Samsung dikatakan demikian mengadopsi strategi peluncuran dual-chipset dengan seri Galaxy S25 tahun depan dengan menggunakan Qualcomm Snapdragon 8 Gen 4 dan Exynos 2500 untuk berbagai handset. Raksasa Korea ini mengikuti pendekatan ini dengan jajaran Galaxy S24, yang merupakan kontributor utama laba operasional Samsung pada Q1 2024, yang meningkat sebesar 933 persen dibandingkan Q1 2023. Kini, sebuah laporan baru menyatakan bahwa Exynos 2500 akan meningkatkan standar tersebut. dan diharapkan menggunakan proses GAA (Gate-All-Around) 3nm generasi kedua untuk meningkatkan efisiensi model andalan tahun depan.

Mengadopsi lebih banyak varian Exynos 2500 pada model Galaxy S25 di berbagai wilayah juga akan membantu Samsung mengurangi pengeluaran chipsetnya

Untuk mengimbangi kemajuan TSMC, Business Korea melaporkan bahwa Samsung akan memanfaatkan proses GAA 3nm generasi kedua untuk memproduksi Exynos 2500 secara massal. Untuk saat ini, raksasa Korea tersebut adalah satu-satunya perusahaan pengecoran yang menerapkan teknologi Gate-All-Around pada chipset selulernya. , mungkin memberikannya keunggulan dibandingkan node ‘N3E’ generasi kedua saingan semikonduktor Taiwannya. Laporan tersebut menyebutkan bahwa Exynos 2500 akan menunjukkan atribut efisiensi daya yang lebih besar dibandingkan dengan Snapdragon 8 Gen 4, meskipun perlu dicatat bahwa ini klaim telah dibuat sebelumnya oleh seorang keterangan rahasia.

Bagi yang belum tahu, proses GAA 3nm Samsung dikatakan dapat mengurangi kebocoran energi dan meningkatkan arus penggerak. Perusahaan mengklaim teknologi generasi keduanya akan menurunkan konsumsi daya hingga 50 persen, meningkatkan kinerja sebesar 30 persen, dan mengurangi area sebesar 35 persen. Node GAA 3nm generasi pertama tercatat memiliki banyak peningkatan dibandingkan proses 5nm Samsung, dengan pengurangan konsumsi daya hingga 45 persen, peningkatan kinerja sebesar 23 persen, dan pengurangan area sebesar 16 persen.

Rumor pengujian Exynos 2500 mengklaim bahwa Exynos 2500 telah melakukannya mengalahkan Qualcomm Snapdragon 8 Gen 3 dalam pengujian CPU dan GPU, jadi dengan asumsi informasi ini benar, Samsung memulai dengan baik. Namun, kita tidak boleh langsung mengambil kesimpulan sebelum tolok ukur pertama dirilis, jadi meskipun Samsung berupaya mempertahankan persaingan dengan TSMC, patut dipuji, kita harus memperlakukan laporan ini dengan sedikit garam untuk saat ini.

Sumber Berita: Bisnis Korea

Bagikan cerita ini

Facebook

Twitter

Sumber