Rishi Sunak tidak mempertimbangkan untuk mengundurkan diri setelah kontroversi D-Day, katanya pada hari Senin ketika dia mengkritik klaim Nigel Farage bahwa dia tidak memahami “budaya kita”.

Setelah bersikap tenang selama akhir pekan, perdana menteri pada hari Senin berusaha menarik garis batas atas kontroversi yang terjadi keberangkatan awal dari peringatan D-Day di Normandia.

Kembali ke jalur kampanye hari ini, Sunak mengatakan dia akan terus “berjuang demi masa depan negara kita” dan terus melakukannya “sampai hari terakhir kampanye ini”.

Pemilu terbaru: Lib Dems mengumumkan janji NHS senilai £9 miliar

Konservatif senior pada akhir pekan terpaksa menyangkal klaim bahwa dia bisa mundur sebelum hari pemungutan suara pada 4 Juli.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Rishi Sunak 'sangat patriotik'

Pagi ini, menteri kepolisian Chris Philp mengatakan kepada Sky News dia “kaget dan kecewa” dengan kesalahan D-Daysementara dia juga membela sekutu dekatnya.

Ketika ditanya apakah dia pada akhir pekan lalu mempertimbangkan untuk berhenti, Sunak mengatakan: “Tidak. Tentu saja tidak.”

Lebih lanjut mengenai Pemilu 2024

“Saya bersemangat dengan visi yang kami kemukakan untuk negara ini. Kampanye ini bahkan belum setengah jalan,” katanya kepada wartawan di Horsham, West Sussex.

Dia telah menghadiri acara D-Day lainnya di Normandia pada Kamis pagi, dan di Portsmouth pada Rabu.

Dia menambahkan: “Ada banyak orang yang ingin mencoret saya, mencoret hal ini, mengatakan bahwa kampanye atau pemilu ini sudah pasti terjadi.

“Omong-omong, mereka sudah mengatakan hal itu sejak saya mendapatkan pekerjaan ini, bukan? Tidak sejak kampanye pemilu ini.”

Sunak menambahkan: “Kenyataannya adalah saya tidak akan berhenti berjuang, saya tidak akan berhenti memperjuangkan suara rakyat, saya tidak akan berhenti berjuang demi masa depan negara kita.”

Rishi Sunak menyajikan kue dan minuman panas kepada awak media di pusat taman di Crawley.   Foto: Reuters
Gambar:
Rishi Sunak menyajikan kue dan minuman panas kepada awak media di pusat taman di Crawley. Foto: Reuters

Rishi Sunak mengambil kue untuk dirinya sendiri.   Foto: Reuters
Gambar:
Foto: Reuters

Nadanya lebih mendamaikan daripada permintaan maafnya pada hari JumatPak Sunak hari ini berkata dia “(berharap) orang-orang dapat menemukan dalam hati mereka untuk memaafkan saya”.

Partai Demokrat Liberal mengatakan PM telah mencapai titik terendah karena terpaksa mengabaikan rumor pengunduran diri.

Juru bicara pemerintah setempat dari partai tersebut Helen Morgan berkata: “Ini adalah titik terendah bagi Rishi Sunak. Seorang pemimpin Konservatif yang harus mengesampingkan pengunduran dirinya sebelum hari pemilihan menunjukkan bahwa kampanye Konservatif telah sepenuhnya berhenti.”

👉 Ketuk di sini untuk mengikuti Politik di Jack at Sam's di mana pun Anda mendapatkan podcast 👈

Sunak juga membalas pernyataan Nigel Farage, pemimpin partai sayap kanan Reformasi Inggris, yang menyatakan bahwa ia tidak memahami “budaya kita”.

Pemimpin Reformasi Inggris ini mendapat kecaman setelah mengatakan perdana menteri Inggris-Asia tidak “peduli” dengan sejarah Inggris dalam sebuah serangan atas keputusannya untuk meninggalkan acara peringatan D-Day awal pekan lalu.

Ikuti Sky News di WhatsApp
Ikuti Sky News di WhatsApp

Ikuti terus semua berita terbaru dari Inggris dan seluruh dunia dengan mengikuti Sky News

Ketuk di sini

Menteri Kehakiman bayangan Shabana Mahmood mencap komentar tersebut sebagai sebuah politik, sementara Menteri Pekerjaan dan Pensiun Mel Stride mengatakan komentar tersebut membuatnya sangat tidak nyaman.

Ketika ditanya tentang komentar tersebut dalam pertemuan informal dengan wartawan, PM berkata: “Saya tidak akan terlibat dalam hal itu karena menurut saya ini tidak baik bagi politik kita atau negara kita.”

Sumber