Pada Konferensi pengembang I/O Google, perusahaan menyampaikan argumennya kepada pengembang – dan sampai batas tertentu, konsumen – mengapa mereka bertaruh pada AI lebih unggul dari para pesaingnya. Pada acara tersebut, perusahaan meluncurkan perombakan Mesin pencari bertenaga AImodel AI dengan jendela konteks yang diperluas sebanyak 2 juta tokenpembantu AI di seluruh rangkaiannya Ruang kerja aplikasi, seperti GmailDrive dan Dokumen, alat untuk mengintegrasikan AI-nya aplikasi pengembang dan bahkan visi masa depan untuk AI, dengan nama sandi Proyek Astrayang dapat merespons gabungan penglihatan, suara, suara, dan teks.

Meskipun setiap kemajuannya menjanjikan, serangan berita AI menjanjikan begitu banyak. Meskipun jelas ditujukan untuk para pengembang, acara besar ini juga merupakan peluang untuk membuat pengguna akhir kagum dengan teknologinya. Namun setelah membanjirnya berita, bahkan konsumen yang paham teknologi mungkin bertanya pada diri sendiri, tunggu, apa itu Astra lagi? Apakah itu hal yang memberi kekuatan Gemini Langsung? Apakah Gemini Live mirip dengan Google Lensa? Apa bedanya dengan Kilatan Gemini? Apakah Google sebenarnya membuat kacamata AI atau itu peralatan uap? Apa permataapa PelajariLM…apa yang Permata? Kapan Gemini datang ke rumahmu kotak masukmilikmu dokumen? Bagaimana cara menggunakan hal-hal ini?

Jika Anda mengetahui jawabannya, selamat, Anda adalah pembaca TechCrunch. (Jika tidak, klik tautan untuk mengetahui lebih lanjut.)

Kredit Gambar: Google

Apa yang hilang dari keseluruhan presentasi, terlepas dari antusiasme masing-masing presenter atau sorakan dari karyawan Google di antara penonton, adalah gambaran akan datangnya revolusi AI. Jika AI pada akhirnya akan menghasilkan produk yang akan berdampak besar pada arah teknologi seperti halnya iPhone memengaruhi komputasi personal, hal ini bukanlah peristiwa yang menjadi awal kemunculannya.

Sebaliknya, kesimpulannya adalah kita masih berada di tahap awal pengembangan AI.

Di sela-sela acara, ada kesan bahwa para Googler pun mengetahui bahwa pekerjaan tersebut belum selesai. Saat mendemonstrasikan bagaimana AI dapat menyusun panduan belajar dan kuis siswa dalam beberapa saat setelah mengunggah dokumen setebal ratusan halaman — suatu prestasi yang mengesankan — kami melihat bahwa jawaban kuis tidak diberi keterangan dengan sumber yang dikutip. Ketika ditanya tentang keakuratannya, seorang karyawan mengakui bahwa AI sebagian besar melakukan hal yang benar dan versi masa depan akan menunjuk ke sumber sehingga orang dapat memeriksa fakta jawabannya. Namun jika Anda harus mengecek faktanya, seberapa andalkah panduan belajar AI dalam mempersiapkan Anda menghadapi ujian?

Dalam demo Astra, kamera yang dipasang di atas meja dan dihubungkan ke layar sentuh besar memungkinkan Anda melakukan hal-hal seperti memainkan Pictionary dengan AI, menunjukkan objek, mengajukan pertanyaan tentang objek tersebut, menceritakan sebuah kisah, dan banyak lagi. Namun kasus penggunaan bagaimana kemampuan ini akan diterapkan dalam kehidupan sehari-hari belum terlihat jelas, meskipun ada kemajuan teknis yang mengesankan.

Misalnya, Anda dapat meminta AI untuk mendeskripsikan objek menggunakan aliterasi. Dalam keynote yang disiarkan langsung, Astra melihat satu set krayon dan menjawab “krayon kreatif berwarna ceria.” Trik pesta yang rapi.

