Microsoft akan meluncurkan chip Cobalt 100 khusus kepada pelanggan sebagai pratinjau publik pada konferensi Build minggu depan, TechCrunch telah mengetahui.

Dalam pengarahan analis sebelum Build, Scott Guthrie, VP eksekutif Microsoft untuk grup Microsoft Cloud dan AI, secara langsung membandingkan Cobalt dengan chip Graviton AWS, yang telah tersedia untuk pengembang selama beberapa tahun hingga saat ini. Guthrie mengatakan chip Microsoft akan menawarkan kinerja 40% lebih baik dibandingkan chip ARM lain di pasar. Adobe, Snowflake, dan lainnya sudah mulai menggunakan chip baru ini.

Microsoft pertama kali mengumumkan chip Cobalt-nya November lalu. Chip 64-bit ini didasarkan pada arsitektur Arm dan memiliki 128 core.

Selain chip Cobalt, Microsft juga akan menyediakan akselerator AMD MI300X untuk klien Azure minggu depan. Meskipun merupakan produsen GPU besar, AMD telah lama tertinggal dari Nvidia dalam bidang AI, namun ketika penyedia cloud besar mencari alternatif pengganti chip Nvidia yang mahal — dan ketika AMD mulai menguasai bidang ini dengan menawarkan dukungan perangkat lunak yang lebih baik — keripik baru ini sekarang juga menjadi komoditas panas.

Guthrie menggambarkannya sebagai “GPU paling hemat biaya saat ini untuk Azure OpenAI.”

Di antara berita lain yang kami pelajari adalah bahwa Microsoft akan menurunkan harga untuk mengakses dan menjalankan model bahasa besar di Build minggu depan. Namun, seperti apa sebenarnya bentuknya masih belum jelas.

Microsoft juga akan melakukan pratinjau dengan “sistem intelijen real-time” baru yang memungkinkan streaming data real-time ke Fabric, sistem analisis data Microsoft. Sistem ini akan menawarkan integrasi asli Kafka tetapi juga dukungan untuk AWS Kinesis dan Google Cloud Pub/Sub sistem streaming data.

Microsoft juga akan mengumumkan kemitraan dengan Snowflake. Fabric sekarang akan mendukung format Iceberg Snowflake (selain Parket Databrick), yang akan memungkinkan “interoperabilitas yang mulus dengan Snowflake dan memungkinkan data apa pun yang ada di Snowflake muncul di Fabric dan sebaliknya.”

Dan bagi Anda penggemar Copilot: Microsoft berencana meluncurkan fitur baru yang memungkinkan pengembang mengelola sumber daya Azure mereka langsung dari Copilot, menggunakan bahasa alami. “Hal ini akan memungkinkan loop pengembang yang lebih erat dengan bahasa alami di seluruh tumpukan pengembangan Anda dan Azure,” kata Guthrie. Sistem tersebut dibangun berdasarkan mekanisme ekstensibilitas yang umum, sehingga penyedia lain juga dapat menggunakannya dan menawarkan kemampuan serupa.

Sumber