Catatan: Artikel ini berkaitan dengan laporan khusus VIP+ Juni 2024 “AI Generatif dalam Film & TV,” tersedia hanya kepada pelanggan.

Konsumen AS terpecah mengenai penggunaan AI generatif untuk membantu atau memproduksi materi kreatif yang digunakan dalam produksi film dan TV, menurut survei yang dikembangkan oleh Variety Intelligence Platform bekerja sama dengan HarrisX, yang dilakukan secara online oleh HarrisX terhadap 1.001 orang dewasa AS pada tanggal 2-13 Mei 2024.

Meskipun sekitar 2 dari 10 konsumen menyatakan minatnya untuk terlibat dengan berbagai media yang didukung AI, konsumen masih cenderung kurang tertarik pada penggunaan AI generatif untuk membantu menciptakan konten yang mereka konsumsi.

LIHAT JUGA: Hasil Survei Eksklusif tentang Pendapat Para Eksekutif Media & Hiburan Tentang Penggunaan Gen AI

Misalnya, 36% mengatakan mereka akan kurang tertarik menonton film atau acara TV jika mereka tahu film tersebut ditulis menggunakan AI generatif, dibandingkan 23% yang mengatakan mereka akan lebih tertarik.

Namun penerimaan konsumen mungkin berbeda-beda tergantung pada keakraban konsumen dengan alat AI generatif. Secara umum, mereka yang melaporkan secara rutin menggunakan alat gen AI juga cenderung merasa positif terhadap penggunaan materi yang dihasilkan AI di berbagai jenis konten media, menurut penelitian terbaru. FTI Delta data survei dibagikan dengan VIP+.

Misalnya, konsumen yang mengatakan bahwa mereka menggunakan alat AI dan memiliki satu atau dua langganan berbayar menilai persepsi mereka terhadap konten yang diproduksi AI yang diintegrasikan dalam film dan acara TV rata-rata sebesar 3,68, pada skala 1 (sangat negatif) hingga 5 ( sangat positif). Angka tersebut dibandingkan dengan 2,53 di antara konsumen yang mengatakan mereka tidak tertarik menggunakan alat AI.

Demikian pula, konsumen mungkin lebih menerima penggunaan gen AI untuk aspek produksi tertentu. Dalam pembuatan film dan TV, tingkat kenyamanan konsumen lebih tinggi atas penggunaan AI untuk menciptakan efek suara, ilustrasi untuk animasi dan khusus atau efek visualmenurut survei HarrisX/VIP+ kami.

Menariknya, konsumen juga lebih siap menerima sulih suara AI ketika teknologi memberikan peningkatan baru pada pengalaman konten, seperti dengan mereplikasi suara aktor asli atau ketika pertunjukan sedang berlangsung sinkronisasi bibir dengan trek suara yang di-dubbing.

Karena adanya ancaman reaksi negatif, studio-studio enggan mengungkapkan apakah dan bagaimana teknologi tersebut telah digunakan, meskipun hal ini masih perlu dipertimbangkan.

Reaksi negatif telah muncul setiap kali gen AI digunakan, baik dalam gambar film dan TV atau bahkan dalam konten promosi:

  • Film horor “Late Night With the Devil” mendapat boikot setelah dirilis direksi diungkapkan produksinya telah menggunakan AI untuk tiga gambar diam yang berfungsi sebagai interstisial dalam film tersebut.
  • Tim pemasaran untuk serial fiksi ilmiah “Doctor Who” berhenti menggunakan AI untuk menyusun teks dalam email promosi.
  • Disney menghadapi reaksi balik ketika dugaan artis bahwa poster promosi season 2 untuk “Loki” telah dibuat sebagian menggunakan AI generatif.

Pada akhirnya, konsumen akan menjadi pihak yang paling banyak arbiter yang relevan keputusan di masa depan mengenai penggunaan AI generatif dalam produksi konten media dan hiburan, karena keduanya menentukan pasar konten. Penerimaan konsumen kemungkinan akan berfluktuasi seiring dengan berkembangnya kesadaran tentang kemampuan gen AI.

Variety VIP+ Menjelajahi Gen AI Dari Semua Sudut — Pilih Cerita

Baca terus untuk mengetahui data survei tambahan dan analisis mendalam tentang bagaimana AI generatif digunakan dan dipertimbangkan dalam produksi film dan TV. Laporan setebal 31 halaman ini menampilkan grafik sepanjang enam halaman dari survei kuantitatif asli yang dilakukan terhadap 1.001 konsumen AS, 308 pekerja media dan hiburan, serta 150 pengambil keputusan P&E. Pengambil keputusan tersebut mencakup eksekutif C-suite (41%), pemimpin di tingkat VP atau lebih tinggi (7%), direktur (21%) dan manajer (31%).

Sekarang gali laporan pelanggan VIP+ …

Baca Laporannya

Sumber