“Oh, hentikan—kamu membuatku tersipu,” itu kata suara serak, menertawakan pujian. Barret Zoph, yang memberikan pujian itu, tampak senang. Sebagaimana seharusnya—Zoph mewakili OpenAI, perusahaan di balik suara tersebut.

ChatGPT-4o, versi chatbot terbaru OpenAI, bukanlah peningkatan dalam tampil cerdas—melainkan peningkatan dalam tampil emosional. “Kami melihat masa depan interaksi antara kami dan mesin,” janji Mira Muratikepala bagian teknologi OpenAI.

ChatGPT-4o hanyalah salah satu gelombang AI percakapan baru, termasuk peluncuran Meta AI bulan lalu. “Pada akhir dekade ini, saya rasa banyak orang akan sering berbicara dengan AI sepanjang hari,” prediksi Mark Zuckerberg setelah dirilis. Klaim Zuckerberg (meskipun mungkin membesar-besarkan diri sendiri) menggemakan sebagian besar penelitian tentang chatbots. Sebuah studi tahun 2022 yang diterbitkan di Computers in Human Behavior mengklaim hal ini teknologi AI percakapan “dapat memenuhi beberapa kebutuhan yang sama seperti yang dimiliki manusia” dan “segera memberikan dukungan sosial yang dipersonalisasi kepada berbagai pengguna.”

Ketika model bahasa besar berkembang, Zuckerberg dan yang lainnya berpendapat, manusia akan semakin menikmati interaksi dengan mereka—sebuah perubahan yang mungkin bahkan akan meredakan “epidemi kesepian” diidentifikasi oleh Ahli Bedah Umum AS Vivek H. Murthy. Menurut pemikiran ini, inovasi teknis adalah satu-satunya hal yang menghalangi interaksi manusia-AI yang konsisten dan memuaskan.

Namun, sejarah komunikasi manusia yang lebih panjang menunjukkan adanya faktor lain: harapan kami menghadirkan interaksi tersebut, yang dibentuk oleh percakapan selama lebih dari 100 tahun dengan dan melalui mesin. Sejak telegraf zaman Victoria menciptakan percakapan jarak jauh secara real-time, manusia telah mencoba membayangkan orang yang menghasilkan kata-kata yang mereka baca. Imajinasi tersebut telah menciptakan kriteria keaslian yang kami bawa ke dalam interaksi kami dengan chatbot saat ini—dan itu melampaui keakuratan LLM. Saya tidak tahu apakah percakapan chatbot akan mampu memuaskan kesepian manusia, namun untuk memahami potensinya, kita perlu melihat bagaimana konteks sejarah tersebut telah membentuk interpretasi kita yang sangat manusiawi terhadap teknologi.

Penyebaran jalur telegraf pada pertengahan tahun 19th abad ini menghadirkan kemungkinan baru: Dua orang dapat melakukan percakapan sinkron dari jarak ratusan atau bahkan ribuan mil. Mereka mungkin sudah mengenal satu sama lain dan menikmati bentuk komunikasi yang lebih cepat ini, atau mungkin mereka benar-benar asing. Kemungkinan terakhir itulah yang menguasai imajinasi publik.

Operator telegraf sering kali adalah perempuan, dan bentuk komunikasi baru ini menimbulkan momok yang sekarang kita sebut sebagai catfishing: memikat seseorang ke dalam suatu hubungan dengan cara salah menggambarkan diri sendiri. Telegraf membuka peluang-peluang inovatif bagi kemandirian perempuan dan, dengan itu, metrik-metrik baru—dan urgensi baru—untuk membedakan yang asli dan yang palsu.

Misalnya, judul utama jurnal perdagangan terbitan 13 Februari 1886 Dunia Listrik memperingatkan tentang “Bahaya Cinta Berkabel.” Maggie McCutcheon, seorang telegraf muda asal Brooklyn, “terus menggoda” Frank Frisbie, kata artikel itu. Namun ayah McCutcheon mengetahui bahwa Frisbie menikah dan memiliki sebuah keluarga di Pennsylvania. Artikel tersebut merinci upaya sang ayah untuk menjauhkan McCutcheon dari kabel yang memungkinkannya berkomunikasi dengan Frisbie, dan tekad McCutcheon untuk menemukan jalan ke mesin telegraf.

Ayah McCutcheon mencoba mengendalikannya dengan mengirimnya ke Pegunungan Catskill. Dia memecatnya dari jabatannya di kantor telegrafnya dan menyeretnya pulang dari rumah temannya dengan mengancam akan melakukan kekerasan. Frisbie tidak banyak disebutkan selain keluarganya, yang tinggal jauh dari tempat tinggalnya. Sama seperti AI percakapan, ia tetap tidak berwujud, tidak berbentuk, hanya hadir di dalam dan melalui mesin telegraf.

Poin-poin penting dari berita pendek ini terungkap dalam fiksi populer saat itu. Sering disebut “techno-romansa”, cerita dan novel ini menguraikan kemungkinan-kemungkinan yang ditawarkan oleh aparat: Dengan menghilangkan pesona kecantikan, status, dan keluarga, apakah telegraf memungkinkan seseorang untuk benar-benar mengenal seseorang dan sebagai imbalannya dikenal? Atau apakah ini memperkenalkan jenis pemalsuan baru, kemampuan untuk berpura-pura menjadi siapa pun, tanpa ada bukti?

