CINCINNATI — Hasil penilaian budaya Departemen Kepolisian Cincinnati kini dipublikasikan. Meskipun survei ini dilakukan terhadap semua orang di departemen, hanya sekitar setengahnya yang memberikan pendapat mereka tentang kesejahteraan petugas, komunikasi, dan banyak lagi.

Hasil survei menunjukkan nilai positif pada hubungan petugas dengan masyarakat dan kesehatan petugas. Namun survei menunjukkan adanya permasalahan dalam transparansi, komunikasi dan diskriminasi.

Kepala Polisi Teresa Theetge mengatakan pada hari Selasa bahwa CPD telah mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan budaya tersebut, termasuk lebih sering bertemu dengan petugas dan merilis video bulanan tentang keadaan departemen tersebut. Namun, Theetge mengatakan akan lebih sulit untuk menangani kasus-kasus diskriminasi karena survei tersebut tidak membahas secara spesifik.

“Saya sangat optimis akan adanya beberapa perubahan yang berarti,” kata Kolonel CPD Aaron Jones.

Selama komite keselamatan publik dan tata kelola Dewan Kota Cincinnati, CPD memberikan presentasi tentang hasil penilaian budaya terbaru. Lebih dari 500 dari 1.078 anggota CPD mengikuti survei ini. Perusahaan di balik survei tersebut, Matrix Consulting Group, juga melakukan 17 wawancara tatap muka dengan responden.

Survei tersebut menunjukkan “pandangan positif” mengenai hubungan dan sikap CPD terhadap masyarakat. CPD juga mendapat nilai tinggi dalam mempromosikan kesehatan karyawan dan mendukung program untuk membantu semangat petugas. Salah satu program yang disorot dalam survei ini adalah anjing terapi baru yang disumbangkan CPD, “Stella.”

“Saya harap Anda mendapat kesempatan untuk bertemu Stella,” kata Theetge dalam pertemuan dewan hari Selasa.

Sersan. Stewart Isaacs, presiden Asosiasi Polisi Sentinel Cincinnati, juga berbicara tentang pentingnya kesehatan petugas setelah pertemuan tersebut.

“Kami telah melakukan banyak pekerjaan bagus, namun masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan,” kata Isaacs. “Petugas berada di bawah tekanan yang luar biasa, muncul, berjalan ke lingkungan yang berbahaya, mengambil alih energi warga yang lebih muda. Beberapa pertemuan adalah pertemuan yang hebat, dan kadang-kadang pertemuan tersebut bukanlah pertemuan yang baik dan ada tekanan di balik itu. Sayangnya, budaya saat ini tidak baik bagi polisi secara umum, jadi kami ingin memastikan bahwa petugas kami berada dalam kondisi terbaiknya.”

81% responden melaporkan kurangnya transparansi dalam pengambilan keputusan, dan 75% mengatakan kurangnya komunikasi.

“Ini bukan sebuah kejutan, ada penilaian serupa yang dilakukan pada tahun 2015,” kata Jones. “Sangat sulit dalam sebuah organisasi besar, organisasi birokrasi, dan departemen kepolisian untuk berkomunikasi secara efektif dan menyampaikan pesan dari atas ke bawah.”

Separuh responden mengatakan mereka mengalami atau menyaksikan diskriminasi dan merasa tidak bisa melaporkannya tanpa mengalami pembalasan.

“(Itu) memerlukan beberapa latar belakang bagi kami untuk kemudian menghasilkan rencana yang akan kami laksanakan sepenuhnya,” kata Theetge. “Dua hal terakhir secara khusus mungkin agak rumit untuk dinavigasi, namun kami berkomitmen untuk melihat data secara maksimal, melihat apa yang disampaikannya kepada kami, bagaimana kami mengatasinya sehingga orang-orang yang mengikuti survei dapat memahami persepsi mereka atas jawaban mereka. ke survei bahwa mereka merasa telah ditangani dengan tepat.”

Ini adalah pertama kalinya Isaacs melihat hasil laporannya pada hari Selasa. Asosiasi Polisi Sentinel Cincinnati mengawasi kasus-kasus bias dan diskriminasi terhadap petugas minoritas dan menjelaskan langkah selanjutnya dalam menyelidiki klaim diskriminasi ini.

“Para Sentinel harus memastikan departemen tersebut bertanggung jawab bersama dengan FOP tempat kami berkolaborasi dan mengatakan, ini yang kami dengar, apa yang bisa kami lakukan untuk membuat situasi ini lebih baik,” kata Isaacs.

Anggota dewan Scotty Johnson, mantan pejabat CPD, mengatakan ada ketidakpercayaan yang melekat bahkan dia menyadarinya selama bekerja di departemen tersebut.

“Sayangnya dalam organisasi paramiliter, sering kali terjadi ketidakpercayaan yang melekat, apa pun alasannya, persepsi adalah kenyataan tergantung siapa yang melakukan persepsi,” kata Johnson.

Johnson mengatakan petugas lain harus menjadi bagian dari solusi untuk meningkatkan CPD.

“Pada titik tertentu, semua orang harus bersedia keluar dari zona nyaman mereka,” kata Johnson.

Tonton Langsung:

Berita WCPO 9 pada jam 11 malam



Sumber