Jumlah orang dewasa muda yang menerima diagnosis kanker telah meningkat sejak tahun 90an.

Berdasarkan Orang Dalam Bisnis, American Cancer Society melaporkan kanker kolorektal, payudara, dan perut menjadi perhatian khusus. Namun, Tejal Parekh, ahli diet yang berspesialisasi dalam pencegahan kanker berbasis pola makan, mengatakan penyesuaian gaya hidup sederhana – dimulai dengan pola makan nabati – dapat secara signifikan menurunkan risiko terkena kanker.

Parekh mengatakan herba dan makanan seperti ceri, apel, lentil, kenari, blueberry, teh hijau, tomat, kedelai, dan jeruk bali diyakini membantu mencegah kanker karena mengandung antioksidan tertentu, fitokimia – yang memperbaiki kerusakan DNA – dan serat, yang membantu menjaga kesehatan. berat badan yang sehat.

“Tetapi para ahli sepakat bahwa pola makan secara keseluruhan dan kerja sama tim dari kombinasi makanan nabati tampaknya menawarkan perlindungan kanker yang paling kuat,” kata Parekh.

Ahli gizi terdaftar merekomendasikan untuk mengisi setidaknya dua pertiga piring Anda dengan tanaman setiap kali makan, termasuk buah-buahan, sayuran, biji-bijian, bumbu dan rempah-rempah, kacang-kacangan dan polong-polongan.

Cerita yang Direkomendasikan

Parekh juga menyarankan untuk meminimalkan konsumsi makanan ultra-olahan seperti soda dan sereal sarapan manis. UPF, sering kali berasal dari bahan-bahan yang dimodifikasi secara kimia dengan menggunakan metode industri, telah dikaitkan dengan berbagai masalah kesehatan yang mencakup kanker, kematian dini, penyakit jantung, obesitas, dan diabetes tipe 2. Seperti sebelumnya dilansir theGriosebuah studi tahun 2023 menunjukkan bahwa semakin banyak makanan ultra-olahan yang dikonsumsi seseorang, semakin tinggi risiko kematian akibat kanker.

Parekh juga menyarankan untuk mengurangi asupan garam – yang mana penelitian telah terhubung terhadap peningkatan risiko kanker perut – dan menghindari daging merah.

Meskipun Organisasi Kesehatan Dunia menyatakan bahwa tidak ada tingkat konsumsi alkohol yang aman bagi kesehatan seseorang, Parekh mengatakan jika Anda harus minum, perempuan harus membatasi diri pada satu porsi setiap hari dan laki-laki, dua porsi. CDC menganggap jumlah ini moderat, dengan satu minuman setara dengan satu gelas, lima ons anggur, atau 12 ons bir.

Parekh menyebutkan bahwa aktif secara fisik minimal 30 menit setiap hari juga dapat membantu mencegah kanker. National Cancer Institute mencatat bahwa olahraga dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan mengurangi peradangan.

Selain itu, olahraga teratur mendukung menjaga berat badan yang sehat. Menurut NCI, individu dengan tingkat lemak tubuh yang lebih tinggi lebih rentan terkena berbagai jenis kanker, meskipun para peneliti masih belum yakin mengenai alasannya.

Jika melakukan olahraga 30 menit per hari tampaknya menantang, sebuah penelitian menemukan bahwa aktivitas berat selama 4,5 menit dalam tugas sehari-hari dapat menurunkan risiko terkena kanker tertentu sebesar 32%.

Freddie Bray, kepala cabang Pengawasan Kanker di Badan Internasional untuk Penelitian Kanker WHO, mengatakan populasi global diperkirakan meningkat dari 8 miliar pada tahun 2022 menjadi hampir 10 miliar pada tahun 2050, menurut ABC 7 New York.

Dengan perubahan pertumbuhan populasi dan penuaan di seluruh dunia, diperkirakan akan terdapat lebih dari 35 juta kasus kanker baru pada tahun 2050, yang berarti peningkatan sebesar 77% dari perkiraan 20 juta kasus pada tahun 2022.

“Anda akan melihat peningkatan kasus kanker sebesar 142% yang diprediksi pada tahun 2050 di negara-negara dengan HDI (indeks pembangunan manusia) yang rendah, negara-negara ini adalah negara-negara dengan sumber daya paling sedikit untuk mengelola beban kanker saat ini,” kata Bray. “Kita berpotensi melihat peningkatan beban kanker sebanyak dua kali lipat menjadi 2 juta pada tahun 2050.”




Sumber