Beranda News GAC Aion mengumumkan masuknya ke Indonesia, berencana membangun pabrik lokal

GAC Aion mengumumkan masuknya ke Indonesia, berencana membangun pabrik lokal

5
0

GAC Aion telah menjalin kemitraan dengan perusahaan Indonesia dan berencana membangun pabrik EV di sana.

GAC Aion mengumumkan masuknya ke Indonesia, berencana membangun pabrik lokal-CnEVPost

(Kredit gambar: GAC Aion)

GAC Aion, anak perusahaan kendaraan listrik (EV) dari GAC Group, telah mengumumkan masuknya mereka ke Indonesia untuk memanfaatkan pasar otomotif terbesar di Asia Tenggara dan berencana membangun pabrik di sana.

GAC Aion menandatangani perjanjian kemitraan strategis dengan Grup Indomobil Indonesia pada tanggal 2 April, mengumumkan masuknya perusahaan tersebut secara resmi ke pasar lokal, menurut siaran pers kemarin.

Kemitraan ini akan memperkuat strategi pabrik ganda GAC ​​Aion “Thailand + Indonesia” dan menghadirkan lebih banyak pilihan kendaraan listrik ke pasar Asia Tenggara, kata perusahaan tersebut.

Siaran pers GAC Aion tidak menyebutkan jadwal spesifik pembangunan pabriknya di Indonesia.

GAC Aion akan bekerja sama dengan Indomobil di berbagai bidang termasuk manufaktur kendaraan, penjualan dan layanan kendaraan, energi, dan pasar mobilitas, katanya.

Indonesia, negara dengan jumlah penduduk terpadat dan pasar otomotif terbesar di Asia Tenggara, kaya akan sumber daya nikel dan memiliki keunggulan dalam kebijakan dan sumber daya dalam pengembangan industri otomotif, kata perusahaan tersebut.

Secara terpisah, outlet media lokal Jakarta Globe mengutip General Manager GAC Aion, Gu Huinan, yang mengatakan bahwa merek tersebut akan memulai debutnya di pameran otomotif Gaikindo Indonesia International (GIIAS) pada bulan Juni, dan akan meluncurkan empat mobil baru di sana pada tahun mendatang.

Dalam debutnya, GAC Aion akan meluncurkan dua SUV pertama di Indonesia, Aion Y Plus dan Hyper HT, menurut laporan tersebut.

Hingga saat ini, GAC Aion telah memasuki pasar Asia Tenggara termasuk Thailand, Malaysia, Singapura, Kamboja, Vietnam, dan Filipina, dan sedang membangun basis manufaktur luar negeri pertamanya di Thailand.

Di masa depan, GAC Aion juga akan memasuki Asia Pasifik, Eropa, Timur Tengah, dan Amerika untuk menciptakan basis produksi dan pemasaran global, kata perusahaan tersebut.

GAC Aion menandatangani nota kerja sama dengan distributor Thailand pada 28 Juni 2023 untuk resmi memasuki pasar Thailand.

Pada 9 September tahun lalu, GAC Aion menyatakan Aion Y Plus resmi diluncurkan di Thailand. Pada tanggal 26 Maret, merek Hyper GAC Aion mengumumkan produk lokalnya pra-penjualan Hyper HT di pameran otomotif Bangkok.

Pada tanggal 31 Januari, GAC Aion mengatakannya memulai pembangunan pabriknya di Thailandtempat produksi luar negeri pertamanya.

Pabrik tersebut berlokasi di provinsi Rayong di Koridor Ekonomi Timur (EEC) Thailand, dengan rencana investasi sebesar 2,3 miliar baht ($63 juta). Memiliki kapasitas desain 50.000 unit per tahun dan akan dibangun dalam dua tahap, dengan tahap pertama dijadwalkan selesai pada Juli 2024.

Model pertama yang direncanakan GAC Aion untuk diproduksi di pabrik di Thailand adalah versi kemudi kanan dari Aion Y Plus, dengan lebih banyak model yang akan diproduksi secara lokal di pabrik tersebut di masa depan, kata perusahaan tersebut sebelumnya.

GAC Aion memulai pembangunan pabriknya di Thailand dengan kapasitas yang dirancang sebesar 50.000 mobil per tahun



Source link
1712149890