Ruben Östlund seharusnya syuting “The Entertainment System is Down” pada awal tahun 2025. Jadi, mari kita selesaikan yang ini untuk Festival Film Cannes tahun depan. Kemungkinan besar akan tayang perdana di Croisette pada tahun 2026.

Naskahnya sudah selesai, dan para pemerannya kini sedang disusun. Keanu Reeves dipastikan membintangi film tersebut. Kami juga dapat menambahkan, melalui Tenggat waktuKirsten Dunst (“Perang Saudara”) dan Daniel Brühl (“Rush”).

Ternyata Östlund juga memutuskan untuk membeli Boeing 747 yang sudah pensiun untuk proyek tersebut, dengan pesawat tersebut akan digunakan sebagai set utama untuk film tersebut, yang berlangsung dalam penerbangan jarak jauh yang sistem hiburannya kehilangan daya karena penumpang menjadi “modern”. manusia yang harus menghadapi kebosanan dan pikirannya sendiri.”

Östlund, seorang pembuat film yang tidak menyukai kehalusan, dan saya tidak bermaksud mengatakan itu sebagai hal yang buruk, jelas memiliki visi untuk film berikutnya dan itu melibatkan Reeves, Dunst, dan Bruhl. Sebut saja mereka kelinci percobaannya.

Dalam mempersiapkan filmnya, Ostlund konon terinspirasi dari studi psikologi sosial di Virginia University bertajuk “The Challenge of the Disengaged Mind.” Eksperimen tersebut menemukan bahwa peserta tidak menikmati menghabiskan 6 hingga 15 menit di ruangan sendirian tanpa melakukan apa pun selain berpikir.

Untuk membawa eksperimen ini satu langkah lebih jauh, para peneliti menambahkan sebuah kejutan: Dengan satu sentuhan tombol, subjek uji dapat, jika diinginkan, memberikan kejutan listrik yang tidak berbahaya namun sangat menyakitkan. Ternyata seperempat dari seluruh perempuan dan dua pertiga dari seluruh laki-laki memilih untuk menekan tombol tersebut. Seorang pria bahkan merasa sendirian dengan pikirannya yang begitu tak tertahankan sehingga, selama 15 menit, dia menyetrum dirinya sendiri sebanyak 190 kali.

Östlund rencana termasuk adegan di mana seorang anak laki-laki meminta untuk meminjam iPad kakak laki-lakinya dan diberitahu bahwa dia harus menunggu lima menit. “Dan kemudian saya ingin menantang penonton,” goda Östlund. “Anda tinggal bersama anak itu secara real time. Dan dia mencari di katalog, mengembalikannya dan kegelisahan pun datang. Jadi dia bertanya kepada ibunya, ‘Berapa sisa yang kita miliki?’ Dan dia berkata, ‘Nah, sekarang empat menit 45 detik, kamu harus tenang.’”

“Ketika penonton mulai menyadari bahwa ini adalah pengambilan gambar secara real-time, saya pikir banyak orang akan menjadi sangat-sangat frustrasi,” katanya sambil masih tertawa. “Saya ingin membuat sejarah.”

Östlund menambahkan bahwa dengan film ini dia ingin menyebabkan pemogokan terbanyak dalam sejarah Cannes. “Dan menurut saya ini akan menjadi lebih provokatif daripada konten kekerasan dan mengganggu apa pun,” katanya. “Karena dibiarkan sendiri dengan pemikirannya dan menantang penonton untuk melakukan hal yang sama, maka itu akan menjadi sangat menarik.”

Pasti menyenangkan menjadi Östlund. Dia baru saja menginjak usia 50 tahun dan telah meraih dua kemenangan Palme d’Or (“The Square” dan “Triangle of Sadness”). Tahun lalu, ia menyelesaikan tugas sebagai Presiden Juri Festival Film Cannes ke-76.

Sumber