Saat kami menantang Astra dalam demo pribadi untuk menebak objek dalam gambar coretan, Astra langsung mengidentifikasi bunga dan rumah yang saya gambar di layar sentuh dengan benar. Saat saya menggambar serangga – satu lingkaran lebih besar untuk badannya, satu lingkaran lebih kecil untuk kepala, kaki kecil di sisi lingkaran besar – AI tersandung. Apakah itu bunga? Tidak. Apakah itu matahari? Tidak. Karyawan tersebut memandu AI untuk menebak sesuatu yang hidup. Saya menambahkan dua kaki lagi sehingga totalnya delapan. Apakah itu laba-laba? Ya. Manusia akan langsung melihat serangga itu, meskipun kemampuan artistikku kurang.

Tidak, Anda tidak seharusnya merekam. Tapi ini demo serupa yang diposting di X.

Untuk memberi Anda gambaran tentang perkembangan teknologi saat ini, staf Google tidak mengizinkan perekaman atau foto di ruang demo Astra. Mereka juga menjalankan Astra di ponsel pintar Android, tetapi Anda tidak dapat melihat aplikasinya atau memegang teleponnya. Demonya menyenangkan, dan tentu saja teknologi yang mewujudkannya patut untuk ditelusuri, namun Google melewatkan kesempatan untuk menunjukkan bagaimana teknologi AI-nya akan memengaruhi kehidupan Anda sehari-hari.

Kapan Anda perlu meminta AI untuk membuat nama band berdasarkan gambar anjing Anda dan boneka harimau, misalnya? Apakah Anda benar-benar membutuhkan AI untuk membantu Anda menemukan kacamata Anda? (Ini adalah demo Astra lainnya dari keynote.)

Kredit Gambar: Video demo Google (terbuka di jendela baru)

Ini bukan pertama kalinya kami menyaksikan acara teknologi dipenuhi dengan demo dari sebuah canggih masa depan tanpa aplikasi dunia nyata atau aplikasi yang mengutamakan kenyamanan sebagai peningkatan yang lebih signifikan. Google, misalnya, telah menggodanya Kacamata AR di dalam tahun-tahun sebelumnya, juga. (Bahkan penerjun payung terjun payung ke I/O memakai Google Glass, sebuah proyek yang dibangun lebih dari satu dekade yang laluitu sudah terjadi terbunuh.)

Setelah menonton I/O, sepertinya Google melihat AI hanya sebagai sarana lain untuk menghasilkan pendapatan tambahan: Bayar untuk Google One AI Premium jika kamu menginginkannya peningkatan produk. Mungkin, Google tidak akan membuat terobosan AI konsumen besar-besaran yang pertama. Seperti CEO OpenAI Sam Altman baru-baru ini merenungide awal OpenAI adalah untuk mengembangkan teknologi dan “menciptakan segala macam manfaat bagi dunia.”

“Sebaliknya,” katanya, “sekarang sepertinya kita akan menciptakan AI dan kemudian orang lain akan menggunakannya untuk menciptakan berbagai hal menakjubkan yang dapat memberikan manfaat bagi kita semua.”

Google tampaknya berada di situasi yang sama.

Namun, ada kalanya Astra AI dari Google tampak lebih menjanjikan. Jika ia dapat mengidentifikasi kode dengan benar atau memberikan saran tentang cara meningkatkan sistem berdasarkan diagram, akan lebih mudah untuk melihat bagaimana ia dapat menjadi pendamping kerja yang berguna. (Clippy, berevolusi!)

