TORONTO — Aturan baru yang mengizinkan Corus Entertainment mengurangi pengeluaran untuk drama dan acara komedi yang ditulis akan memungkinkan saluran-salurannya lebih condong pada berita, gaya hidup, dan realitas dibandingkan “konten yang tidak ingin dilihat pemirsa,” kata Troy Reeb, wakil eksekutif presiden jaringan dan konten.

Reeb mengatakan keputusan CRTC untuk mengabulkan permintaan raksasa media tersebut untuk mengurangi jumlah yang dibelanjakannya pada apa yang disebut “program kepentingan nasional” memberikan sekitar $35 juta untuk dicurahkan ke genre konten Kanada lainnya untuk properti termasuk Global Television, W Network, YTV dan Sejarah.

Reeb mengatakan Corus menginginkan “lebih banyak fleksibilitas untuk melakukan jenis program yang dapat menghasilkan keuntungan lebih baik,” termasuk berita dan “program gaya hidup” seperti serial restorasi tropis HGTV “Island of Bryan” dan docu-adventure History Channel “Deadman’s Curse .”

“Ini semua adalah program yang dapat dilakukan di ruang tanpa naskah dengan harga yang lebih rendah dibandingkan komedi, drama, dan acara anak-anak dengan naskah, dan menjangkau lebih banyak – atau dalam banyak kasus lebih banyak – penonton dibandingkan program Kanada yang menggunakan naskah,” katanya dalam telepon baru-baru ini dari Los Angeles di mana dia menghadiri acara TV tahunan yang dikenal sebagai LA Screenings.

Fleksibilitas tersebut diberikan pada hari Senin ketika regulator federal menyetujui permohonan Corus untuk menurunkan pengeluaran wajib program kepentingan nasional (PNI) menjadi lima persen dari pendapatan tahun sebelumnya, bukan 8,5 persen.

Corus mengutip ketidakpastian periklanan dan keuangan yang “sangat terbatas” ketika meminta regulator untuk “segera” menurunkan persyaratannya pada bulan Oktober lalu.

Program yang dianggap kepentingan nasional antara lain drama, komedi, dokumenter, dan program anak-anak.

Reeb menggambarkannya sebagai genre naskah yang biasanya “terkendala secara finansial”. Dia menunjuk pada drama hukum Victor Garber “Family Law,” yang diperbarui awal tahun ini untuk musim keempat di Global, dan acara polisi Jason Priestley “Private Eyes” yang sudah tidak ada lagi sebagai contoh.

Tampaknya juga termasuk drama hip-hop Global yang banyak disorot “Robyn Hood” – sebuah konsep ulang dari kisah Robin Hood oleh Sutradara X yang tayang perdana September lalu – yang menurut seorang humas tidak akan diperpanjang untuk musim kedua.

Reeb tidak mengatakan pertunjukan Corus mana yang akan terpengaruh oleh aturan pendanaan baru.

“Hal terakhir yang ingin dilihat siapa pun adalah pengurangan jumlah konten Kanada yang diproduksi. Namun solusinya adalah dengan tidak memaksa perusahaan-perusahaan Kanada yang sedang kesulitan untuk membuat konten yang tidak ingin dilihat oleh audiens,” kata Reeb.

Meskipun belanja PNI bisa turun, jumlah keseluruhan yang harus dikeluarkan Corus untuk program di Kanada tetap sebesar 30 persen dari pendapatan tahun sebelumnya, kata juru bicara CRTC.

Menurut laporan tahunan tahun 2023, pendapatan Corus berjumlah sekitar $1,5 miliar – turun lima persen dari tahun sebelumnya. Reeb mengaitkan penurunan ini dengan aksi mogok yang dilakukan para aktor dan penulis Hollywood tahun lalu, peralihan dana periklanan ke Google dan Facebook, dan eksodus pemirsa ke raksasa streaming “asing yang tidak diatur” seperti Netflix dan Disney Plus.

Namun jika lebih banyak dana yang dialokasikan untuk CanCon digunakan untuk pertunjukan yang tidak terlalu padat karya, kelompok yang mewakili aktor, penulis, dan produser Kanada mengatakan mereka akan menderita dan penonton akan mendapatkan lebih sedikit cerita asli yang berasal dari dalam negeri.

Banyak pencipta Kanada masih berjuang untuk mendapatkan pekerjaan setelah pemogokan tahun lalu, kata Neal McDougall, asisten direktur eksekutif Writers Guild of Canada.

Dia mengatakan tingkat produksi sebelumnya belum kembali normal dan peluang kerja akan semakin menyusut jika konsesi peraturan serupa diberikan kepada raksasa media lain yang juga mencari keringanan.

“Hal ini kemungkinan besar akan mengurangi pengeluaran lembaga penyiaran untuk PNI sebesar puluhan juta dolar, dan karena belanja lembaga penyiaran memicu pendanaan produksi lainnya, dampak keseluruhan terhadap pencipta Kanada akan lebih besar lagi,” kata McDougall.

