Ezedi dimakamkan dengan nama palsu (Gambar: AFP)

Penyerang kimia Clapham Abdul Ezedi dimakamkan dengan nama palsu setelah a amal mengumpulkan lebih dari £6.000 untuk pemakamannya.

Abdul Shokoor Ezedi, 35, adalah ditemukan tewas di Sungai Thames setelah melarikan diri menyusul serangan brutalnya terhadap seorang ibu dan kedua anaknya pada bulan Januari.

Kini terungkap bahwa amal tersebut Muslim Burial Fund (MBF) mengumpulkan £6.596 untuk menguburkan Ezedi setelah meminta dana untuk ‘Abdul Wahed’.

Permohonan tersebut berbunyi: ‘Tolong berikan saudara kami pemakaman Islam yang bermartabat. Dia meninggal secara tragis dalam keadaan yang mencurigakan tanpa ada yang mengambil jenazahnya.’

Perwakilan MBF kata MailOnline: ‘Terlepas dari keyakinan seseorang, baik Muslim atau Kristen, jika keluarga terdekat memutuskan orang yang mereka cintai menginginkan penguburan ini dan itu, itulah yang akan terjadi. Bukan media yang akan memutuskan atau pengadilan opini publik.

‘Terlepas dari latar belakang orang tersebut, apa pun tuduhan yang mereka lakukan, apa pun keyakinan mereka, sebagai amal kami hanya akan menguburkan umat Muslim.’

Ezedi dimakamkan di pemakaman kecil di London timur (Gambar: BBC)
Perburuan besar-besaran diluncurkan untuk Ezedi setelah serangan Clapham (Gambar: PA)

Ezedi dimakamkan dalam sebuah upacara kecil Islam awal bulan ini di London timur.

Sebelumnya dia dihukum karena ‘pelecehan/paparan seksual’ di Pengadilan Newcastle Crown pada tahun 2018 dan diberi hukuman percobaan dengan perintah kerja yang tidak dibayar.

Ezedi dibebaskan dari pengawasan masa percobaan setelah perintahnya selesai pada tahun 2020.

Dia mengajukan dua permohonan suaka yang gagal sebelum permohonan suaka ketiga dikabulkan, baik pada tahun 2021 atau 2022, ketika dia mengatakan bahwa dia telah berpindah agama menjadi Kristen, sehingga menempatkannya dalam risiko jika dia kembali ke Afghanistan.

Klaim tersebut didukung oleh seorang pendeta yang menulis surat yang mendukung klaimnya.


Berita London terbaru

Untuk mendapatkan berita terkini dari ibu kota, kunjungi Metro.co.uk Pusat berita London.

Ezedi sebelumnya meninggalkan Afghanistan pada tahun 2016 sebelum tiba di Inggris dengan truk, menurut BBC.

Jenazah Ezedi ditemukan di Sungai Thames sekitar akhir Februari setelah terlihat oleh awak kapal yang lewat di air di Tower Pier EC3.

Dia adalah dituduh melemparkan alkali keras pada mantan rekannya dan melukai putrinya yang berusia tiga dan delapan tahun dalam serangan Clapham yang mengerikan pada bulan Januari tahun ini.

Selama pelariannya yang membuatnya terpental melintasi London, dia naik kereta Tube di stasiun Bawah Tanah Clapham South dan pada jam 8 malam dia sudah berada di stasiun King’s Cross Tube di London utara.

A GoFundMe diciptakan untuk para korban yang mengumpulkan £45.000 untuk ‘ibu yang murah hati, manis, penuh kasih sayang dan dua putrinya yang masih kecil’ yang diserang.

‘Serangan ini telah mengubah kehidupan keluarga kecil yang luar biasa ini selamanya,’ demikian bunyi penggalangan dana tersebut.

Hubungi tim berita kami dengan mengirim email kepada kami di [email protected].

Untuk lebih banyak cerita seperti ini, periksa halaman berita kami.

LAGI : Pria lollipop, 93 tahun, yang telah bekerja selama 24 tahun dipecat dalam semalam

LAGI : Keluarga memberikan penghormatan kepada ayah tiga anak ‘raksasa lembut’ yang ditikam hingga tewas di jalan

LAGI : Tersangka Madeleine McCann ‘bual’ tentang penculikan gadis itu sebelum dia menghilang



Source link