Seinfeld penggemar, Elaine dan Jerry bertengkar lagi. Saat ditanya oleh Itu Majalah New York Times jika dia berjuang melawan tekanan untuk bersikap benar secara politis dalam komedinya, Julia Louis-Dreyfus mengambil jalan yang sangat berbeda dari mantan rekan mainnya Jerry Seinfeld, yang baru-baru ini menyesali ekspektasi tersebut. “Memiliki antena tentang sensitivitas bukanlah hal yang buruk,” ujarnya. “Itu tidak berarti bahwa semua komedi akan hilang begitu saja.”

Ia melanjutkan: “Ketika saya mendengar orang-orang mulai mengeluh tentang kebenaran politik—dan saya mengerti mengapa orang-orang menolaknya—tetapi bagi saya itu adalah tanda bahaya, karena terkadang hal itu mempunyai arti lain. Saya percaya menyadari sensitivitas tertentu bukanlah hal yang buruk.”

Louis-Dreyfus, yang saat ini sedang mempromosikan produk barunya film A24, Selasa, tidak menyapa mantan rekan mainnya secara langsung, meskipun komentar terakhir tersebut dapat dilihat sebagai tanggapan terhadap tur pers Seinfeld pada tahun 2024. Sambil melakukan press untuk miliknya Netflix film tentang Pop-Tart (Ya, Pop-Tart), komedian tersebut menentang “omong kosong PC” yang menurutnya merusak Hollywood saat ini. Bersamaan dengan seruan untuk kembalinya “maskulinitas dominan”. Pers Bebas' Podcast “Jujur”. dengan Bari Weiss, kata Seinfeld Orang New York bahwa kini semakin sedikit komedi yang dibuat karena “orang-orang terlalu khawatir akan menyinggung perasaan orang lain”.

Bagi Louis-Dreyfus, bukan kecemasan atas apa yang dikatakan yang merugikan bisnis, melainkan konsolidasi cara komedi dibuat. “Semua studio, outlet, streamer, dan distributor yang terisolasi ini—menurut saya, hal ini tidak baik untuk suara kreatif,” katanya. “Jadi itulah yang ingin saya katakan mengenai ancaman terhadap seni.”

Sumber