Bayangkan Anda sedang mengurus urusan Anda sendiri, duduk di bangku taman, melihat ponsel Anda. Ledakan. Seseorang mengambil perangkat Anda dan membawanya pergi. Android dan iOS sudah memiliki beberapa perlindungan, tapi bagaimana dengan detik-detik berharga ketika ponsel masih tidak terkunci — dapatkah Anda menemukan cara untuk menghapusnya dari jarak jauh?

Pencuri dapat mengakses banyak informasi dalam waktu singkat. Setiap momen penting. Google pada hari Rabu dan pukul konferensi pengembang Google I/O 2024 mengumumkan fitur mendatang untuk Android yang disebut Kunci Deteksi Pencurian, dirancang untuk melindungi terhadap ancaman yang semakin besar ini. Saat dipicu, fitur bertenaga AI akan mengunci perangkat secara otomatis.

Google mencatat, “Jika gerakan umum yang terkait dengan pencurian terdeteksi, layar ponsel Anda akan terkunci dengan cepat — sehingga pencuri tidak dapat mengakses data Anda dengan mudah.” Salah satu contoh pemicunya adalah perangkat yang tiba-tiba mulai bergerak cepat ke arah berlawanan.

Google juga menambahkan fitur Penguncian Perangkat Offline, yang dirancang untuk melindungi perangkat jika sengaja terputus dari jaringan. Hal-hal seperti gagal mengautentikasi ponsel berulang kali akan memicu fitur tersebut.

Pembaruan di masa mendatang juga akan menghadirkan fitur yang mempersulit pencuri untuk menyetel ulang perangkat Anda dari jarak jauh ke setelan pabrik. “Dengan peningkatan ini, jika pencuri memaksa pengaturan ulang perangkat yang dicuri, mereka tidak dapat mengaturnya lagi tanpa mengetahui kredensial perangkat atau akun Google Anda,” kata Google. “Hal ini membuat perangkat yang dicuri tidak dapat dijual, sehingga mengurangi insentif untuk pencurian telepon.”

Otentikasi biometrik akan diperlukan untuk mengubah informasi sensitif ketika perangkat masuk dari lokasi yang tidak aman.

Baca selengkapnya tentang Google I/O 2024 di TechCrunch

Sumber