Maren Morris sedang merayakan Bulan Kebanggaan LGBTQ+ dengan klarifikasi tentang seksualitasnya sendiri.

Penyanyi-penulis lagu pemenang Grammy terungkap di Instagram Minggu bahwa dia biseksual.

“senang menjadi B dalam LGBTQ+,” tulisnya di samping carousel foto dari Phoenix, Arizona, berhenti di Tur RSVP Redux-nya. “senang bangga.”

Dalam dua foto tersebut, Morris terlihat memegang bendera pelangi saat berada di atas panggung.

Pada hari Senin, postingan tersebut telah menerima banyak komentar mendukung dari penggemar serta beberapa teman Morris yang terkenal.

“SELAMAT BANGGA!!!!! terima kasih telah menjadi inspirasi dan suatu kebanggaan tersendiri,” tulis sesama penyanyi-penulis lagu Allison Ponthier.

Menambahkan Scott Hoying dari grup pop acapella terkenal Pentatonix: “Sangat mencintaimu Maren!!!!!”

Morris berpisah dari suami Ryan Hurd, sesama musisi, pada tahun 2023 setelah sekitar lima tahun menikah. Mantan pasangan itu berbagi seorang putra berusia 4 tahun, Hayes Andrew.

Maren Morris (kiri) tampil bersama artis drag Alexia Noelle Paris di Nashville, Tennessee, pada Maret 2023.
Maren Morris (kiri) tampil bersama artis drag Alexia Noelle Paris di Nashville, Tennessee, pada Maret 2023.

Jason Kempin melalui Getty Images

Dalam beberapa tahun terakhir, Morris muncul sebagai salah satu musik country yang paling blak-blakan Pendukung hak-hak LGBTQ+sering kali mengecam undang-undang homofobia dan transfobia dalam wawancara dan saat tampil di atas panggung. Pada tahun 2022, dia memperdagangkan duri dengan Brittany Aldean, istri penyanyi country Jason Aldean, online melalui pasangan konservatif tersebut komentar tentang anak transgender.

September lalu, Morris mengatakan dia telah merencanakannya untuk keluar dari genre musik country karena kegagalannya untuk lebih mudah diakses oleh artis perempuan, musisi LGBTQ+, dan artis kulit berwarna.

“Setelah masa pemerintahan Trump, bias masyarakat terlihat jelas. Itu hanya mengungkapkan siapa sebenarnya orang-orang dan bahwa mereka bangga menjadi misoginis, rasis, homofobik, dan transfobik, ”dia kata Los Angeles Times di bulan September. “Semua hal ini dirayakan, dan anehnya hal ini sejalan dengan cabang musik country yang hiper-maskulin. Saya menyebutnya batu pantat.”

“Saya pikir saya ingin membakarnya habis-habisan dan memulai kembali,” tambahnya sehubungan dengan musik country secara khusus. “Tetapi api itu akan terbakar sendiri tanpa bantuanku.”



Sumber