KYIV — Di tengah acara tahunan Book Arsenal Festival, acara penerbitan terbesar di Ukraina, Anastasia Yehorova sudah membeli 11 buku. Diantaranya: Zero Point, novel karya prajurit Artem Chekh; Educated karya Tara Westover, sebuah memoar pemenang penghargaan tentang tumbuh dalam keluarga Mormon; dan Sayap Keempat karya Rebecca Yarros, buku terlaris romantis.

Yehorova, seorang manajer proyek TI berusia 31 tahun yang suaminya bertugas di militer, membeli buku lima kali lebih banyak dibandingkan sebelum invasi besar-besaran Rusia. Pilihannya telah berkembang jauh lebih luas dan lebih baik dalam beberapa tahun terakhir, jelasnya.

“Tetapi alasan sebenarnya saya membeli lebih banyak buku daripada yang bisa saya baca adalah karena saya takut Rusia akan memaksa kami untuk melarikan diri lagi…dan kami tidak akan berada di sana lagi — begitu pula dengan buku-buku Ukraina,” katanya. sebuah kekhawatiran eksistensial di tengah perang yang, bagi Ukraina, adalah sebuah eksistensial.

Dengan dibukanya toko buku baru yang trendi di Kyiv setiap dua bulan sekali dan buku-buku terlaris yang tak terduga mengguncang pasar, para pembaca dan orang dalam industri penerbitan sama-sama berbicara tentang lonjakan permintaan akan buku.

Seperti perkembangan seni yang lebih luas di Ukraina, ledakan buku juga terkait dengan perang, sebuah respons terhadap agresi Rusia yang terus menargetkan budaya Ukraina dan membunuh para penciptanya.

Gambar ini berisi konten sensitif yang mungkin dianggap menyinggung atau mengganggu oleh sebagian orang.

Petugas pemadam kebakaran berupaya memadamkan api ketika sesosok tubuh tak bernyawa tergeletak di bawah reruntuhan setelah sebuah rudal Rusia menghantam sebuah percetakan besar di Kharkiv, Ukraina, pada 23 Mei.

Petugas pemadam kebakaran berupaya memadamkan api ketika sesosok tubuh tak bernyawa tergeletak di bawah reruntuhan setelah sebuah rudal Rusia menghantam sebuah percetakan besar di Kharkiv, Ukraina, pada 23 Mei.
Gambar ini mengandung konten sensitif yang mungkin dianggap menyinggung atau mengganggu oleh sebagian orang – Klik untuk mengungkapkan


Petugas pemadam kebakaran berupaya memadamkan api ketika sesosok tubuh tak bernyawa tergeletak di bawah reruntuhan setelah sebuah rudal Rusia menghantam sebuah percetakan besar di Kharkiv, Ukraina, pada 23 Mei.

Seminggu sebelumnya festival, pada tanggal 23 Mei, sebuah rudal S-300 Rusia menghantam percetakan Factor Druk di Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina dan menjadi sasaran kampanye serangan rudal dan bom tanpa henti selama berminggu-minggu. Pemogokan tersebut menewaskan tujuh karyawan, melukai 17 orang, dan menghancurkan 50.000 buku serta peralatan percetakan di pabrik tersebut.

“Kami menerima banyak dukungan, namun kerusakan yang terjadi tidak dapat diperbaiki,” Olena Ryba, pemimpin redaksi Vivat, yang merupakan penerbit terbesar ketiga di Ukraina dan dimiliki oleh Factor Druk, mengatakan kepada RFE/RL.

Kerugian Vivat berjumlah 5 juta euro ($5,4 juta) dan kapasitas keseluruhan industri penerbitan buku Ukraina akan berkurang 30-40 persen akibat serangan itu, katanya.

Sejak hari pertama invasi besar-besaran, 24 Februari 2022, pasukan Rusia telah menghancurkan situs budaya Ukraina, menjarah galeri dan museum di wilayah pendudukan, dan membunuh seniman dalam serangan di garis depan dan di seluruh negeri.

Jenazah Volodymyr Vakulenko, 49, seorang penulis buku anak-anak, penyair, dan penerjemah, ditemukan di kuburan massal di wilayah Kharkiv setelah Ukraina merebut kembali wilayah itu dari pasukan Rusia pada September 2022. Viktoria Amelina, 37, seorang novelis dan penjahat perang peneliti, terbunuh oleh rudal Rusia pada Juli 2023.Maksim Krivtsov33, seorang penyair dan tentara, tewas akibat serangan artileri pada Januari 2024.

