Gus Gargotta beralih dari mafia Kansas City menjadi dermawan Tulsa setelah saudaranya terbunuh dalam serangan massa.


Arsip Tulsa Tribune


“Ini benar-benar hidup. Saya tidak menghasilkan uang, tetapi tidak ada seorang pun yang menunggu untuk menembak kepala saya,” kata mantan gangster Gus Gargotta kepada seorang reporter pada tahun 1958.

Gargotta telah menjadi salah satu tokoh terkemuka di dunia bawah tanah Kansas City sampai saudaranya, Charlie Gargotta, yang dikenal sebagai “The Enforcer,” terbunuh bersama Charles Binaggio dalam pembunuhan geng pada tahun 1950 dan Gus memutuskan untuk berganti karier.

Dia menyingkirkan mobil mahalnya, delapan klub malamnya, mesin slot, permainan dadu dan roda kebijakan dan pindah ke Tulsa, di mana dia akhirnya menjadi seorang dermawan yang memberi makan ribuan orang, terutama pada hari Thanksgiving dan Natal, anggota Kamar Dagang Tulsa dan penerima penghargaan “Orang Samaria yang Baik” dari Liberty Investors Life Insurance Co.

Namun jalannya menuju kehormatan tidaklah mudah.

“30 hari pertama saya berada di Tulsa, saya mungkin ditangkap sebanyak 30 kali,” katanya kepada reporter World. “Tetapi saya telah memutuskan untuk mengambilnya, dan saya tidak melakukan apa pun. Butuh waktu lama, tetapi akhirnya mereka membiarkan saya.”

Orang-orang juga membaca…

Dia sering diberitahu oleh polisi untuk meninggalkan kota dalam waktu seminggu tetapi selalu menolak. Setelah tiba di Tulsa, Gargotta mendapat pekerjaan di perusahaan produksi saudara iparnya — pertama kali dalam hidupnya dia bekerja — dengan gaji $48 seminggu. Pada akhir minggu pertama, dia mengalami sakit tangan dan kaki tetapi dia memiliki cek sebesar $48, uang pertama yang dia peroleh.

Dia akhirnya memulai bisnisnya sendiri dengan menjajakan hasil bumi dari truk dan segera menyewa sebuah gedung tempat bisnisnya berkembang. Perusahaannya mengkhususkan diri dalam memasok restoran dan klub.

Selama hari-harinya di geng Kansas City, “Saya tidak peduli jika saya memenangkan $10.000, $20.000, $30.000 atau bahkan $40.000 di dadu. Saya hanya pulang dan tidur. “Hari ini jika saya menjual empat karung kentang, oh man , apakah itu perasaan yang bagus!”

Dia memelihara kantornya di gudang beserta peralatan restoran bekas yang dia jual, beberapa meja makan, televisi dan kompor masak besar serta lemari es yang dia gunakan untuk aktivitas favoritnya, memasak untuk orang lain — siapa saja yang muncul. lapar.

Setiap hari pada tengah hari, dia mulai memasak makanan untuk petugas gudang, supir truk, dan orang-orang lain di lingkungan sekitar — orang-orang yang tinggal di daerah kumuh, pengusaha atau pekerja di lingkungan sekitar, dan sering kali pengusaha dari pusat kota.

Hidangan favoritnya adalah spageti dan saus daging, semur, cabai, dan kacang panggang.

“Sobat, aku suka memasak. Apa yang akan kuperbaiki keesokan harinya selalu menjadi hal terakhir yang kupikirkan di malam hari,” ujarnya. “Saya tidak pernah menolak siapa pun. Saya selalu meminta mereka untuk kembali,” katanya kepada wartawan. “Banyak yang melakukannya, bahkan ada yang hampir setiap hari.

“Masa-masa sulit. Jika Anda tidak percaya, Anda harus berada di sekitar sini dan melihat orang-orang yang datang ke gang lebih awal untuk memeriksa tong sampah kita.”

Dia juga memberikan karung hasil bumi kepada ratusan warga Tulsan yang membutuhkan. Mulai tahun 1958, Gargotta memberi makan beberapa ratus orang pada makan malam Thanksgiving, Natal, dan Tahun Baru di gudangnya.

Seluruh keluarga akan muncul untuk makan. Gargotta menyantap makanan tersebut, termasuk kalkun, ham, dan daging lainnya, yang dilayani oleh Kafetaria Danner, salah satu pelanggannya. Pada salah satu acara makan tersebut, Gargotta berdiri bersama seorang reporter Dunia mengamati orang-orang yang sedang makan.

“Lihatlah orang-orang di sana,” katanya. “Mereka mengira saya tidak tahu bahwa mereka memasukkan makanan ke dalam saku mereka. Saya hanya berharap mereka mendapatkan cukup makanan.”

Makanan liburan gratis tersebut berakhir setelah Gargotta meninggal pada Mei 1967.

“Saya tidak bisa melakukannya,” kata jandanya, Daisy. Pasti akan ada banyak orang yang merindukannya, tapi saya tidak bisa melakukannya.

Pelanggan Gargotta termasuk Southern Hills Country Club, Louisiane, dan, untungnya, Golden Drumstick. Dia menceritakan kepada seorang reporter tentang berada di Golden Drumstick untuk urusan bisnis dan mengetahui bahwa mesin pencuci piring di restoran ayam tersebut sedang sakit.

Jadi dia menyingsingkan lengan bajunya dan mulai mencuci piring. Seminggu kemudian, agen FBI dan polisi muncul di rumahnya untuk menangkapnya karena dari foto dia diidentifikasi sebagai perampok bank Kansas City. Tapi dia punya alibi.

Bank telah dirampok pada hari dia mencuci piring di Golden Drumstick, dan 30 saksi bersedia memberikan kesaksian bahwa dia berada di Tulsa pada saat perampokan terjadi.

“Jika saya tidak mencuci piring-piring itu, saya akan berada di penjara sekarang,” katanya. “Saya yakin akan hal itu.”

Suka kolom ini? Baca semua kolom dalam seri Only in Oklahoma dari Arsip Dunia Tulsa.

Only in Oklahoma adalah seri dari Tulsa World Archive yang ditulis oleh mantan Editor Pelaksana Tulsa World Gene Curtis selama Oklahoma Centennial pada tahun 2007. Kolom-kolom tersebut menceritakan kisah-kisah menarik dari sejarah negara bagian ke-46 di negara itu. Tulsa World Archive menyimpan lebih dari 2,3 juta cerita, 1,5 juta foto, dan 55.000 video. Pelanggan Tulsa World memiliki akses penuh ke semua konten dalam arsip. Bukan pelanggan? Kami memiliki penawaran khusus berlangganan digital sebesar $1 selama tiga bulan untuk waktu terbatas di tulsaworld.com/subscribe.

Ruang redaksi Tulsa World berkomitmen untuk meliput komunitas ini dengan rasa ingin tahu, keuletan, dan kedalaman. Semangat kami untuk menceritakan kisah Tulsa tetap teguh. Karena ceritamu adalah cerita kami. Terima kasih kepada pelanggan kami yang mendukung jurnalisme lokal. Bergabunglah dengan mereka dengan penawaran waktu terbatas di tulsaworld.com/story.


Sumber