Pnina Blayer, direktur artistik lama di Festival Film Internasional Haifa dan Haifa Cinematheque, telah mati.

Kematiannya diumumkan oleh Ethos, the Kotamadya Haifa Perusahaan Asosiasi Seni, Budaya, dan Olahraga; Bioskop Haifa; dan Festival Film Internasional Haifa, dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Senin.

Blayer, yang memimpin festival film di Haifa selama 33 tahun, mengubahnya menjadi acara kelas dunia yang menarik tamu-tamu terkenal seperti Willem Dafoe, Harvey Keitel, Brenda Blethyn, Klaus Maria Brandauer, Sophie Marceau, Joseph Fiennes, Paul Giamatti, Elliott Gould, Paul Schrader, Valeria Bruni-Tedeschi, Mohsen Makhmalbaf, Andrey Zvyagintsev, Brian Cox, Costa-Gavras, dan Peter Greenaway.

Diadakan selama hari libur Sukkotfestival ini merupakan acara penting dalam kalender budaya Israel, dan sering kali menayangkan perdana film-film Israel yang memenangkan Ophir Awards dan pengakuan internasional, seperti Fill the Void karya Rama Burshtein dan Let It Be Morning karya Eran Kolirin.

Blayer menjalin hubungan mendalam dengan perwakilan industri film di seluruh dunia dan menjadikan festival ini tempat yang ramah bagi para pembuat film internasional dan profesional industri film. Film dan bintang tamu mewakili keberagaman Haifa, kota yang ia cintai.

Sutradara Paola Corteselli di Festival Film Internasional Haifa (kredit: Festival Film Internasional Haifa/Ziv Amar)

Dia mengundurkan diri sebagai direktur artistik pada tahun 2021 tetapi ditunjuk sebagai presiden dewan festival oleh Ethos dan terus terlibat, memprogram satu bagian dan membantu memilih tamu.

Seorang intelektual

Blayer adalah seorang intelektual yang terpesona oleh seni, musik, sastra, serta film. Dia mengenal semua orang yang berhubungan dengan festival dan industri film dan tidak pernah terlihat sebahagia ketika dia berjalan melewati taman di samping tempat utama festival, dikelilingi oleh komunitas film.

Yona Yahav, Walikota Haifa, berkata, “Saya sangat berduka atas meninggalnya Pnina Blayer, yang sepanjang hidupnya adalah tokoh budaya kelas satu, yang, dengan bakatnya yang luar biasa, menciptakan karakter unik dari film tersebut. festival, yang dikelolanya dengan keterampilan tingkat tinggi selama 33 tahun.

“Atas nama seluruh penduduk kota, saya ingin menyampaikan belasungkawa kepada keluarga Pnina.”

Igal Zeevi, CEO Ethos, berkomentar: “Pnina adalah orang yang awet muda, selalu penuh kegembiraan dalam hidup, menaklukkan dan mampu bermimpi dan mewujudkan impian.

“Festival Film Internasional Haifa, yang merupakan karya hidupnya, tumbuh, berkembang, dan mencapai statusnya sebagai festival terkemuka di Israel, dan terus mempertahankan statusnya sejak saat itu.

“Berkat kemampuan Pnina yang luar biasa, kami semua akan berupaya mempertahankan status ini di masa depan juga.”

Yaron Shamir, direktur artistik Festival Film Internasional Haifa, yang bekerja erat dengan Blayer selama beberapa dekade, berkata, “Pnina Blayer adalah guru dan pembimbing saya, selama bertahun-tahun bekerja bersamanya di festival tersebut.

“Kami memiliki minat yang sama terhadap seni sinema dan berjam-jam berdiskusi hangat tentang film dan kreativitas.

“Saya menundukkan kepala saat dia meninggal dan memberikan pelukan kepada keluarga.”



Sumber