Dalam mengukur reaksi pembaca terhadap sejarah singkat West End yang diterbitkan awal bulan ini, ada satu hal yang jelas:

West End, kiblat hiburan tepi danau yang selama lebih dari satu abad menawarkan kepada warga New Orleans rasa pelarian yang sejuk dari kesibukan sehari-hari, memiliki arti yang berbeda bagi orang yang berbeda.

Pada awalnya, pertunjukan ini sebagian besar menampilkan musik live dan tarian, dengan panggung band dan paviliun menari didirikan untuk tujuan tersebut. Belakangan, tempat ini menjadi surga bersantap, dengan sajian dari danau hingga ke piring Anda di koleksi restoran tepi lautnya.







NO.personalspace.io.091419.008.JPG (salinan)

Foto-foto suvenir mengungkap peniru wanita Club My-O-My yang dikumpulkan oleh delapan wanita Wisconsin dalam tur ke selatan pada tahun 1954.




Namun bagi pembaca David Campbell, dan bagi banyak orang seperti dia, West End adalah sesuatu yang lebih. Itu semacam tempat perlindungan.

Pada tahun 1957, Campbell adalah seorang anak Texas bermata lebar yang baru saja pindah ke New Orleans untuk bersekolah di Tulane Law School.

Dia juga seorang lelaki gay, pada saat sikap sosial – dan, yang lebih penting, sistem hukum – tidak menyukai apa pun yang dianggap sebagai ancaman terhadap citra hitam-putih “Ozzie dan Harriet” pada masa itu.

“Pada tahun 50-an, kami harus menghindari penggerebekan bar oleh polisi, nama dan foto dipublikasikan di Times-Pic, dilecehkan dan sering kali menjadi objek kekerasan,” tulis Campbell.







noc95891 (salinan)

Restoran Makanan Laut Kirsch di sebelah My-O-My Club di tepi danau dekat jalur Jefferson-Orleans hancur total akibat kebakaran pada tahun 1972. Upaya petugas pemadam kebakaran Orleans, Jefferson, dan East End tidak dapat menyelamatkan gedung tersebut.




Sebagai siswa pertama di kelasnya di Tulane, dia akan kehilangan segalanya jika rahasianya terbongkar.

“Aku ingin bersembunyi,” katanya. “Sejujurnya, saya takut dan paranoid.”

Kemudian, pada tahun 1958, seorang pria yang ditemuinya di Café Lafitte’s di Bourbon Street – dan yang akan menjadi rekannya selama seperempat abad berikutnya – mengajaknya berkencan ke West End.

Di sana, dia diperkenalkan dengan Club My-O-My yang tak terlupakan.

“Ini menampilkan pertunjukan drag – untuk orang-orang heteroseksual,” tambah Campbell. “Saya baru mengenal semua ini, saya benar-benar terpesona!”







noa95534 (salinan)

Joe Dusin, AKA Billy DeVoe, mantan penghibur New Orleans di Club My-O-My.




Dia tidak sendirian.

Beroperasi di wilayah yang sama dengan institusi-institusi West End seperti Bruning’s dan Fitzgerald’s, Club My-O-My selama berpuluh-puluh tahun menawarkan penonton – baik gay maupun heteroseksual – sebuah kesempatan untuk berjalan di sisi liar, meskipun secara perwakilan, melalui kandang lintas- tukang ganti pakaian.

“Kami kedatangan banyak turis,” mantan pembawa acara My-O-My Joe Dusin (nama panggung: Billy De Voe) mengatakan kepada The Times-Picayune pada tahun 1993. “Dan, tentu saja, banyak penggemar setia yang datang dua atau tiga kali per pekan.”

Sebelum mendirikan toko di tepi danau, toko ini dimulai sebagai Wonder Bar di 125 Decatur St. pada awal Oktober 1934, saat pertama kali disebutkan di The Times-Picayune.







2006.096_ClubMyoMY.jpg (salinan) (salinan)

Club My-O-My adalah klub malam peniru wanita yang populer di tepi danau dari tahun 1940-an hingga 1970-an.




