Beranda News FishLog Indonesia berhasil menutup babak perpanjangan Pra-Seri A

FishLog Indonesia berhasil menutup babak perpanjangan Pra-Seri A

1
0

Startup perikanan Indonesia log ikan mengumumkan pada hari Selasa bahwa mereka telah berhasil menutup pendanaan putaran perpanjangan Pra-Seri A.

Putaran ini diikuti oleh Mandiri Capital Indonesia, BNI Ventures, Accel Partners, Insignia Ventures Partners, dan Saison Capital. Dengan investasi dari Mandiri Capital dan BNI Ventures, kata FishLog dalam pernyataannya.

Menurut pernyataan tersebut, dana yang terkumpul akan digunakan untuk memberdayakan dan meningkatkan bisnis perikanan dan pemangku kepentingan untuk memperkuat ekosistem rantai dingin FishLog.

Fokus khususnya adalah distribusi produk perikanan FishLog yang dapat dilacak di Amerika Serikat (AS), didukung oleh inovasi milik FishLog: FishLog Trace dan FishLog Smart Contract, yang didukung oleh teknologi blockchain.

Perlu dicatat bahwa FishLog Trace menjamin makanan laut berasal dari sumber yang bertanggung jawab, memanfaatkan sistem sumber yang dapat dilacak dan memberikan perlindungan asuransi yang berkualitas.

Sementara itu, FishLog Smart Contract menangani pembiayaan, meningkatkan transparansi, dan menumbuhkan kepercayaan global.

Sejak tahun 2023, FishLog telah beroperasi di Amerika Serikat, mendistribusikan lebih dari 60.000 kg produk makanan laut.

Perusahaan ini menghubungkan lebih dari 60 pembeli domestik dan internasional dan membantu mereka mengembangkan bisnisnya.

“Amerika Serikat adalah salah satu pasar terbesar di dunia. Berdasarkan data Departemen Pertanian AS, impor makanan laut AS melebihi ekspor sebesar $20,3 miliar pada tahun 2023,

“Data terbaru menunjukkan adanya potensi besar yang terbuka bagi FishLog untuk memperkuat ekosistemnya di Amerika Serikat,” kata Bayu Mukti Anggara, Co-Founder dan Chief Executive Officer FishLog.

Menurutnya, hal ini dapat mempercepat profitabilitas distribusi produk perusahaan seperti rajungan, tuna, udang, dan masih banyak lagi karena Indonesia mengimpor produk ke pembeli internasional business to business (B2B) FishLog.

Sementara itu, Prashanth Prakash dari Accel Partners, mengatakan bahwa kebangkitan Indonesia sebagai kekuatan ekonomi global tidak dapat disangkal, terutama dalam industri perikanan yang menguntungkan, yang memberikan peluang sebesar $30 miliar.

“Dengan pasar ekspor yang berkembang dan konsumsi domestik yang kuat, lanskap perekonomian negara ini penuh dengan potensi dan kami sangat antusias untuk bermitra dengan FishLog dalam menjadikannya bagian penting dari kisah pertumbuhan Indonesia,” tambahnya.

Menurut pernyataan tersebut, peluang yang dibuka FishLog di Amerika Serikat terkait dengan misinya untuk meningkatkan efisiensi rantai pasokan dan akses pembiayaan bagi para pemangku kepentingan di industri perikanan.

“Dengan pertumbuhan bisnis kami di Amerika Serikat, kami berupaya menuju industri perikanan yang lebih kompetitif secara global di Indonesia,

“Ini berarti memiliki infrastruktur dan kemitraan yang tepat bagi para pemangku kepentingan perikanan untuk membuka pertumbuhan global,” kata Abdul Halim, Co-Founder dan Chief Operating Officer FishLog.

Menurutnya, FishLog telah membangun solusi teknologi untuk menghubungkan fasilitas penyimpanan dingin di seluruh negeri dengan tujuan meningkatkan transparansi, stabilitas, dan kematangan rantai pasokan perikanan.

“Kami bercita-cita menjadi mitra bagi pengusaha perikanan dalam mendapatkan akses ke berbagai pemangku kepentingan seperti lembaga keuangan, pembeli dalam dan luar negeri, dan lainnya,” tambahnya.

Ronald Simorangkir, Chief Executive Officer Mandiri Capital Indonesia, mengatakan FishLog telah menjadi kandidat yang menonjol sejak Indonesia Impact Fund, mewakili jenis startup berpengaruh yang sejalan dengan misi mereka untuk mendukung Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) di Indonesia.

Dengan kapasitasnya yang luar biasa dalam memberdayakan nelayan dan meningkatkan penghidupan mereka, katanya FishLog mampu berintegrasi dengan lancar ke dalam ekosistem Mandiri Group.

“Selain itu, status mereka sebagai finalis Zenith Accelerator menekankan potensi dan inovasi mereka di industri,

“Kami sangat senang mendukung FishLog dalam perjalanan yang berdampak ini, mengakui kontribusi signifikan dan potensi sinergi dalam ekosistem kami,” tambahnya.

FishLog tercatat juga menggandeng program BNI Xpora untuk mendukung usaha kecil dan menengah (UKM) seafood Indonesia dalam memperluas ekspor.

FishLog telah menyalurkan sekitar $950.000 untuk memberdayakan mitra bisnis perikanan ekspor.

“BNI Ventures berinvestasi di FishLog untuk meningkatkan keuangan inklusif bagi nelayan,

“Melalui kegiatan investasi dan sinergi, BNI Ventures bertujuan untuk meningkatkan aktivitas transaksional dengan mengintegrasikan layanan, produk, dan jaringan transaksional BNI ke dalam ekosistem FishLog,” ujar Eddi Danusaputro, Chief Executive Officer BNI Ventures.

“Penguatan daya saing UKM global dapat dicapai melalui kemitraan dengan perusahaan-perusahaan besar untuk menumbuhkan kemandirian ekonomi,

“Melalui kolaborasi FishLog, UKM perikanan mengalami percepatan inklusi dan literasi keuangan, yang mengarah pada peningkatan kesejahteraan,” tambahnya.

FishLog juga menyambut Dimas Wikan Pramudhito ke dalam timnya sebagai Chief Financial Officer.

Sementara itu, keberlanjutan juga menjadi fokus utama FishLog. Tercatat bahwa mereka telah mencapai kemajuan yang signifikan, mencapai peningkatan produktivitas penyimpanan dingin sebesar 40 persen melalui pasokan dan teknologi yang berkelanjutan, mengelola lebih dari 4.000 ton inventaris makanan laut per bulan.

Selain itu, perusahaan ini telah memberikan dampak positif kepada lebih dari 100 pemasok, memberdayakan lebih dari 800 pekerja, dan 38 persennya adalah perempuan.

Sebagai bagian dari inisiatif keberlanjutannya, FishLog baru-baru ini menyelesaikan hibah sebesar $100.000 dengan Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNDP) dan Kementerian Keuangan Republik Indonesia.

“Hal ini akan membantu meningkatkan literasi keuangan keluarga nelayan, memberikan pendidikan karakter bagi anak-anak nelayan, mendukung penanaman bakau untuk pelacakan karbon global dalam industri perikanan, dan banyak lagi.

“Inisiatif-inisiatif ini membuka jalan untuk membentuk masa depan yang lebih cerah bagi keluarga nelayan dan bumi,” kata Reza Fahlepi, Salah Satu Pendiri FishLog.

EFishery mempekerjakan pakar IoT Indonesia untuk mempercepat pengembangan teknologi budidaya perikanan

Source link
1712149220