Novel hit Ella Cheever Thayer tahun 1879 Wired Love: Romansa dalam Titik dan Garis menunjukkan bahwa keduanya mungkin benar. Mengisahkan masa pacaran dua operator telegraf muda, Clem dan Nathalie, menunjukkan bagaimana sebuah ikatan bisa terbentuk hanya dengan bertukar kata. Namun bukan berarti ekspektasi menguap begitu saja terhadap tubuh di sisi lain. Di tengah-tengah novel, Clem muncul di kantor Nathalie tanpa pemberitahuan sebelumnya. Jauh dari pria tampan yang dia bayangkan, dia melangkah masuk dengan “suasana murahan” dan memamerkan pernak-perniknya, berbau cologne murahan, rambutnya dilapisi minyak beruang. Nathalie tidak hanya merasa ngeri—dia juga merasa ditipu.

Dan ternyata dia memang demikian. Kunjungan tersebut hanyalah lelucon dari operator telegraf lain yang telah menguping komunikasi tersebut. Pada akhirnya, Clem yang sebenarnya muncul, dan cinta pasangan itu bertahan dari peralihan dari kabel tanpa tubuh ke kehidupan sehari-hari. Kemungkinan adanya tipuan tetap ada, namun novel ini diakhiri dengan menegaskan validitas techno-romance: Hubungan yang tulus melampaui batasan material dan dapat terjadi hanya dalam pertukaran kata-kata, tanpa terlihat.

Diterbitkan lebih dari 20 tahun kemudian, novel Henry James “Di dalam Kandang” menawarkan kisah yang lebih peringatan. Di tengah-tengahnya, seorang operator telegraf muda yang tidak disebutkan namanya menyaksikan Lady Bradeen yang cantik dan sudah menikah mengirimkan banyak telegram, berharap tidak ada yang akan memperhatikan pesan-pesan tersebut kepada Kapten Everard yang gagah. Namun naratornya—yang secara teknologi cerdik dan, sebagai wakilnya, menganggap dirinya sebagai pembaca yang cerdas—membedakan kisah cinta rahasia.

Tampaknya komunikasi tanpa tubuh menang sekali lagi, namun kisahnya berubah. Suami Lady Bradeen meninggal, dan dia mendesak Kapten Everard untuk menikahinya, meskipun dia kehilangan minat dan hutangnya yang semakin besar. Operator telegraf dikejutkan dengan apa yang terungkap tentang realitas kasar keberadaan masyarakat kelas atas. Tidak ada lagi informasi yang dikirimkan melalui kabel, kehidupan ini mengambil bentuk pribadi, dan mereka merasa kotor dan kekurangan. Romansa telegraf menggoda Lady Bradeen dan operator telegraf, namun rayuan itu hanya bersifat sementara dan mengecewakan. Novel ini berakhir dengan operator telegraf meninggalkan “mimpi dan khayalannya” untuk “kembali ke kenyataan.”

Meskipun telegraf telah lama digantikan, interaksi saat ini dengan chatbot serupa dengan interaksi awal melalui kabel: Interaksi tersebut juga merupakan komunikasi tanpa tubuh yang terjadi murni melalui bahasa. Seperti pada tanggal 19th abad ini, ketika teknologi baru diperkenalkan, kita harus mengkonfigurasi ulang standar kepercayaan kita. Semakin terlihat manusiawi chatbot tersebut, semakin sulit untuk mengingat bahwa lawan bicara Anda tidak memiliki perasaan—terhadap Anda atau orang lain.

Seperti yang diketahui oleh para pengguna telegraf, dengan adanya kemungkinan-kemungkinan baru untuk terhubung, muncul pula kemungkinan-kemungkinan baru untuk misinformasi, ketergantungan yang tidak sehat, bahkan penipuan. Percakapan autentik dengan AI—yang namanya mengandung kepalsuan—pasti terlihat berbeda dengan percakapan autentik dengan seseorang. Bukan sekadar peniruan yang terampil, tetapi keseluruhan jenis interaksi yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Penelitian awal menunjukkan bahwa ketergantungan yang berlebihan pada AI percakapan untuk pemenuhan kebutuhan sosial dapat menyebabkan “penurunan keterampilan”, hilangnya kemampuan untuk terhubung secara langsung karena chatbot diprogram untuk melanjutkan interaksi. Membuat chatbot dengan gambaran percakapan manusia dapat mengarah pada kepercayaan sepihak terhadap keaslian hubungan tersebut—suatu bentuk penipuan yang tidak lazim di mana pengguna hanya merugikan diri mereka sendiri.

Masa lalu mempengaruhi asumsi dan ekspektasi yang kita bawa ke AI percakapan, sehingga dengan pengetahuan ini, kita dapat menetapkan kriteria berdasarkan sejarah untuk menilai keaslian hubungan virtual. Berbeda dengan telegraf, tidak ada lagi manusia di ujung telepon. Kita perlu mengevaluasi kembali komunikasi yang dimediasi ini daripada menganggapnya sebagai pengganti langsung dari kontak antarmanusia. Kisah techno-romansa di zaman kita tidak melibatkan orang asing di ujung telepon. Sekarang kabel hanya mengarah ke server peternakan.



Sumber