Netflix terlibat dalam upaya putus asa untuk memenangkan “Baby Reindeer” sebuah Emmy — dan bersumpah untuk melawan a Gugatan $170 juta atas serial hit.

Streamer tersebut telah menerbangkan pencipta dan bintang acara Richard Gadd dan lawan mainnya Jessica Gunning ke AS dari Inggris untuk tur promosi pertanyaan softball.

Rekan mainnya membuat debut TV pagi AS di Pertunjukan “Hari Ini”. minggu lalu, ketika mereka diwawancarai oleh Hoda Kotb dan tidak menyebutkan drama kehidupan nyata yang muncul di balik layar.

Richard Gadd (tengah) dan Jessica Gunning (kedua dari kiri) meraih penghargaan serial terbatas terobosan di Gotham TV Awards perdana di NYC minggu lalu. Mereka bergabung dengan produser Matt Jarvis dan Ed McDonald serta lawan mainnya Nava Mau. Getty Images untuk Institut Film & Media Gotham
Gadd dan Gunning melakukan debut pertunjukan pagi AS mereka minggu lalu di “Today” dengan Hoda Kotb (kiri) dan pembawa acara tamu Heather McMahan.

Pada hari yang sama, keduanya mengikuti panel SAG-AFTRA. Tapi beberapa jam kemudian. Fiona Harvey – wanita yang menyatakan bahwa Gadd mendasarkan penguntitnya di layar pada dirinya – mengajukan gugatan yang telah lama dijanjikannya ke pengadilan federal Los Angeles.

Gugatan tersebut menuduh Netflix melakukan “pencemaran nama baik, sengaja menimbulkan tekanan emosional, kelalaian, kelalaian besar, dan pelanggaran hak publisitas Harvey yang muncul dari kebohongan brutal yang diceritakan para terdakwa tentang Harvey dalam serial televisi, 'Baby Reindeer.'”

Netflix memecah keheningannya pada hari Senin, dan mengatakan kepada The Post, “Kami bermaksud membela masalah ini dengan tegas dan mendukung hak Richard Gadd untuk menceritakan kisahnya.”

Bintang “Baby Reindeer” juga bertemu Jimmy Fallon. Todd Owyoung/NBC melalui Getty Images

Sementara itu, sumber industri mengatakan kepada The Post bahwa “Baby Reindeer” sudah dipandang sebagai favorit untuk memenangkan serial terbatas di Emmy pada bulan September, dengan Gunning dan Gadd diperkirakan akan mendapatkan penghargaan akting ketika nominasi diumumkan pada 17 Juni.

Pemungutan suara nominasi dimulai Kamis.

Pada hari Senin, acara tersebut memimpin nominasi penghargaan Asosiasi Kritikus Televisi 2024 dengan lima nominasi, bersama dengan drama Netflix “Ripley” dan serial FX “Shōgun.”

Film ini juga memenangkan serial terbatas terobosan di Gotham TV Awards minggu lalu.

Bintang “Baby Reindeer” Nava Mau, Richard Gadd dan Jessica Gunning juga menghadiri SAG-AFTRA Foundation Conversations di NYC minggu lalu. Gambar Getty

Para bintang juga menjadi tamu di “Tonight Show” bersama Jimmy Fallon pada hari Kamis, di mana masalah hukum tidak disebutkan.

Netflix juga menggunakan akun media sosialnya yang kuat — streamer ini memiliki 33 juta pengikut di Instagram dan 22,5 juta di X — untuk memposting rekaman audisi Gunning untuk pertunjukan hari Jumat

Gadd, 35, mengubah acara hitnya di Edinburgh Festival menjadi hit komedi hitam Netflix, yang mencapai No. 1 di tangga lagu streamer di seluruh dunia setelah ditayangkan perdana pada bulan April.

Gunning, 38, berperan sebagai Martha, wanita yang mengubah hidupnya menjadi mimpi buruk.

Fiona Harvey telah mengklaim bahwa dia adalah “Martha” di kehidupan nyata yang menjadi dasar acara tersebut – tetapi menyangkal bahwa dia pernah menguntit Gadd. Dia terlihat di sini di “Piers Morgan Uncensored.” Piers Morgan Tanpa Sensor / YouTube

Gadd berkata tentang wanita sejati yang menginspirasi Martha: “Kami telah berusaha keras untuk menyamarkannya hingga saya tidak berpikir dia akan mengenali dirinya sendiri.”

Namun, karakternya adalah paruh baya, kelebihan berat badan, orang Skotlandia, dan pengacara terlatih — seperti Harvey sendiri — dan itu tidak butuh waktu lama bagi pemirsa untuk melacaknya.

“Aksen Martha, cara berbicara dan iramanya, tidak dapat dibedakan (dari) Harvey,” klaim gugatan tersebut.

Harvey juga tidak butuh waktu lama untuk melakukannya maju ke depan.

Gadd dan Gunning dalam sebuah adegan dari “Baby Reindeer,” yang dianggap sebagai kisah nyata Gadd berurusan dengan seorang penguntit. Ed Miller/Netflix

Dalam sebuah wawancara dengan Pier Morgan di acara YouTube-nya bulan lalu, dia membantah mengirim 41.000 email dan 100 surat kepada Gadd.

“Saya pikir dia mungkin mengarangnya sendiri,” kata Harvey, alih-alih menyarankan agar dia mengiriminya “segenggam.” Saat didesak oleh Morgan untuk memberikan nomornya, dia berkata bahwa dia mengirim Gadd “kurang dari 10 email.”

Dia mengaku baru bertemu komedian itu beberapa kali dan memintanya untuk “tinggalkan dia sendiri”.

Gadd mengatakan dia berusaha untuk tidak mendengarkan obrolan media sosial tentang hidupnya. Evan Agostini/Invisi/AP

Gugatan Harvey, yang diajukan oleh Firma Hukum Roth, mengklaim bahwa pernyataan “ini adalah kisah nyata” yang ditayangkan di awal setiap episode “Baby Reindeer” adalah “kebohongan” yang diungkapkan oleh Netflix dan Gadd “karena keserakahan dan nafsu akan ketenaran.”

“Kebohongan yang disampaikan oleh Terdakwa tentang Harvey kepada lebih dari 50 juta orang di seluruh dunia termasuk bahwa Harvey adalah seorang penguntit yang dua kali dihukum dan dijatuhi hukuman lima tahun penjara, dan bahwa Harvey melakukan pelecehan seksual terhadap Gadd,” tambah tuntutan setebal 34 halaman itu.

“Sebagai akibat dari kebohongan, penyimpangan, dan tindakan sembrono yang dilakukan para Terdakwa, kehidupan Harvey telah hancur.”

Gadd sendiri tidak disebutkan namanya dalam gugatan tersebut.

Netflix baru-baru ini merilis rekaman audisi Gunning untuk peran Martha di “Baby Reindeer.” Ed Miller/Netflix

Namun, pakar pemasaran Mark Borokowski mengatakan kepada The Post bahwa gugatan tersebut tidak akan memengaruhi peluang Emmy untuk “Baby Reindeer”.

“Pertunjukan ini berjalan seperti biasa,” katanya. “Jika Netflix benar-benar menarik promo tersebut, itu mungkin semacam pengakuan… Mereka bisa memenangkan banyak penghargaan dan mendapatkan keuntungan, mungkin bisa membuat kesepakatan dengan pihak yang mengajukan pengaduan. Bagaimanapun, ini adalah strategi yang berani dan penuh percaya diri.”



Sumber