Indonesia tidak memperbolehkan orang dewasa memiliki kewarganegaraan ganda, dan anak-anak dari perkawinan campuran harus memutuskan kewarganegaraannya pada usia 21 tahun.

Luhut Pandjaitan, Menteri Kelautan dan Investasi Indonesia, berbicara pada acara Microsoft Corp mengenai teknologi AI di Jakarta pada 30 April. Foto: Bloomberg

Namun, Luhut Pandjaitan, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Indonesia, mengatakan pemerintah sedang berupaya mengubah undang-undang tersebut.

“Kami segera menyambut diaspora Indonesia dengan pemberian kewarganegaraan ganda. Ketika mereka (diaspora) memenuhi syarat untuk mendapatkan kewarganegaraan Indonesia, menurut saya akan sangat membantu perekonomian Indonesia dan juga membawa kembali orang-orang Indonesia (diaspora) berketerampilan tinggi ke Indonesia,” kata Luhut dalam acara yang dihadiri CEO Microsoft Satya Nadella di Jakarta. Jakarta pada tanggal 30 April.

Namun, dia tidak memberikan garis waktu tertentu atau rincian lebih lanjut tentang potensi perubahan undang-undang tersebut, dan tidak ada informasi lain yang diumumkan sejak saat itu.

Pernyataan Luhut yang juga dikenal sebagai tangan kanan Presiden Joko Widodo ini menumbuhkan harapan di kalangan diaspora, khususnya mereka yang telah bertahun-tahun berkampanye agar negara “maju” dalam mengadopsi prinsip kewarganegaraan ganda.

Anggota parlemen telah menyatakan pandangan beragam terhadap gagasan tersebut. Christina Aryani, anggota parlemen dari Partai Golkar, mendukung usulan tersebut, dengan mengatakan penerapan kewarganegaraan ganda dapat mencegah terjadinya brain drain di antara anggota diaspora berbakat yang mungkin akan menjadi penduduk tetap di negara lain.

“Meski masih memerlukan kajian lebih lanjut, namun kontribusi diaspora dwi kewarganegaraan terhadap pertumbuhan ekonomi, melalui investasi dan lain sebagainya, juga kemungkinan besar akan meningkat, seperti yang terjadi di beberapa negara yang telah menerapkan dwi kewarganegaraan,” kata Christina awal bulan ini. .

Ia juga mencatat bahwa revisi Undang-Undang Kewarganegaraan tahun 2006 telah terdaftar dalam Berita Acara Perundang-undangan Nasional untuk periode 2019-2024, namun “hal ini memerlukan kemauan politik” agar rancangan revisi tersebut benar-benar dapat berjalan di parlemen.

01:23

Singapura mengalahkan Jepang dengan paspor paling ramah akses di dunia pada tahun 2023

Singapura mengalahkan Jepang dengan paspor paling ramah akses di dunia pada tahun 2023

Tahun lalu, badan imigrasi Indonesia mengungkapkan bahwa hampir 4.000 orang Indonesia telah mengidap penyakit ini meninggalkan paspor mereka bagi Singapura antara tahun 2019 dan 2022, yang oleh para analis disebut sebagai “seruan untuk mengingatkan” bagi pemerintah untuk mengubah ekosistem ketenagakerjaan di negara tersebut.

Namun, beberapa pihak juga mendesak Jakarta untuk berhati-hati karena undang-undang lain mungkin perlu direvisi untuk mengakomodasi masuknya diaspora.

“Kami telah berbicara dengan teman-teman diaspora kami di luar negeri, dan kami menemukan bahwa mereka bukan hanya wirausaha. Ada yang miskin dan menganggur, jadi kita harus memikirkan hal itu. Jika diaspora bisa mendapatkan kewarganegaraan ganda, maka semua diaspora harus bisa, bukan hanya mereka yang punya usaha,” kata Tubagus Hasanuddin, anggota parlemen dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan yang berkuasa.

Sementara itu, Fadli Zon, anggota parlemen dari Gerindra, partai presiden terpilih Prabowo Subianto, mengkritik gagasan kewarganegaraan ganda dan mengatakan bahwa anggota diaspora seharusnya diberi “akses khusus”.

“Kita juga perlu membandingkan dengan negara lain, negara yang jumlah penduduknya besar, seperti India dan China. Mereka tidak menerapkan kewarganegaraan ganda, tetapi memberikan akses khusus kepada diaspora,” kata Fadli, yang juga salah satu penasihat Prabowo, awal bulan ini.

