Beranda News Bagaimana pariwisata bisa melunakkan garis keras Aceh

Bagaimana pariwisata bisa melunakkan garis keras Aceh

1
0

Pada akhir tahun 2011, setelah mendengar bahwa polisi di provinsi Aceh di barat laut Sumatra – wilayah paling konservatif secara agama di Indonesia – telah menangkap para punk rock lokal dan mencukur rambut mereka untuk “mendidik kembali” mereka, saya bersumpah tidak akan pernah mengunjunginya.

Pembatasan genre musik Barat yang beraliran keras di Aceh, sesuai dengan kepatuhan garis keras mereka terhadap syariah (hukum Islam), menjadi berita utama global, membuat marah komunitas musik underground, di mana saya adalah bagiannya. Hal ini juga memberikan publisitas yang tidak membantu provinsi tersebut setelah tsunami Boxing Day tahun 2004, yang mendatangkan malapetaka di sepanjang pesisirnya. Dari perkiraan 230.000 orang yang tewas dalam bencana tersebut di Asia Selatan dan Tenggara, 170.000 orang tewas di Banda Aceh, ibu kota provinsi tersebut, dan wilayah sekitarnya.



Source link
1712108490