Menurut Institut Buku Ukraina yang dikelola pemerintah, Rusia telah merusak 154 perpustakaan di Ukraina, merusak lebih dari 750 perpustakaan, dan menghancurkan lebih dari 1,8 juta buku.

Di wilayah-wilayah pendudukan, katanya, pihak berwenang Rusia telah menyita buku-buku Ukraina, dalam beberapa kasus membakarnya, dan telah membawa sekitar 2,5 juta eksemplar buku-buku Rusia ke perpustakaan dan sekolah.

Buku-buku yang dinyanyikan dari Kharkiv di Festival Buku Arsenal di Kyiv.

Buku-buku yang dinyanyikan dari Kharkiv di Festival Buku Arsenal di Kyiv.

Buku-buku yang dibakar akibat pemboman Rusia di Kharkiv dipajang di antara stan sekitar 100 penerbit yang mendirikan toko pada festival empat hari di Mystetskiy Arsenal di Kyiv, sebuah kompleks neoklasik besar akhir abad ke-18 yang dulunya berfungsi sebagai gudang amunisi. dan sekarang menjadi tuan rumah acara budaya.

Orang-orang mengantri di pintu masuk Book Arsenal Festival di Kyiv pada 1 Juni.

Orang-orang mengantri di pintu masuk Festival Buku Arsenal di Kyiv pada 1 Juni.

Tema festival ini adalah “Hidup di Tepian”. Meskipun situasi tegang di garis depan dan bahaya serangan Rusia di Ukraina, suasana menantang dan rasa antusiasme awal musim panas tetap ada di antara pengunjung yang mengantri panjang untuk masuk ke pameran buku dan menghadiri diskusi publik dan acara seni yang penuh sesak. .

“Perang skala penuh, dan sebelum itu pandemi, menciptakan permintaan yang besar terhadap acara-acara budaya, terutama offline,” Yulia Kozlovets, direktur Book Arsenal Festival, mengatakan kepada RFE/RL. Ia mengatakan ada sekitar 35.000 orang yang berkunjung.

Menurut Kozlovets, masyarakat pembaca Ukraina telah berubah selama dua tahun terakhir, dengan semakin banyak generasi muda yang mencari buku berbahasa Ukraina dan semakin banyak pembaca yang mencari literatur kelas atas.

“Perang pada akhirnya telah membebaskan budaya Ukraina dari rasa rendah diri,” katanya.

Pergeseran ini mungkin tidak akan terjadi tanpa “keputusan politik” untuk mengesahkan undang-undang yang melarang impor dan distribusi buku dari Rusia dan Belarusia pada Juni 2023, kata Rostyslav Karandeyev, penjabat menteri kebudayaan, kepada RFE/RL. Selama berpuluh-puluh tahun, industri penerbitan besar Rusia melemahkan pesaingnya dari Ukraina dan buku-buku berbahasa Rusia mendominasi industri tersebut, katanya.

Perang telah memicu periode pencarian jati diri dan mengarahkan banyak orang di Ukraina untuk memikirkan kembali identitas mereka, kata Oleksiy Erinchak, seorang pengusaha IT yang mendirikan toko buku tiga lantai bernama Sens (Sense) di jalan raya utama Kyiv, Jalan Khreshchatyk, pada bulan Februari . Banyak yang beralih dari bahasa Rusia ke bahasa Ukraina dan membutuhkan buku untuk mendalami bahasa tersebut, tambahnya.

Invasi Rusia telah memicu meningkatnya permintaan akan buku-buku yang ditulis oleh tentara dan veteran, buku sejarah, dan buku klasik Ukraina. Namun seiring berjalannya waktu, minat terhadap literatur psikologi, nonfiksi umum, dan fiksi ringan telah kembali, menurut Ilona Zamotsna, salah satu pendiri penerbit Vikhola yang berbasis di Kyiv.

Pada saat yang sama, beberapa kategori buku berada dalam krisis — terutama buku anak-anak, yang menderita akibat eksodus besar-besaran ibu-ibu dan anak-anak yang berpendidikan.

Faktanya, orang dalam mengatakan bahwa situasi di industri penerbitan tidak seindah yang terlihat di mata masyarakat Ukraina yang mengagumi meningkatnya variasi dan kualitas buku serta tren baru dalam tata letak, desain, dan pencetakan.

