LONDON, Inggris – Obesitas, gula darah tinggi dan tekanan darah tinggi di antara masalah metabolisme lainnya kini menyebabkan hampir 50% lebih banyak tahun hidup sehat yang hilang karena penyakit atau kematian dini dibandingkan tahun 2000, sebuah studi internasional besar menunjukkan pada hari Kamis.

Pada periode yang sama, jumlah tahun yang hilang akibat faktor-faktor yang berhubungan dengan kekurangan gizi pada ibu dan anak, seperti stunting atau wasting, turun sebesar 71,5%.

Studi Beban Penyakit, Cedera dan Faktor Risiko Global 2021, yang diterbitkan pada hari Kamis di The Lancet, menggunakan data dari 204 negara dan wilayah untuk mengidentifikasi penyebab utama penyakit dan kematian dini di seluruh dunia. Ini diukur dalam tahun hidup yang disesuaikan dengan disabilitas, atau “DALYs”.

Data tersebut menunjukkan adanya pergeseran yang jelas dalam tantangan kesehatan global seiring dengan bertambahnya usia populasi dan perubahan gaya hidup, kata para penulis, meskipun polusi udara merupakan faktor risiko terbesar pada data tahun 2000 dan 2021.

Mereka juga menunjukkan bahwa hasilnya tidak seragam. Misalnya, kekurangan gizi masih menjadi faktor risiko utama di Afrika Sub-Sahara.

Kesehatan yang buruk di kalangan usia 15 hingga 49 tahun di seluruh dunia semakin disebabkan oleh indeks massa tubuh (BMI) yang tinggi dan gula darah yang tinggi – dua faktor risiko dalam perkembangan diabetes, kata para penulis.

“Tren masa depan mungkin sangat berbeda dibandingkan tren masa lalu karena faktor-faktor seperti perubahan iklim dan meningkatnya obesitas serta kecanduan,” kata Liane Ong, ilmuwan peneliti utama di Institute for Health Metrics and Evaluation di University of Washington, yang memimpin penelitian tersebut.

Studi yang dilakukan oleh tim Global Burden of Diseases memperkirakan bahwa angka harapan hidup diperkirakan akan meningkat sebesar 4,5 tahun pada tahun 2050, dari 73,6 tahun menjadi 78,1 tahun.

Peningkatan terbesar kemungkinan terjadi di negara-negara yang perkiraannya lebih rendah, yang berarti angka harapan hidup mulai menyatu di seluruh dunia.

Namun, meskipun orang-orang akan hidup lebih lama, mereka kemungkinan akan mengalami lebih banyak tahun yang dihabiskan dalam kondisi kesehatan yang buruk, demikian perkiraan studi tersebut. — Reuters

Sumber