang lainnya, termasuk busa yang digunakan untuk menutupi kursi di gedung opera La Scala yang terkenal di Milan. Tepat di dekat pintu arsip, ada sebuah ban yang dipajang. Itu milik Itala, mobil yang memenangkan perlombaan motor Peking ke Paris, reli internasional pertama dalam sejarah otomotif, pada tahun 1907. Kenangan akan usaha perintis ini merupakan awal dari momen bersejarah lainnya dari tahun 1905, yang diabadikan dalam sebuah pameran besar. foto, berukuran lebih dari dua meter, oleh Luca Comerio, salah satu pendiri sinema Italia. Gambar tersebut menunjukkan 3.000 pekerja yang saat itu bekerja keras di pabrik pertama Pirelli, di Via Ponte Seveso, Milan. Ini adalah karya unik yang dicetak pada selembar kertas foto.

Beberapa langkah lagi dan saya melihat gambar tahun 1922 yang subjeknya adalah pohon. Cabang-cabangnya menunjukkan banyaknya kantor perusahaan di luar negeri dan perkebunan karet. “Pirelli sangat khas Milan, namun juga sudah sangat internasional sejak awal berdirinya. Desain pohon yang dibuat dalam rangka ulang tahun perusahaan yang ke-50 melambangkan hal tersebut. Perusahaan sudah memiliki jangkauan yang signifikan. Itu hadir di Eropa, Brasil dan Argentina. Sekarang kami ada di 12 negara, dengan 18 pabrik,” tambah Riboldi sambil lewat di depan foto sang pendiri, Giovanni Battista Pirelli dan ahli warisnya.

Lemari besar menempati sebagian besar ruang di sekitarnya, di mana perpustakaan teknis telah didirikan untuk menampung lebih dari 16.000 volume yang didedikasikan untuk teknologi karet dan kabel. “Kami punya beberapa majalah teknis dari luar negeri, yang satu-satunya salinannya ada di Italia, tapi ada juga yang berkaitan dengan dunia bersepeda.

“Kami juga sering dihubungi oleh siswa dan guru. Arsipnya terbuka untuk umum, dan kami selalu dengan senang hati menyambut tamu. Ini adalah aset yang sangat penting, dirancang untuk para peneliti dan insinyur perusahaan. Ban Collezione kami lahir dari penelitian yang dilakukan di sini.

“Dalam beberapa tahun terakhir, kami melihat semakin besarnya minat dari rekan-rekan kami yang bekerja di berbagai bidang. Kita semua tahu pentingnya memori sebagai fondasi pertumbuhan dan desain inovatif. Kami adalah bagian dari kelompok yang sangat inovatif dan berteknologi, dan kami mencoba menggunakan bahasa inovatif dan kontemporer untuk menceritakan kisah kami. Di sini, semuanya dikatalogkan dalam katalog akses publik online, dan oleh karena itu tersedia secara online,” tambah Riboldi, menunjukkan bagaimana tempat ini menyimpang dari stereotip yang sering menggambarkan arsip sebagai tempat yang berdebu dan tidak menarik.

Kami pindah ke ruangan lain, yang fokusnya adalah komunikasi visual dan berbagai artis yang telah bekerja untuk Pirelli selama bertahun-tahun. Dekorasinya berwarna putih, bercirikan garis-garis minimalis, dengan pilihan laci yang mirip dengan tempat menyimpan bingkai kacamata di toko kacamata. Namun di sini, mereka digunakan untuk konservasi sketsa, poster iklan lama, dan bahan arsip.

“Ini adalah bagian menarik dari sejarah kami yang patut disoroti,” kata Salvatti. “Sejak tahun 1930-an hingga 1950-an, produsen sepeda selalu lekat dengan satu merek ban. Bianchi, Legnano, Cicli Dei dan Cicli Wolsit selalu dibekali ban Pirelli.

“Sketsa asli ini telah direstorasi dan didigitalkan. Kami beruntung telah menemukan begitu banyak barang, dan kami terus menambah koleksinya. Salah satu akuisisi baru-baru ini menunjukkan Costante Girardengo, yang mewakili Wolsit, dalam poster karya seniman Manlio Parrini alias Manlio,” tambah Salvatti, sebelum membuka laci yang didedikasikan untuk logo Pirelli.