Namun pada bulan Februari 1936, hal ini menarik perhatian Departemen Kepolisian New Orleans, yang mengirimkan tim petugas untuk menggerebek tempat tersebut. Enam perempuan peniru identitas ditangkap dan didakwa mengganggu perdamaian dan – karena alasan yang sekarang tidak jelas – menjadi buronan pengadilan di Chicago.

Semuanya dipesan dengan nama resmi mereka – Ray, Gene, Don, Johnny dan Francis – kecuali satu orang, yang, dalam tindakan pembangkangan yang sangat heroik, menyebut namanya sebagai Peaches “The Duchess” Buckingham.

Setelah hakim menolak permintaan pemilik Wonder Bar, Emile Morlet, agar perintah menghentikan polisi melakukan penggerebekan semacam itu, dia menarik tiang pancang dan pindah ke bangunan yang dibangun – seperti kebanyakan bisnis West End – di atas tiang pancang di atas danau.

Sebagai gambaran terakhir dari NOPD yang terbaik, bar baru tersebut terletak tepat di atas garis Paroki Jefferson – secara teknis di East End – dan di luar jangkauan polisi New Orleans.

Jika polisi Jefferson Parish peduli, mereka tidak berbuat apa-apa.

Selama hampir empat dekade setelahnya, Club My-O-My akhirnya berganti nama menjadi Club My-O-My yang menghibur penonton, ketika para pemainnya – banyak yang menggunakan nama “Mister” di depan nama mereka, sebagai penutup resmi – bergetar, bergoyang dan bernyanyi selama tiga malam yang berdurasi satu jam. pertunjukan lantai, yang menampilkan live band.

Menjanjikan “laki-laki tercantik di dunia dalam pakaian wanita,” klub ini segera mendapatkan ketenaran nasional – meskipun itu bukan sesuatu yang bisa Anda sebut glamor.

“Itu busuk,” kata mantan pemain My-O-My Tom “Bobby Lane” Carlino dalam film dokumenter tahun 1996 untuk WYES-TV. “Itu menyenangkan, tapi di baliknya kotor. Seperti yang dikatakan teman saya Poppy Lane, ‘Bobby, ini adalah sebuah lubang dalam bisnis pertunjukan – namun tetap saja bisnis pertunjukan.”

Klub ini menjadi berita utama yang salah pada bulan Mei 1948, setelah kebakaran larut malam di gudang di Restoran Swanson yang berdekatan melandanya dan gedung My-O-My. Tiga restoran West End lainnya – Bruning’s, Grover’s dan Iacoponelli’s – juga rusak, tetapi Swanson’s dan My-O-My rata seluruhnya.

Namun pertunjukannya akan tetap berjalan. My-O-My Club dibangun kembali di lokasi yang sama dan melanjutkan pertunjukan malamnya hingga Januari 1972, ketika kebakaran kembali terjadi.

Kali ini, api – kebakaran besar yang diperkirakan mencapai 50 kaki di udara dan terlihat hingga bermil-mil jauhnya – menang.

Selain menghancurkan Restoran Makanan Laut Kirsch di sebelahnya, hal itu kembali meratakan My-O-My, membakarnya hingga menjadi tumpukan dan hanya menyisakan tenda klub.

Juru bicara klub yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada The Times-Picayune bahwa klub tersebut akan dibuka kembali. “Kami tidak akan membiarkan api kecil menghentikan kami,” katanya.

Pemiliknya juga mencobanya. Tapi itu tidak memakan waktu.

“Api kecil” itu menandai berakhirnya era West End dan akhir dari Club My-O-My – meskipun hal itu tetap hidup dalam kenangan warga New Orlean seperti Campbell.

Sumber: Arsip Times-Picayune; NewOrleansHistorical.com; DigitalTransgenderArchive.net; WYA

Tahukah Anda tentang gedung di New Orleans yang layak untuk diprofilkan di kolom ini, atau hanya ingin tahu tentang salah satunya? Hubungi Mike Scott di moviegoermike@gmail.com.

Sumber