Beranda News Marriott melihat pertumbuhan di Malaysia dan Indonesia

Marriott melihat pertumbuhan di Malaysia dan Indonesia

1
0

Portofolio hotel dan resor Marriott mengalami peningkatan pemesanan segmen rekreasi di seluruh propertinya di Malaysia dan Indonesia.

Ramesh Jackson, wakil presiden wilayah Indonesia dan Malaysia di Marriott International, menyatakan optimismenya terhadap prospek pertumbuhan pada tahun 2024, dan mencatat bahwa kinerja pada kuartal pertama tahun 2024 mengungguli periode yang sama pada tahun 2019 untuk kedua negara. Lonjakan permintaan tersebut didorong oleh pasar domestik dan internasional.

Jackson: wisatawan bersedia mendedikasikan waktu mereka untuk mendukung tujuan yang mereka yakini

Jackson menyoroti preferensi wisatawan muda, menekankan keinginan mereka untuk mendapatkan pengalaman otentik dan bermakna, dengan menyatakan “mereka bersedia mendedikasikan waktu mereka untuk mendukung tujuan yang mereka yakini”.

Menanggapi tren ini, Marriott Bonvoy menawarkan program Good Travel, yang memungkinkan para tamu memberikan dampak positif pada destinasi yang mereka kunjungi melalui perlindungan lingkungan, keterlibatan masyarakat, dan inisiatif konservasi laut.

Salah satu inisiatif penting adalah kemitraan antara Marriott International, Sungai Watch, Bali NextGen Business Council, dan masyarakat lokal untuk proyek Big Clean Up di daerah Baturiti, Bali Utara pada tanggal 15 Maret. Lebih dari 100 sukarelawan berpartisipasi dalam membersihkan plastik dan sampah lainnya dari Hutan Bali, mencegah potensi pencemaran Danau Beratan di dekatnya.

Dengan meningkatnya jumlah wisatawan milenial dan Gen Z, Jackson menekankan semakin pentingnya pemasaran digital dan media sosial untuk secara langsung menargetkan demografi tersebut.

Ia juga mencatat meningkatnya popularitas perjalanan bleisure di kalangan pengunjung ke Malaysia dan Indonesia.

Jackson menjelaskan: “Meskipun para wisatawan ini memperpanjang masa tinggal mereka untuk merasakan budaya lokal, mereka juga memperhatikan dampak lingkungan dan mencari properti yang memprioritaskan keberlanjutan.”

Selain itu, Ramesh mengamati adanya pergeseran prioritas di kalangan pelancong bisnis intra-ASEAN dan Tiongkok menuju keberlanjutan. Mereka kini mempertanyakan jejak karbon properti dan sumber makanan yang diproduksi secara lokal, yang mencerminkan tingginya kesadaran akan masalah lingkungan dibandingkan masa sebelum pandemi.

Source link
1712151907