Indonesia telah memulai lelang minyak dan gas pertamanya tahun ini, menawarkan lima blok sebagai bagian dari langkah untuk meningkatkan eksplorasi dan memerangi penurunan produksi, lapor Reuters.

Lelang tersebut diumumkan pada konferensi tahunan Indonesia Petroleum Association.

Menteri Energi RI, Arifin Tasrif, mengatakan: “Untuk memenuhi kebutuhan migas, Indonesia saat ini memfokuskan upaya eksplorasi cekungan migas mengingat Indonesia masih menyimpan banyak cadangan migas yang belum dimanfaatkan.”

Dari 128 cekungan hidrokarbon di Indonesia, 68 diantaranya masih belum tereksplorasi.

Menurut Pejabat Senior Kementerian ESDM Dadan Kusdiana, lokasi yang ditawarkan dalam lelang tersebut antara lain blok darat Pesut Mahakam di Provinsi Kalimantan Timur yang diperkirakan memiliki kandungan gas sebesar 1,1 triliun kaki kubik (tcf).

Blok eksplorasi Andaman Tengah juga ditawarkan, dengan sumber daya diperkirakan mencapai 100 juta barel (mbbl) minyak dan 500 miliar kaki kubik gas.

Akses Profil Perusahaan terlengkap di pasar, didukung oleh GlobalData. Menghemat waktu berjam-jam untuk penelitian. Dapatkan keunggulan kompetitif.

Profil Perusahaan – sampel gratis

Email unduhan Anda akan segera tiba

Kami yakin dengan kualitas unik Profil Perusahaan kami. Namun, kami ingin Anda membuat keputusan yang paling menguntungkan bagi bisnis Anda, jadi kami menawarkan sampel gratis yang dapat Anda unduh dengan mengirimkan formulir di bawah ini

Oleh Data Global







Kunjungi kami Kebijakan pribadi untuk informasi lebih lanjut tentang layanan kami, bagaimana kami dapat menggunakan, memproses, dan membagikan data pribadi Anda, termasuk informasi tentang hak-hak Anda sehubungan dengan data pribadi Anda dan bagaimana Anda dapat berhenti berlangganan komunikasi pemasaran di masa mendatang. Layanan kami ditujukan untuk pelanggan korporat dan Anda menjamin bahwa alamat email yang dikirimkan adalah alamat email korporat Anda.

Yang juga termasuk dalam lelang adalah blok Melati di Sulawesi, yang mencakup lapangan darat dan lepas pantai.

Diperkirakan mengandung 4,7tcf gas dan 850mbbl minyak.

Pemerintah memiliki rencana lebih lanjut untuk menawarkan hingga sepuluh blok baru pada tahun 2024, termasuk blok gas di wilayah utara Sumatera.

Dalam perkembangan terpisah, Indonesia menandatangani kontrak bagi hasil dengan Petronas Malaysia untuk blok Bobara di lepas pantai West Papua dan mengubah kontrak untuk blok Ketapang di lepas pantai Jawa dengan Petronas dan mitranya.

Komitmen investasi gabungan untuk kedua kontrak ini berjumlah sekitar $97 juta (Rp1,55 triliun)

Awal pekan ini, Mubadala Energy, yang berkantor pusat di Abu Dhabi, mengumumkan penemuan gas di sumur Tangkulo-1 di wilayah Andaman Selatan lepas pantai Sumatera Utara.

Sumur tersebut, yang dibor hingga kedalaman 3.400 m di dalam air 1.200 m, menemukan kolom gas setinggi 80 m di dalam reservoir batupasir Oligosen.

Penemuan ini, menyusul Layaran-1 ditemukan dengan baik pada Desember 2023menempatkan Andaman Selatan sebagai penghasil gas utama secara global, dengan potensi cadangan gas melebihi 2tcf gas.


Sumber