Jepang pada abad ke-16 sudah matang dengan konteks sejarah yang menarik Permainan Assassin's Creed untuk berkembang, yang merupakan salah satu aspek yang membuat Assassin's Creed Shadows yang akan datang begitu menarik. Cara serial ini membengkokkan sejarah ke dalam fiksinya membuat saya bersemangat melihat versi feodal Jepangnya, namun ini juga merupakan latar yang cocok dengan jenis opsi pertarungan yang telah dicakup oleh keseluruhan franchise.

Dalam demo pratinjau langsung Assassin's Creed Shadows, saya dapat melihat gameplay berdurasi sekitar 30 menit yang menampilkan Naoe dan Yasuke – dua protagonis – dan gaya bertarung mereka dalam aksi. Mereka mewakili kedua dunia pertarungan seri ini: Naoe, shinobi tersembunyi yang menggunakan Pedang Tersembunyi yang ikonik, dan Yasuke, kekuatan alam dengan kekuatan murni dan ilmu pedang yang ahli.

Pada awal demo, saya melihat Yasuke berhenti di sebuah kota di mana orang-orang biasa hidup di bawah kekuasaan shogun korup yang menerapkan sistem kasta. Ini adalah dinamika umum dalam cerita yang berlatar era Jepang saat ini, namun sudah matang bagi Yasuke untuk melakukan hal yang benar oleh orang-orang yang memujanya. Dia memiliki kehadiran yang berwibawa dan dihormati, dan pertemuan pertempuran pertama adalah melawan sekelompok samurai yang melecehkan seorang penduduk desa yang memamerkan ilmu pedang Yasuke. Tantangannya adalah menghindari atau melawan serangan musuh (ditunjukkan dengan kilatan biru dan merah pada bilahnya) dalam pertarungan jarak dekat tradisional.

Assassin's Creed Shadows tidak bisa menahan diri dalam hal kebrutalan pertarungannya. Yasuke memiliki gerakan terakhir di mana dia mengiris kepala musuh hingga bersih atau menusuk perut mereka sebelum mengangkatnya hanya untuk membantingnya kembali. Hasil akhir ini juga ditonjolkan dengan potongan bingkai hitam-putih dengan cipratan darah, memberikan sedikit sentuhan sinematik samurai. Yang sama brutalnya adalah tongkat berduri milik Yasuke, yang merupakan senjata berat berkekuatan tumpul yang dapat menghantam musuh lapis baja. Melihat mereka berayun langsung ke kubah menimbulkan sedikit, “Oooooh!” dari saya. Intinya adalah bahwa Yasuke murni fokus pada jarak dekat, jadi meskipun dia tidak akan banyak memanjat atap dan melompat antar bangunan, dia akan menahannya dengan menghabisi semua musuhnya secara langsung.

Assassin's Creed Shadows tidak bisa menahan diri dalam hal kebrutalan pertarungannya.

Setelah pertemuan perkenalan pertempuran ini, sebuah cutscene menunjukkan Naoe muncul untuk membantu Yasuke dengan melompat ke arah musuh dan mengeksekusi mereka dengan Pedang Tersembunyi miliknya. Naoe dan Yasuke memiliki dinamika yang akrab saat mereka memutuskan bagaimana menjalankan misi berikutnya: membunuh daimyo di Kastil Fukuchiyama. Dari sini, Anda harus memilih untuk mengontrol Naoe atau Yasuke, dan ini akan menentukan gaya bermain Anda dan cara Anda menavigasi misi untuk membunuh target Anda.