Gagasan huruf kapital P yang memanjang secara horizontal, menutupi huruf-huruf lainnya, dimaksudkan untuk menonjolkan elastisitas karet Pirelli, dan lahir di New York pada tahun 1908. Saat itu, para seniman menikmati kebebasan berekspresi yang luar biasa, terbukti dengan hadirnya huruf P. bintang berujung lima di salah satu logo pertama. Ini adalah simbol yang telah direproduksi beberapa kali, dan bahkan pernah muncul dalam desain tapak ban. Laci lainnya berisi poster yang mencerminkan pendekatan yang saat ini kita sebut ‘berkelanjutan’, seperti Marca Stella, sepatu bertumit karet berulir yang diiklankan pada tahun 1919 untuk memperpanjang umur sepatu, dan sepatu luar Hevea dari tahun 1927, yang dirancang untuk melindungi sepatu wanita. alas kaki dari elemen.

Melihat reproduksi beberapa kampanye iklan ikonik, saya fokus pada gambar anggun seorang wanita bersepeda dengan rambut terbungkus syal ungu. Itu dibuat pada tahun 1959 oleh Lora Lamm, direktur kreatif La Rinascente, jaringan department store kelas atas Italia. Dan ada karya luar biasa dari Bob Noorda, pionir di bidang desain grafis, yang pada tahun 1953 mengiklankan ban Velo dengan mengecat velg berwarna dan tapak hitam dengan latar belakang kuning cerah.

Saat kita membahas evolusi komunikasi visual melalui karya ilustrator dan desainer seperti Bruno Munari, Riccardo Manzi, dan Alessandro Mendini, saya dibawa ke sudut ruangan di mana saya menemukan bagian lain dari sejarah perusahaan: hiper-realistis gambar teknik. “Gambar teknis dibuat dengan tangan, dengan airbrush dan tinta India, serta menjamin presisi dan keterbacaan hingga ke tapak,” jelas Riboldi.

“Ini adalah elemen penting dari ban kami, bersama dengan komponnya. Mereka berasal dari tahun 1950-an, masa ketika fotografi tidak dapat memberikan presisi seperti ini secara detail. Mereka digunakan untuk daftar harga dan katalog, dan merupakan hasil kerja keras untuk mengkomunikasikan produk dengan cara yang paling komprehensif.”

Yayasan ini juga mengelola perpustakaan, dengan sekitar 2.000 buku tentang sejarah perusahaan, dan koleksi fotografi lebih dari 700.000 gambar yang dibagi menjadi negatif, cetakan, dan slide. Di ruangan yang berisi dokumen perusahaan paling penting dalam sejarah Pirelli, semuanya dikatalogkan dalam urutan kronologis.

“Pada tahun 1972, dokumen-dokumen ini dinyatakan sebagai kepentingan nasional oleh Pengawas Kearsipan Lombardy, dan secara resmi menjadi aset budaya yang dilindungi oleh pemerintah,” lanjut Riboldi. “Di antara ribuan penemuan, terdapat skenario yang ditulis oleh Alberto Moravia dan Roberto Rossellini pada tahun 1947, dalam rangka ulang tahun ke-75 perusahaan tersebut. Film ini tidak pernah dibuat, tetapi menunjukkan kompleksitas dan pentingnya arsip ini, yang kami anggap sebagai bagian dari sejarah Italia. Anda dapat menemukan semuanya di folder ini, mulai dari kontrak pertama hingga katalog terperinci, di mana desain tapak disajikan bersama dengan data teknis. Ada juga semua penghargaan dan hadiah yang diterima, serta jumlah kemenangan para pesepeda yang membalap dengan ban tersebut.”

“Saya pikir keindahan sampulnya sangat mencolok, seringkali dengan pabrik di latar depan,” kata Salvatti, yang menggarisbawahi bagaimana katalog tersebut secara eksplisit merujuk pada pengendara sepeda juara untuk mendorong pembelian. Sama seperti saat ini, balap merupakan sebuah pertunjukan komersial yang penting, dan kesuksesan olahraga membawa visibilitas dan prestise yang lebih besar bagi perusahaan.