Kevin O’Rourke, penulis buletin Reformasi Weekly yang berfokus pada Indonesia, menulis dalam salah satu buletinnya bahwa pernyataan Fadli “sangat mungkin mencerminkan kecenderungan Prabowo dan dengan demikian mungkin akan menghancurkan prospek (Luhut) untuk melaksanakan janjinya untuk melegalkan hukum. kewarganegaraan ganda”.

Penjual kopi jalanan melayani pelanggan di jalan utama di Jakarta. Anggota parlemen mengatakan gagasan kewarganegaraan ganda perlu dipelajari lebih lanjut. Foto: EPA-EFE

Kewarganegaraan parsial?

Hikmahanto Juwana, seorang profesor hukum internasional di Universitas Indonesia, menyarankan pemerintah dapat memberikan “visa seumur hidup” kepada diaspora sebagai pengganti kewarganegaraan ganda.

“Kita perlu mempertimbangkan semua masalah yang dapat timbul dari warga negara ganda. Misalnya, dalam hal perpajakan, apakah kewarganegaraan ganda akan memungkinkan penghindaran pajak? Pemegang kewarganegaraan ganda juga bisa lepas dari jerat aparat penegak hukum, misalnya di Indonesia, karena memiliki kewarganegaraan lain,” kata Hikmahanto.

Enggi Holt, yang tinggal di Inggris, mengatakan Indonesia mengalami “kebocoran” setiap kali anak hasil perkawinan campuran melepaskan kewarganegaraan Indonesianya.

Dia mendesak pemerintah untuk mengadopsi prinsip bahwa “sekali Anda menjadi orang Indonesia, Anda akan tetap menjadi orang Indonesia”, dan menyarankan agar Jakarta menganut konsep “garis keturunan melalui darah” dan bukan aturan tempat lahir yang berlaku saat ini. Perubahan ini juga akan menghilangkan kebutuhan bagi anak-anak hasil perkawinan campuran untuk memilih kewarganegaraan.

Ibu tiga anak berusia 57 tahun ini telah tinggal di Bristol selama 16 tahun, dan semua putranya yang sudah dewasa telah memilih kewarganegaraan Inggris. Menurut Enggi, paspor Inggris membuat salah satu putranya menjadi digital nomad yang bisa tinggal dan bekerja dari mana saja.

“Saya menyimpan paspor Indonesia saya selamanya, meskipun saya perlu mendapatkan visa jika ingin pergi ke mana pun. Proses pengurusan visa di sini bisa memakan waktu berminggu-minggu,” kata Enggi, yang juga merupakan anggota dewan pengawas Perkumpulan Pernikahan Campuran Indonesia atau Perca yang berbasis di Jakarta.

“Melepaskan paspor Indonesia itu masih berat. Itu bagian dari identitas saya. Saya pikir para anggota diaspora mempunyai perdebatan panjang di benak mereka sebelum mereka melepaskan kewarganegaraan mereka. Ini tidak semudah itu.”

Enggi mengatakan, kewarganegaraan ganda tidak diperlukan jika pemerintah Indonesia bisa mendongkrak kekuatan paspor negara yang saat ini hanya memberikan akses bebas visa ke 78 negara dan menduduki peringkat ke-67 dari 199 negara dalam Indeks Paspor Henley terbaru.

“Kalau paspor kita kuat, menurut saya kewarganegaraan ganda tidak penting, kecuali anak hasil kawin campur, yang darahnya sudah Indonesia, dan (pemahaman) budaya Indonesianya selalu kuat. Banyak jalan yang memang harus kita jajaki terlebih dahulu sebelum masuk ke pembahasan dwi kewarganegaraan,” kata Enggi.

Rulita Anggraini, ketua dewan Perca, mengatakan pemerintah juga harus mempertimbangkan penerapan pembatasan terhadap diaspora, seperti mencegah mereka menjadi anggota “militer, pegawai negeri, calon presiden, atau pimpinan perusahaan milik negara yang strategis”.

Rulita, yang tinggal di Jakarta dan menikah dengan warga Amerika, mengatakan kedua anak tertuanya telah memilih paspor Indonesia, sedangkan anak bungsunya memiliki waktu hingga tahun 2027 untuk memilih antara menjadi warga negara Indonesia atau Amerika Serikat.

“Setiap (anak) mau memilih (antara dua kebangsaan), selalu ada konflik batin. Ketika anak-anak saya memilih Indonesia, mereka berkata kepada ayahnya, ‘Maaf ayah, saya terpaksa memilih Indonesia.’ Pembahasannya dulu lama, bisa sampai satu tahun, dan itu sulit (satu),” ujarnya.

Sumber