Bermain sebagai Naoe, Anda kemudian memiliki akses untuk memanjat dinding, bersembunyi di dedaunan, dan membunuh secara diam-diam. Dia juga tidak hanya bekerja dengan Pisau Tersembunyi; dia memiliki kunai yang bisa dilempar untuk membunuh jarak jauh dan satu set pedang pendek untuk mengotori tangannya dari dekat dan pribadi, jika keadaan menjadi kacau. Tapi senjata favoritku adalah pedang rantai yang bisa diayunkannya dalam lingkaran untuk menebas kerumunan musuh, yang bahkan mengiris benda-benda di lingkungan sekitar. Jadi, meskipun dia lebih fokus untuk menjadi gesit dan tidak terlihat, dia masih memiliki beberapa opsi yang layak sebagai cadangan.

Tapi tentu saja, melewati penjaga untuk menangkap pembunuhan sembunyi-sembunyi yang memuaskan itu tampaknya sepadan dengan usaha yang dilakukan. Mampu bergerak melalui lingkungan dengan alat-alat seperti pengait untuk naik ke tempat yang lebih tinggi dalam sekejap dan membunuh penjaga yang tidak menaruh curiga hampir mengingatkan saya pada Tenchu, karena ini lebih tentang penggunaan alat secara cerdas daripada sekadar bersembunyi di rumput dan menunggu pola patroli selesai. bermain keluar. Naoe menyalurkan energi tradisional Assassin's Creed, dan pilihannya pasti mengarah pada fantasi Splinter Cell yang belum benar-benar terpenuhi selama bertahun-tahun sejak terakhir kali kita melihat Sam Fisher beraksi.

Naoe menyalurkan energi Assassin's Creed tradisional.

Jika Anda memainkan misi yang sama seperti Yasuke, Anda benar-benar mendobrak pintu depan dan memprovokasi semua musuh untuk bertempur. Melihatnya menembus penjaga hampir mengingatkan saya pada For Honor, game Ubisoft lainnya, karena betapa metodisnya permainan itu, meskipun pertarungan pedang tidak terlalu mendalam. Karena ini adalah era sejarah Jepang yang pertama kali memperkenalkan senjata api melalui impor Barat, Yasuke juga menggunakan senapan sekali tembak, dan sungguh liar melihat seorang samurai raksasa melakukan tembakan di kepala sebelum mengeluarkan katananya untuk menebas sisa senjata. musuh di depannya.

Baik Anda bermain sebagai Naoe atau Yasuke, hasil akhirnya tampaknya sama: Anda membunuh daimyo dan membuatnya terus bergerak. Saya tidak yakin apa implikasi ceritanya tergantung pada pilihan Anda, jika ada. Namun menyenangkan melihat dua karakter dengan gaya bermain yang terwujud sepenuhnya dengan sejumlah senjata dan peralatan agar tidak terjebak dalam pertarungan yang monoton. Memang benar, itu akan ditentukan oleh bagaimana misi dirancang. Menyusup ke Kastil Fukuchiyama menunjukkan harapan dalam hal ini, tapi saya ingin melihat apakah, atau bagaimana, Shadows dapat memadukan dan mencocokkan kedua protagonis dengan cara yang lebih alami.

Sekarang saya semakin penasaran untuk mencoba Assassin's Creed Shadows karena saya selalu menghargai bagaimana senjata dan perlengkapan yang berbeda menciptakan aliran yang berbeda, terutama untuk seri yang baru-baru ini berpindah-pindah dengan identitas yang berbeda. Bagi saya, aspek paling menarik dari game ini datang dari kebebasan berkreasi yang diberikan Ubisoft saat bermain dengan fiksi sejarahnya. Yasuke adalah sosok yang menarik dalam sejarah Jepang dan memiliki shinobi terselubung di Naoe yang kontras dengan cita-cita seorang samurai yang dihormati membuat ekspektasi saya cukup tinggi. Setidaknya sekarang, saya tahu saya akan mendapatkan dinamika gameplay yang lebih menarik daripada apa yang pernah saya lihat dari Assassin's Creed di masa lalu.

Kita bisa melihat semuanya bersatu ketika Assassin's Creed Shadows diluncurkan pada 12 November tahun ini untuk PlayStation 5, Xbox Series X|S, dan PC.

Sumber