Pemilik Betclic Everest Group, FL Entertainment, telah menyelesaikan perubahan namanya menjadi Banijay Group dan juga mempublikasikan hasilnya untuk Q1, mengungkapkan bahwa divisi gamenya meningkatkan pendapatan dari tahun ke tahun.

Nama Banijay bukanlah konsep baru bagi grup tersebut. Pada Mei 2022, Betclic mengumumkan hal itu go public dengan bisnis produksi televisi Banijay untuk membuat FL Entertainment.

Peralihan ke merek Banijay, kata kelompok tersebut, mencerminkan ambisi untuk menjadi pemimpin Eropa di bidang hiburan global.

Banijay Group akan terdiri dari: Banijay Entertainment, bisnis produksi dan distribusi kontennya yang sebelumnya dikenal sebagai Banijay; Banijay Live, sebelumnya Acara Banijay; dan Banijay Gaming, mengelompokkan kembali taruhan olahraga online dan aktivitas permainannya.

Betclic dan Bet-at-home akan mempertahankan merek dan beroperasi tanpa perubahan. Taruhan di rumah mempublikasikan hasil Q1-nya secara terpisah kemarin (15 Mei).

Dari perspektif pelaporan keuangan, Banijay akan terus melaporkan dalam dua segmen. Ini terdiri dari produksi dan distribusi konten, yang mencakup Banijay Entertainment dan Banijay Live, serta taruhan dan permainan olahraga online dengan Banijay Gaming.

“Rebranding strategis ini mencerminkan sifat saling melengkapi dari aktivitas kami saat ini dan menggarisbawahi ambisi kami sebagai pemimpin Hiburan yang terintegrasi dan terdiversifikasi,” kata CEO Banijay, François Riahi.

“Banijay Group mengumpulkan banyak sekali talenta, berkomitmen untuk menciptakan semangat, emosi, dan memberikan pengalaman menghibur bagi masyarakat umum secara global.”

Gaming mendorong pertumbuhan di Banijay pada Q1

Bersamaan dengan perubahan merek tersebut, grup tersebut telah melaporkan hasil kuartal pertamanya dengan nama Banijay. Untuk Q1, pendapatan grup meningkat 11,2% menjadi €1,00 miliar (£858,7 juta/$1,09 miliar).

Saat memaparkan hasilnya, perusahaan tersebut segera menyoroti dampak dari divisi Banijay Gaming. Di sini, pendapatan melonjak 31,9% tahun-ke-tahun menjadi €321,5 juta.

Dalam segmen ini, pendapatan sportsbook naik 25,5% menjadi €246,8 juta. Pendapatan kasino online juga naik 67,0% menjadi €51,2 juta, poker 24,5% menjadi €18,9 juta, dan rumput 45,3% menjadi €4,6 juta. Hal ini, kata Banijay, disebabkan oleh kelanjutan pelaksanaan strategi Grup yang berfokus pada pengalaman pengguna.

Rata-rata pemain aktif unik bulanan meningkat 24,0%, meskipun pada Q1 2023 mendapat manfaat dari Piala Dunia FIFA pada akhir tahun 2022.

Dalam hal kinerja geografis, Banijay mengatakan pihaknya terus memperkuat posisinya di pasar inti dan pindah ke wilayah baru. Ia mencatat Pantai Gading sebagai negara yang sukses, dengan mengatakan selama Piala Afrika pada bulan Januari dan Februari, Aplikasi Betclic diunduh 127.000 kali.

Terkait dengan hal ini, Banijay mengatakan 99% dari seluruh pendapatan game dan taruhan berasal dari pasar yang diatur secara lokal pada bulan Maret 2024.

Sedangkan untuk bisnis Banijay Entertainment dan Banijay Live, keduanya menghasilkan pendapatan €679,7 juta di Q1, naik 3,5%.

Laba bersih yang disesuaikan meningkat menjadi €73,4 juta

Jika dilihat dari kelompoknya secara keseluruhan, biaya di beberapa wilayah lebih tinggi. Pengeluaran utama adalah pengeluaran eksternal, yang meningkat 15,8% menjadi €566,3 juta.

Setelah memperhitungkan biaya keuangan, laba sebelum pajak adalah €32,6 juta, naik sebesar 73,0%. Banijay membayar pajak sebesar €13,9 juta, yang berarti laba bersih sebesar €18,7 juta, naik 122,3% dibandingkan tahun lalu.

Namun, dalam hal laba bersih yang disesuaikan, laba ini hanya lebih tinggi 4,5% menjadi €73,4 juta. Angka ini disesuaikan dengan mempertimbangkan faktor-faktor tertentu seperti biaya restrukturisasi dan biaya keuangan lainnya.

Adapun EBITDA yang disesuaikan, naik 13,3% YoY menjadi €163,7 juta.

Sumber