4/5 bintang

Jarang sekali figure skating ditampilkan begitu murni, puitis, dan sensual daripada sebelumnya Sinar Mataharikufitur Hiroshi Okuyama tentang dua penari es muda dan pelatih mereka selama satu musim dingin di sebuah kota kecil di Hokkaido, Jepang.

Menyusul debutnya yang memenangkan penghargaan pada tahun 2018 Yesusyang berkisah tentang serangkaian penampakan absurd yang mengubah kehidupan seorang anak laki-laki yang kesepian, pembuat film berusia 29 tahun ini kembali membuat premis sederhana melalui skenario yang bersahaja dan mise-en-scène yang menarik serta dengan menggambar dengan sepenuh hati. penampilan dari pemain mudanya.

Difilmkan dalam rasio layar klasik empat kali tiga dan menonjolkan palet warna desaturasi yang memberikan segalanya kualitas yang menakjubkan, Sinar Matahariku berkisah tentang Takuya (Keitatsu Koshiyama), seorang anak laki-laki gagap yang canggung dalam olahraga seperti halnya pidatonya.

Keitatsu Koshiyama sebagai karakter utama Takuya dalam potongan gambar dari My Sunshine.

Buruk di sekolah dalam bisbol dan hoki es, anak laki-laki itu mendapati dirinya terpikat oleh skating – atau, khususnya, skater bintang yang anggun Sakura (Kiara Nakanishi). Ketekunannya dalam mencoba putaran dicatat oleh pelatih perempuan Arakawa (Sosuke Ikematsu), yang memberikan anak laki-laki itu sepatu roda yang tepat dan kemudian pelajaran privat.

Merasakan keajaiban yang menunggu, Arakawa mulai melatih Takuya bersama Sakura untuk berkompetisi dalam kompetisi skating berpasangan. Melalui ini, pria tersebut menemukan kembali joie de vivre dia tampaknya telah tertinggal setelah pensiun dan pindah ke daerah pedesaan.

Menggoda pergantian alami dan dinamis dari para pemainnya – dengan Sosuke yang terlihat sangat berperan dengan gerakan halusnya di atas es – Okuyama menghadirkan adegan yang memancarkan energi muda dan kehangatan manusia.

Dalam film pièce de resistance, sebuah adegan yang menggambarkan rutinitas penuh Takuya dan Sakura, keduanya meluncur dengan anggun melintasi es, pernapasan mereka, dan luncuran tajam yang dihasilkan oleh sepatu roda mereka mengungkapkan lebih banyak tentang emosi mereka daripada yang dapat diungkapkan dengan kata-kata, baik tentang dedikasi mereka terhadap olahraga atau perasaan yang tidak terartikulasikan yang meluap-luap dalam diri mereka masing-masing.

(Dari kiri) Sosuke Ikematsu sebagai pelatih Arakawa, Kiara Nakanishi sebagai skater Sakura dan Keitatsu Koshiyama sebagai Takuya dalam potongan gambar My Sunshine.

Tetapi Sinar Matahariku tidak semuanya manis dan ringan. Turunnya kisah ini ke arah tragedi mungkin tergambar dari seringnya Okuyama memposisikan karakter-karakternya sebagai titik-titik kecil di ruang yang luas – sebuah singgungan, mungkin, tentang bagaimana nasib mereka entah bagaimana dibentuk oleh kekuatan sosial tak terucapkan yang tidak dapat mereka kendalikan.

Dan norma-norma diam-diam inilah yang pada akhirnya akan mematahkan ikatan yang semakin besar dari ketiganya.

Menghindari melodrama, Okuyama hanya mengisyaratkan sikap konservatif yang lazim di kota, ketidaksetujuan terhadap kehidupan pribadi Arakawa tidak pernah benar-benar terungkap selain satu kata yang dilontarkan Sakura kepada mantan mentornya.

Ini adalah pertengkaran yang singkat sekaligus memilukan, dan ini menunjukkan banyak hal tentang ketangkasan Okuyama dalam membangkitkan emosi tersebut melalui penyampaian cerita yang sangat ekonomis dan ketelitian gayanya.

Ingin lebih banyak artikel seperti ini? Mengikuti Film SCMP di Facebook

Sumber