Penerbit-penerbit tersebut menghadapi “tantangan besar” dan “hampir tidak terjadi peningkatan secara kuantitatif,” Oleksandra Koval, kepala Institut Buku Ukraina, mengatakan kepada RFE/RL.

Tahun lalu, penerbit Ukraina meningkatkan pendapatan mereka dua kali lipat dibandingkan tahun 2022 dan melampaui angka tahun 2021 sebanyak lebih dari sepertiganya, namun jumlah buku yang dicetak hanya 55 persen dari keluaran tahun 2021.

“Peningkatan pendapatan sebagian besar dapat dijelaskan oleh kenaikan harga buku,” katanya, seraya menambahkan bahwa sekitar 30 perusahaan buku menderita kerusakan akibat perang selain Factor Druk milik Kharkiv, salah satu percetakan siklus penuh terbesar di Eropa.

Sejak dimulainya invasi besar-besaran, harga rata-rata sebuah buku di Ukraina telah meningkat sebesar 37,5 persen, menurut data dari lima penerbit terkemuka yang dikumpulkan oleh media Liga.net.

Buku-buku yang dinyanyikan dari Kharkiv di Festival Buku Arsenal

Buku-buku yang dinyanyikan dari Kharkiv di Festival Buku Arsenal

Penerbitan juga mengalami kekurangan personel yang memenuhi syarat karena banyak yang telah meninggalkan negara tersebut atau sedang melawan invasi, kata Erinchak, dan industri ini awalnya kekurangan penduduk.

“Dominasi penerbit Rusia selama bertahun-tahun membuat pasar Ukraina terbelakang; bisnis ini dibangun berdasarkan antusiasme, dan sekarang kami perlu berinovasi untuk bertahan,” katanya.

Negara Ukraina tidak berbuat banyak dalam mendukung kebudayaan dan penerbitan selama beberapa dekade, kata Karandeyev, dan kesulitan ekonomi pada masa perang membuat hal tersebut sulit diubah saat ini.

Meskipun demikian, menurut Karandeyev, Presiden Volodymyr Zelenskiy akan segera menandatangani proyek Kementerian Kebudayaan yang akan memberikan sekitar 900 hryvnya ($22) kepada setiap warga Ukraina yang berusia 18 tahun untuk dibelanjakan pada buku melalui aplikasi pemerintah Diia.

Masyarakat sipil juga melakukan bagiannya. Sekelompok sukarelawan di Kherson, sebuah kota di selatan yang terus-menerus diserang oleh pasukan Rusia yang ditempatkan di seberang Sungai Dnieper, membuka “tempat perlindungan buku” di mana orang dapat membaca dan bertukar buku di tempat yang aman. Kelompok lain, yang disebut Kulturniy Desant (Pendaratan Budaya), memungkinkan para donatur mengirimkan buku kepada tentara di garis depan.

Bagi sebagian orang, cara membaca di masa perang adalah bentuk pelarian yang terbatas pada lingkup sempit, sementara sebagian orang melihatnya sebagai upaya penting untuk “mendekolonisasi” budaya Ukraina. Ada pula yang membandingkan gejolak kesusastraan saat ini dengan apa yang disebut “renaissance tereksekusi”, yaitu generasi penyair, penulis, dan seniman berbahasa Ukraina yang dibunuh oleh rezim Soviet pada tahun 1920-an dan 1930-an.

Yaryna Chornohuz

Yaryna Chornohuz

Yaryna Chornohuz, seorang prajurit infanteri marinir berusia 29 tahun yang kumpulan puisi puisi bebas berjudul “dasein: pertahanan kehadiran” memenangkan Penghargaan Nasional Shevchenko yang bergengsi tahun ini, menyimpan dua kotak drone DJI Mavic yang penuh dengan buku di posisinya. dikerahkan. Salinan The Unbearable Lightness Of Being karya Milan Kundera miliknya berlumuran darah, katanya.

Baginya, gelombang kreativitas sastra di masa perang adalah sesuatu yang “sangat menyakitkan”.

“Saya tidak bisa membuka buku saya setelah diterbitkan. Buku itu ditulis ketika saya menyaksikan banyak saudara dan saudari saya yang sekarat,” katanya kepada RFE/RL.

Dia mendedikasikannya untuk mereka, katanya, “agar mereka dan pengalaman kita tidak dilupakan.”

Sumber