Sejarah komunikasi bisnis Pirelli terjalin dengan kreativitas dan pencarian bahasa baru yang berkelanjutan, sebagaimana dibuktikan pada tahun 1948, tahun penerbitan Pirelli: Majalah Informasi dan Teknis. Selama bertahun-tahun, jurnalis, ilmuwan, musisi, penyair, dan penulis terkemuka telah berkontribusi pada majalah tersebut, yang diterbitkan dua bulanan dan tersedia secara nasional, termasuk pemenang Hadiah Nobel Eugenio Montale dan Salvatore Quasimodo.

“Majalah ini terbit hingga tahun 1972 dan, antara lain, mendokumentasikan perkembangan dunia bersepeda sejak ledakan ekonomi Italia pascaperang,” jelas Riboldi. “Para juara bersepeda dipuji oleh para penulis dan diabadikan oleh para fotografer, dan hal ini turut memperkaya narasi olahraga ini. Itu adalah masa di mana banyak penulis dan jurnalis terkenal berkolaborasi dengan perusahaan besar. Pirelli ingin menceritakan kisahnya kepada dunia yang lebih luas dengan cara yang menarik dan menarik.”

Saya diperlihatkan informasi teknis yang diperlukan untuk memproduksi ban Collezione, yang ditujukan untuk mobil antik. Ban ini dibuat ulang dengan setia mengikuti pengukuran aslinya, berkat informasi yang ada dalam dokumen ini. “Kami selalu menjadi yang terdepan dalam inovasi. Pirelli terlahir dengan ban sepeda dan, seiring berjalannya waktu, berkat pengalaman yang didapat di sektor balap motor, kami mampu membawa banyak inovasi teknologi kembali ke sektor bersepeda,” Riboldi menunjukkan saat kami meninggalkan arsip.

Menaiki tangga, kami sampai di ruang konsultasi, yang salah satu dindingnya didominasi oleh mozaik berukuran besar, dibuat pada tahun 1961 oleh Akademi Seni Rupa Ravenna, berdasarkan sketsa yang dibuat oleh Renato Guttuso. Karya tersebut, yang dengannya pelukis terkenal menawarkan visinya tentang “jalan panjang yang ditempuh umat manusia dalam penemuan alam dan hukumnya”, digantung di atas meja putih besar yang terletak di tengah ruangan. Di atasnya, sejumlah dokumen telah diatur, yang ditangani Salvatti dengan sangat hati-hati, mengenakan sarung tangan katun putih.

Dia menunjukkan kepada saya korespondensi yang ditulis pada kesempatan partisipasi pertama Pirelli di Tur de Prancispada tahun 1907, dan kartu pos yang dibuat oleh Aleado Terzi untuk edisi pertama Giro d’Italia pada tahun 1909. Ada juga kartu pos promosi yang menelusuri kembali masa-masa awal sejarah bersepeda. Surat dari tahun 1932, dari Società Anonima Edoardo Bianchi, yang mengungkapkan rasa terima kasih atas ban yang digunakan Alfredo Bovet untuk memenangkan Milan-Sanremo edisi ke-25. Dan salinannya Majalah Pirelli dengan artikel tahun 1949 yang didedikasikan untuk Grand Prix Pirelli untuk amatir, yang diselenggarakan oleh Alfredo Binda.

Artefak terakhir yang diperlihatkan kepada saya adalah katalog Ban untuk Velocipedes, Sepeda Motor, dan Mobil tahun 1904, dengan sampul oleh pelukis Milan Osvaldo Ballerio. ‘Pneumatik’ memungkinkan penggantian cincin karet padat yang selama ini digunakan pada sepeda.

Itu adalah sejarah yang tak henti-hentinya membuat takjub, dan saya memikirkannya sambil berjalan kembali menyusuri jalan masuk Markas Besar Pirelli menuju pintu keluar. Tentu saja ada budaya perusahaan di Pirelli, tetapi budaya kreatif juga banyak.

Sumber