Gemini di Gmail.
Kredit Gambar: Google

Ada saat-saat lain ketika kepraktisan AI di dunia nyata juga menonjol. Lebih baik alat pencarian untuk Foto Google, contohnya. Selain itu, memiliki AI Gemini di kotak masuk Anda untuk meringkas email, menyusun tanggapan, atau membuat daftar item tindakan dapat membantu Anda akhirnya mencapai kotak masuk nol, atau perkiraannya, dengan lebih cepat. Namun apakah ia dapat menghapus email yang tidak diinginkan tetapi bukan spam, mengatur email dengan cerdas ke dalam label, memastikan bahwa Anda tidak pernah melewatkan pesan penting dan menawarkan ikhtisar semua hal di kotak masuk Anda yang perlu Anda ambil tindakan segera setelah Anda masuk ? Bisakah ini merangkum berita paling penting dari buletin email Anda? Tidak terlalu. Belum.

Selain itu, beberapa fitur yang lebih kompleks, seperti alur kerja yang didukung AI atau organisasi penerimaan yang didemokan, tidak akan diluncurkan ke Labs sampai bulan September.

Saat memikirkan bagaimana AI akan berdampak pada ekosistem Android – usulan Google untuk para pengembang yang hadir – ada perasaan bahwa bahkan Google belum dapat menyatakan bahwa AI akan membantu Android menjauhkan pengguna dari ekosistem Apple. “Kapan waktu terbaik untuk beralih dari iPhone ke Android?”, kami mengajukan pertanyaan kepada Googler dari berbagai tingkatan. “Musim gugur ini” adalah tanggapan umum. Dengan kata lain, acara perangkat keras musim gugur Google, yang seharusnya bertepatan Pelukan Apple terhadap RCSpeningkatan ke SMS yang akan membuat perpesanan Android lebih kompetitif dengan iMessage.

Sederhananya, adopsi AI oleh konsumen pada perangkat komputasi pribadi mungkin memerlukan pengembangan perangkat keras baru — mungkin kacamata AR? jam tangan pintar yang lebih pintar? Pixel Buds yang didukung Gemini? — tetapi Google belum siap untuk mengungkapkan pembaruan perangkat kerasnya atau bahkan menggoda mereka. Dan, seperti yang telah kita lihat, dengan Ai Pin Dan kelinci peluncurannya mengecewakan, perangkat kerasnya masih sulit.

Kredit Gambar: Google

Meskipun banyak hal yang dapat dilakukan saat ini dengan teknologi AI Google pada perangkat Android, aksesori Google juga menyukainya jam tangan piksel dan sistem yang mendukungnya, WearOS, sebagian besar diabaikan pada I/O beberapa peningkatan kinerja kecil. Dia Tunas Piksel earbud bahkan tidak mendapat teriakan. Di dunia Apple, aksesori ini membantu mengunci pengguna ke dalam ekosistemnya, dan suatu hari nanti dapat menghubungkan mereka dengan Siri yang didukung AI. Ini adalah bagian penting dari keseluruhan strateginya, bukan tambahan opsional.

Sementara itu, ada perasaan menunggu sampai posisi lainnya jatuh: yaitu, WWDC Apple. Konferensi Pengembang Sedunia raksasa teknologi itu berjanji akan mengungkap Apple agenda AI sendirimungkin melalui kemitraan dengan OpenAIatau bahkan Google. Apakah ini akan kompetitif? Bagaimana jadinya jika AI tidak bisa berintegrasi secara mendalam ke dalam OS, seperti yang bisa dilakukan Gemini di Android? Dunia sedang menunggu tanggapan Apple.

Dengan adanya acara perangkat keras di musim gugur, Google mempunyai waktu untuk meninjau peluncuran Apple dan kemudian mencoba menciptakan momen AI-nya sendiri yang sama kuatnya, dan dapat langsung dipahami, seperti pengenalan iPhone oleh Steve Jobs: “iPod, telepon, dan Internet penghubung. Sebuah iPod, telepon… apakah Anda mendapatkannya?”

Orang-orang mengerti. Namun kapan mereka akan mendapatkan AI Google dengan cara yang sama? Setidaknya bukan dari I/O ini.

Kami meluncurkan buletin AI! Mendaftar Di Sini untuk mulai menerimanya di kotak masuk Anda pada tanggal 5 Juni.



Sumber