Meskipun beberapa outlet berita Korea melaporkan bahwa kemitraan Meta telah gagal sepenuhnya karena kurangnya “sinergi” antar perusahaan, LG membantah mengakhiri kesepakatan tersebut. “LG Electronics melanjutkan kemitraan XR dengan Meta yang terjalin pada bulan Februari tetapi mengendalikan langkahnya,” kata LG pernyataan kepada Harian Korea JoongAng.

Produk hasil kolaborasi, diatur untuk menggabungkan Meta Dunia Cakrawala platform realitas campuran dengan konten dan kemampuan layanan dari bisnis TV LG, diperkirakan akan memasuki pasar tahun depan. Potensi integrasi AI pada perangkat juga sedang dieksplorasi, berkat model bahasa Meta yang besar.

Menambah kebingungan mengenai apa yang terjadi dengan proyek tersebut, Harian Ekonomi Seoul laporan bahwa kolaborasi tersebut masih berlangsung tetapi kini kemungkinan menargetkan tanggal rilis pada tahun 2027. Sementara itu, beberapa publikasi yang melaporkan bahwa LG telah meninggalkan Meta mengklaim bahwa mereka malah mengejar kemitraan headset XR baru dengan Amazon yang akan mendapatkan keuntungan dari perpustakaan konten streaming Amazon Prime yang kuat dan 200 juta pelanggan.

Kami telah menghubungi LG dan Meta untuk mengklarifikasi masa depan proyek headset saat ini.

Program Reality Labs Meta dilaporkan telah kehilangan satu miliar dolar setiap bulan sejak Juni 2022

Potensi putusnya hubungan ini terjadi ketika Meta berjuang untuk mencegah bisnis AR dan VR-nya mengeluarkan banyak uang PermainanIndustri.biz pelaporan bulan lalu Reality Labs telah menghabiskan satu miliar dolar setiap bulan sejak Juni 2022. Namun, Meta tampaknya tidak bisa berkecil hati, mengumumkan bahwa mereka memperkirakan kerugian ini akan meningkat secara “bermakna” dari tahun ke tahun karena “upaya pengembangan produk yang berkelanjutan” dari perusahaan. dan investasi kami untuk meningkatkan skala ekosistem kami.”

Sementara itu, industri produk VR/AR yang lebih luas juga mengalami kesulitan di tengah menurunnya minat konsumen. Sony dilaporkan telah melakukannya menghentikan produksi headset PSVR 2-nya karena tumpukan persediaan yang tidak terjual, dan lambatnya adopsi headset Vision Pro Apple telah menyebabkan beberapa toko Apple hanya menjual dua unit per minggu, berdasarkan Bloomberg.

Sumber