“Ini berarti lebih sedikit pekerjaan kreatif di Kanada dan lebih sedikit kisah-kisah Kanada yang diceritakan.”

Presiden nasional ACTRA, Eleanor Noble, mengatakan serikat pekerja yang mewakili para aktor Kanada “sangat kecewa dan prihatin” karena CRTC membiarkan Corus “mengabaikan sektor produksi media.”

“Sektor ini menyumbang $14,05 miliar terhadap PDB Kanada dan menciptakan hampir 240.000 lapangan kerja. Pelonggaran persyaratan CanCon oleh CRTC melemahkan tatanan budaya negara kita,” kata Noble dalam pernyataan melalui email.

Aturan konten yang lebih longgar juga akan berkontribusi pada “pengurangan sektor produksi anak-anak di Kanada,” prediksi Asosiasi Produser Media Kanada.

“Ini adalah genre yang sudah berada dalam krisis, dan dengan mengurangi kewajiban Corus pada PNI, hampir pasti dampaknya adalah berkurangnya program baru yang diproduksi secara independen untuk anak-anak Kanada,” kata presiden dan CEO Reynolds Mastin dalam sebuah pernyataan.

Juru bicara CRTC mengatakan pihaknya menyetujui permintaan Corus dengan “dasar yang luar biasa” mengingat posisinya yang unik sebagai lembaga penyiaran swasta terbesar di Kanada yang juga tidak memiliki layanan televisi kabel atau satelit.

Mereka juga mencatat pengeluaran perusahaan untuk program-program kepentingan nasional termasuk yang tertinggi di antara semua lembaga penyiaran swasta. Bell dan Rogers – masing-masing perusahaan induk dari CTV dan Citytv – diwajibkan mengeluarkan masing-masing sekitar 7,5 persen dan 5 persen dari pendapatan mereka pada tahun sebelumnya.

CRTC mengatakan permintaan bantuan peraturan dari lembaga penyiaran lain akan ditangani sebagai bagian dari konsultasi berkelanjutan untuk memodernisasi kerangka penyiaran Kanada melalui RUU C-11.

Peter Menzies, mantan wakil ketua CRTC dan rekan senior di Macdonald-Laurier Institute, mengatakan Corus menghadapi ekspektasi “lebih tinggi dari biasanya” untuk memberikan PNI di tengah penurunan pendapatan dan “sesuatu harus diberikan.”

“Setelah regulator memberi tahu Anda secara spesifik genre program apa yang harus Anda keluarkan, Anda akan selalu mengalami kesulitan seperti ini karena perusahaan tidak memiliki fleksibilitas untuk dapat bergerak mengikuti pasar,” kata Menzies.

Meskipun ada argumen yang menyatakan bahwa lembaga penyiaran lebih suka membuat acara reality show karena lebih murah, “faktanya adalah orang-orang suka menonton acara tersebut,” katanya.

“Jika Anda berkecimpung dalam bisnis pembuatan televisi, Anda ingin membuat acara yang ingin ditonton orang. Begitulah cara Anda bertahan dalam bisnis.”

Pakar media Gregory Taylor berpendapat bahwa mengandalkan reality show adalah “penyiaran malas” yang tidak mengharuskan perusahaan media membayar penulis dan sering kali melibatkan impor formula siap pakai dari waralaba AS, seperti halnya “Big Brother Canada” dari Global. ”

Namun, dia mengatakan CRTC kini memiliki “tindakan penyeimbangan yang sulit” dalam menjaga produksi televisi Kanada sambil memastikan raksasa streaming asing seperti Netflix dan Prime Video juga membuat konten Kanada.

“Ketika kita melihat pemotongan ini, kita harus melihat gambaran yang lebih besar,” kata Taylor, seorang profesor komunikasi, media dan film di Universitas Calgary.

“Sekarang kami juga akan melihat kontribusi yang datang dari para streamer dengan cara yang belum pernah kami lihat selama 15 tahun dimana streaming telah tersedia di negara ini.”

Reeb mengatakan solusi terhadap berkurangnya lapangan kerja di industri layar adalah dengan menyamakan kedudukan antara penyiar dan streamer.

“(Kita perlu) memastikan persaingan yang adil dengan platform-platform asing yang saat ini tidak harus mengikuti aturan yang sama dan diperbolehkan masuk dan menjarah audiens serta merampas dana iklan tanpa kewajiban apa pun untuk mendukung sektor Kanada,” katanya. mengatakan.

“Kami optimis RUU C-11 akan melakukan hal itu. Namun apa yang benar-benar tidak dapat kami lakukan adalah terus memaksa perusahaan-perusahaan Kanada yang kesulitan untuk menerapkan aturan yang berbeda dan lebih sulit.”

Laporan The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 16 Mei 2024.

Alex Nino Gheciu, Pers Kanada

Sumber