*

Indonesia mencatat surplus perdagangan sebesar $3,56 miliar pada bulan April, di atas perkiraan
Indonesia mencatat surplus perdagangan sebesar $3,56 miliar pada bulan April, di atas perkiraan

Surplus bulan April berada di atas perkiraan $3,3 miliar, di bawah surplus bulan Maret sebesar $4,6 miliar

Buka akses eksklusif ke berita terkini pemilu India, hanya di Aplikasi HT. Unduh sekarang! Unduh sekarang!

*

Ekspor 1,7% y/y, vs jajak pendapat 4,6%

*

Impor 4,6% y/y, vs jajak pendapat 8,7%

Oleh Gayatri Suroyo dan Ananda Teresia

JAKARTA, – Indonesia membukukan surplus perdagangan sedikit lebih besar dari perkiraan pada bulan April sebesar $3,56 miliar, karena negara ini melihat impor yang lebih kecil dari perkiraan, data biro statistik menunjukkan pada hari Rabu.

Jajak pendapat Reuters terhadap para ekonom memperkirakan surplus sebesar $3,30 miliar. Surplus bulan Maret direvisi naik menjadi $4,58 miliar.

Negara dengan perekonomian terbesar di Asia Tenggara ini telah melaporkan surplus perdagangan barang setiap bulannya selama empat tahun terakhir, namun surplus tersebut semakin mengecil akhir-akhir ini di tengah melemahnya ekspor.

Ekspor dari negara kaya sumber daya alam ini telah terpuruk selama lebih dari satu tahun akibat menurunnya harga komoditas dan melemahnya perdagangan global.

Pada bulan April, ekspor naik 1,72% dari tahun sebelumnya menjadi $19,62 miliar, di bawah perkiraan para ekonom yang disurvei oleh Reuters sebesar 4,57%. Meskipun berada di bawah perkiraan, ekspansi ekspor pada bulan April merupakan yang pertama bagi Indonesia dalam 11 bulan terakhir.

Nilai pengiriman batubara turun 19,26% secara tahunan pada bulan April menjadi $2,61 miliar, meskipun volume ekspor meningkat, akibat dampak penurunan harga batubara global. Batubara merupakan ekspor terbesar Indonesia.

Impor naik 4,62% ​​menjadi $16,06 miliar, dibandingkan dengan prediksi ekonom yang memperkirakan kenaikan tahunan sebesar 8,69%.

Data perdagangan bulan April memperkuat ekspektasi ekonom Bank Permata, Josua Pardede, bahwa Indonesia akan terus mengalami penurunan surplus perdagangan dan melebarnya defisit transaksi berjalan – namun hanya dalam skala moderat – pada tahun ini.

“Karena ekspektasi inflasi tetap lemah dan nilai tukar rupiah stabil dengan mempertimbangkan keseimbangan eksternal yang terkendali, maka kami memperkirakan BI kemungkinan akan mempertahankan BI rate pada 6,25% pada pertemuan BI bulan Mei,” kata Pardede, mengacu pada bank sentral negara tersebut.

BI akan mengadakan tinjauan kebijakan moneter bulanan pada minggu depan. Bank sentral pada bulan April menyampaikan kenaikan suku bunga yang mengejutkan untuk mendukung mata uang rupiah setelah jatuh ke posisi terendah dalam empat tahun terhadap dolar AS.

Gubernur Perry Warjiyo mengatakan pekan lalu bahwa bank sentral kemungkinan tidak perlu menaikkan suku bunga lebih lanjut karena mata uang telah stabil dan arus masuk modal telah kembali.

Artikel ini dihasilkan dari feed kantor berita otomatis tanpa modifikasi teks.

Sumber