Ramah Cetak, PDF & Email

Lembaga pemeringkat Fitch telah menempatkan Universal Entertainment Corp Jepang – pemasok pachinko dan pachislot terkemuka serta perusahaan induk dari resor terintegrasi Filipina Okada Manila – pada Ratings Watch Negative (RWN) karena jatuh tempo surat utang senilai US$760 juta yang jatuh tempo pada Desember 2024 semakin dekat.

Surat utang tersebut merupakan sebagian besar utang Universal dan Fitch mengatakan pihaknya akan menyelesaikan RWN jika perusahaan berhasil membiayai kembali utangnya.

Menurut lembaga pemeringkat tersebut, meskipun rencana pembiayaan kembali saat ini berada pada “tahap lanjutan”, jatuh tempo utang cukup besar jika dibandingkan dengan profil likuiditas dan arus kas Universal.

Universal telah menunjukkan kepada Fitch bahwa pihaknya sedang dalam tahap lanjutan untuk membiayai kembali surat utang senilai US$760 juta,” kata Fitch. “Rencananya tampak masuk akal, terutama mengingat kualitas aset perusahaan dan peningkatan arus kas. Namun, risiko eksekusi tetap ada.”

Di tengah kekhawatiran lembaga tersebut adalah perlambatan pertumbuhan pendapatan pada tahun 2024 sebelum meningkat secara moderat pada tahun 2025, dengan Fitch merevisi perkiraan pendapatan dari Okada Manila karena kinerja yang lebih lemah dari segmen game VIP pada 4Q23 dan 1Q24. Meskipun prospek IR secara keseluruhan tetap positif, “didukung oleh pertumbuhan ekonomi Filipina yang sehat dan pemulihan kunjungan yang berkelanjutan.”

Fitch mencatat bahwa segmen non-VIP “tetap tangguh dan mencatat pendapatan yang konsisten selama 1Q24.”

Meskipun penjualan di segmen pachinko dan pachislot perusahaan tetap konsisten, Fitch menambahkan, “Profil kredit Universal masih dibatasi oleh terbatasnya skala operasinya. Pendapatan Universal pada tahun 2023 sebesar JPY179 miliar (US$1,15 miliar) masih jauh lebih kecil dibandingkan pendapatan yang dilaporkan dari perusahaan game sejenis lainnya.

“Lebih dari separuh EBITDA Universal berasal dari operasi IR-nya, yang terdiri dari satu aset kasino di Filipina, yang menghadirkan risiko konsentrasi yang tinggi. Selain itu, profil bisnis Universal terbebani oleh prospek pertumbuhan jangka panjang yang suram di pasar pachinko/pachislot domestik.”

Fitch menambahkan, “Kami memperkirakan Universal akan mempertahankan perolehan arus kas bebas (FCF) yang positif dalam waktu dekat, didorong oleh pendapatan yang stabil, pengurangan persyaratan belanja modal, dan tidak adanya rencana investasi definitif yang material.

“Dengan selesainya pekerjaan konstruksi besar di Okada Manila, belanja modal Universal untuk IR kemungkinan akan tetap rendah. Kami juga percaya bahwa aktivitas remunerasi pemegang saham Universal harus terus dikontrol secara hati-hati sesuai dengan kinerja bisnis dan perjanjian utang.”

Sumber