Hampir tepat satu tahun setelahnya Chen, Baekhyun dan Xiumin dari boy band K-pop EXO Pertama menempuh tindakan hukum melawan label lama dan agensi manajemen mereka, SM Entertainment, karena masalah kontrak, sebuah perusahaan yang didirikan oleh ketiganya kini telah menyatakan “perang penuh” terhadap raksasa K-pop tersebut, menurut laporan media Korea.

Perwakilan INB100, perusahaan baru yang didirikan Baekhyun pada tahun 2023 — yang mengontrak Chen dan Xiumin untuk karier solo masing-masing, meskipun ketiganya tetap dikontrak di bawah SM untuk aktivitas grup EXO — mengadakan apa yang disebut sebagai “konferensi pers darurat” di pusat Seoul pada Senin (10 Juni). Chen, Baekhyun dan Xiumin tidak hadir.

Saat konferensi pers, seperti dilansir Harian Korea JoongAngtiga repetisi untuk ketiganya — yang juga tampil bersama dalam unit sempalan yang disebut EXO-CBX — mengatakan bahwa Chen, Baekhyun dan Xiumin telah berselisih selama sebulan mengenai biaya dan kontrak dengan SM. Cha Ga Won, presiden dan pemegang saham mayoritas perusahaan induk INB100, One Hundred, dan salah satu perwakilan yang berbicara pada konferensi pers, mengklaim bahwa mantan CEO SM secara lisan berjanji dalam perjanjian rekaman untuk membebankan biaya kepada INB100 hanya sebesar 5,5% untuk mendistribusikan rilisan musiknya melalui Kakao (pemegang saham mayoritas SM Entertainment saat ini), dibandingkan dengan 15% hingga 20% yang biasanya dibebankan kepada perusahaan di luar payung Kakao. Tapi Cha mengatakan SM sekarang menuntut biaya royalti 10% untuk penggunaan kekayaan intelektual agensi oleh para anggota (seperti nama panggung para anggota, serta EXO dan EXO-CBX) sebagai imbalan atas potongan biaya distribusi.

“Kami menyatakan perang penuh terhadap SM Entertainment, yang telah berjanji bahwa mereka tidak dapat menepati dan melakukan apa yang dapat dianggap sebagai penipuan,” kata Cha selama konferensi pers, di mana perwakilan INB100 juga menuntut SM mengungkapkan rinciannya. pendapatan EXO — menghidupkan kembali masalah kontrak yang sama seperti sebelumnya dilaporkan terselesaikan Juni lalu. Perwakilan tersebut juga mengklaim bahwa INB100 mengirimkan surat keluhan resmi kepada SM Entertainment lebih dari dua bulan lalu mengenai biaya dan pengungkapan pendapatan namun belum menerima tanggapan.

Pada Senin malam, SM Entertainment membantah tuduhan tersebut dalam siaran pers. Menurut SM, perusahaan luar mengenakan biaya kekayaan intelektual sebesar 10% setelah mediasi pengadilan atas masalah masa lalu dengan anggota EXO sebelumnya yang telah keluar dari label saat masih terikat kontrak. (Antara 2014-2105, tiga anggota EXO lainnya meninggalkan grup dan memutuskan kontrak mereka dengan SM untuk fokus pada pasar Tiongkok.) SM juga mengklaim kontrak EXO-CBX masih berlaku, dan ketiganya mendapatkan keuntungan dari merek EXO tetapi tidak. memenuhi kewajiban kontrak mereka dengan SM meskipun agensi tersebut bertindak dengan itikad baik dengan tingkat distribusi yang lebih rendah.

Pernyataan SM juga menuduh bahwa Chen, Baekhyun dan Xiumin “diburu” oleh Cha dan MC Mong — pernah menjadi produser rapper di Korea yang tidak lagi disukai publik menyusul tuduhan bahwa ia menghindari wajib militer di negara tersebut, dan kemudian meluncurkan agensinya sendiri, termasuk BPM Entertainment, yang kini menaungi mantan artis SM Taemin dari SHINee.

SM menambahkan bahwa sebelumnya mereka tidak menanggapi surat keluhan INB100 untuk menghindari gangguan dari EP baru yang dirilis oleh anggota EXO. ChenLAKUKAN, dan Suho selama sebulan terakhir. Perusahaan mengakhiri pernyataannya dengan mengatakan bahwa mereka akan merespons dengan tindakan hukum dibandingkan mencoba mempengaruhi opini publik melalui konferensi pers.

Sumber